Mama, Aku Rindu..

Diwaktu Subuh, di Kota Bandung ini, gue iseng-iseng ngebuka aplikasi prakiraan cuaca yang ada di Handphone gue. Ada tiga kota yang tercantum disana, yaitu, Padang, Bandung, dan Seoul.

Padang, sebagai kampung halaman gue. Tanah kelahiran gue. Tempat keluarga gue berdomisili. Tanah yang sampai mati pun gak akan pernah gue lupain (i’ll promise that!), saat ini sedang diguyur hujan ringan.

Bandung, sebagai tempat perantauan gue yang kedua. Kota kedua yang bersedia meluangkan sedikit tempat untuk gue singgahi. Kota yang sedari dulu menjadi tujuan perantauan gue. Kota yang membuat gue tampak ‘sedikit lebih gila’ karena gue rela meninggalkan kuliah gue yang lama, meninggalkan calon profesi masa depan gue sebagai seorang dokter hewan, hanya demi mencari sebuah peningkatan kualitas kehidupan, di kota ini. Saat ini kota Bandung diprediksi akan mengalami hujan ringan.

Dan, kota terakhir dalam prakiraan cuaca itu adalah Seoul. Kota selanjutnya yang Insyaallah, akan gue singgahi dalam ‘misi’ perantauan selanjutnya. Kota yang terus menghiasi mimpi gue sepanjang malam, selama 10 tahun terakhir ini. Kota yang sangat ingin gue singgahi. Kota yang membuat gue ‘tampak lebih gila’ karena gue dianggap telah membangkang terhadap Indonesia. Jujur, guys! Gak ada sedikit niatan pun untuk membangkang terhadap negeri ini. Gue amat cinta sama Indonesia. Dan, karena kecintaan gue yang begitu besar lah, makanya gue pengen sekolah ke Korea. Supaya kualitas kehidupan gue semakin membaik. Dan, Insyaallah, gue juga akan berusaha untuk memperbaiki kualitas kehidupan Indonesia, kelak. Meskipun kontribusi yang gue berikan gak memberikan dampak yang begitu signifikan. Saat ini, kota Seoul diperkirakan sedang cerah, dengan suhu 9 derajat celcius. Mungkin saat ini disana sedang bersiap untuk menghadapi musim dingin. Ah, Demi Allah. Suatu saat nanti gue ingin merasakan hawa musim dingin di kota Seoul!

Well, postingan gue kali ini bukanlah untuk membahas prakiraan cuaca, melainkan gue kangen sama mama gue yang ada di Padang sana. Udah sebulan lebih gue gak ketemu mama. Udah sebulan lebih gue gak makan masakan rumahan buatan mama. Udah sebulan lebih..

Kalo dipikir-pikir, selama ini gue belum bisa ngasih apa-apa sama mama. Gue cuma bisa bikin mama jadi repot ngurusin gue. Gue cuma bisa bikin mama nangis gara-gara ulah gue. Gue cuma bisa bikin mama sedih. Gue belum bisa bikin mama bangga.

Jasa mama ke gue udah gak kehitung lagi. Mama dengan sabar ngurusin segala kebutuhan gue, dari lahir sampai sekarang. Waktu tahun 2009 yang lalu, gue pernah 2 kali masuk Rumah Sakit gara-gara Demam Berdarah sama gejala Tipus. Waktu itu mama dengan sabar nungguin gue di Rumah Sakit, padahal mama punya pekerjaan lain yang lebih penting. Iya, mama gue adalah seorang guru dan merangkap sebagai seorang pengurus dari sebuah organisasi Islam. Kalian tau sama Muhammadiyah-Aisyiyah? Nah, mama gue saat ini menjabat sebagai sektretaris daerah Aisyiyah untuk daerah Padang Pariaman. Gak kebayang betapa sibuknya mama gue. Ditambah lagi mama harus ngurusin gue di Rumah Sakit waktu itu. Saat gue di Rumah Sakit, mama yang mandiin gue pake handuk basah. Mama yang ngebantu gue buat ganti baju. Mama yang mapah gue ke kamar mandi. Mama yang nyuapin gue makan. Mama gak bakalan tidur sebelum gue yang tidur duluan. Gue masih inget, suatu hari saat gue di Rumah Sakit, gue pernah nyium wangi bunga-bungaan. Gue pikir waktu itu malaikat maut lagi berkeliaran di sekitar gue. Mungkin, inilah saatnya bagi gue untuk pergi. Soalnya setahu gue, banyak orang yang meninggal gara-gara penyakit demam berdarah. Apalagi waktu itu demam gue masih tinggi. Gue bilang gitu ke mama. Gue bilang kalo gue nyium aroma kematian. Tapi mama malah marah-marah ke gue. Mama bilang gue pasti hidup lebih lama. Gue pasti sembuh, dan gue gak bakalan mati gara-gara Demam Berdarah.

Selama di Rumah Sakit, gue tinggal di ruangan sendiri. Maksudnya, ruangan gue itu gak bercampur sama orang lain, alias cuma gue satu-satunya pasien yang ada di ruangan itu. Fasilitas ruangan itu lumayan lengkap. Ada kamar mandi sendiri, televisi sama sebuah kulkas. Mama sengaja milih ruangan itu soalnya mama pengen gue beristirahat dengan nyaman, tanpa mikirin pasien lain yang ada di sebelah gue (kalo gue tinggal di bangsal, kan ada banyak pasien lain dengan penyakit yang berbeda-beda). Waktu itu udah gak kehitung biaya yang musti dikeluarin sama keluarga gue. Soalnya dalam setahun aja gue udah 2 kali masuk Rumah Sakit, dan dua-duanya gue tinggal di kamar perawatan sendiri. Belum lagi biaya untuk obat-obatan gue. Ah, bisa dibilang di tahun itu sebagian pengeluaran keluarga ditujukan untuk biaya perawatan gue.

Gue juga sering marah-marah gak menentu sama mama. Malah, gue pernah ngambek sama mama cuma gara-gara mama gak sengaja ngebuang sticker Super Junior yang gue punya. Waktu itu, mama sempet nangis gara-gara gue gituin. Sekarang, gue nyesel banget. Gue nyesel udah ngebentak mama cuma gara-gara sebuah sticker kecil, yang kalo dipikir-pikir lagi, gue bisa aja ngebeli sticker yang lebih banyak. Tapi, kalo perasaan mama? Gue gak bisa ngebeli perasaan mama yang baru!

Gue juga sering kesel sama mama, soalnya selama 3 tahun gue sekolah di SMP, mama gak pernah hadir untuk ngambilin raport gue. Padahal waktu itu prestasi gue di sekolah lumayan bagus. Gue pengen nunjukin ke mama kalo gue ini udah berusaha keras untuk jadi juara. Tapi mama malah gak hadir. Akhirnya gue minta tolong sama orang tua temen gue buat ngambilin raport. Malah, gue pernah baru ngambil raport saat semester berikutnya, gara-gara wali kelas gue gak mau ngsih raport nya kalo bukan orang tua gue sendiri yang ngambil. Saat gue udah di SMA, baru lah mama ngambilin raport gue. Tapi disitulah, hati gue sedih banget. Gue sedih, soalnya waktu di SMA prestasi gue udah agak menurun. Gue udah gak jadi juara kelas lagi, melainkan cuma masuk 10 besar aja. Gue sedih. Disaat mama udah ‘bersedia’ untuk ngambilin raport, gue malah ngasih sesuatu yang gak pantes buat dibanggakan. Waktu itu gue sempet berpikir, “Kenapa mama baru datang disaat prestasi gue anjlok kayak begini? Kenapa mama baru datang pas nama gue gak dipanggil sebagai juara kelas? Kenapa waktu gue dapet juara, mama malah gak pernah ngambilin raport gue?” Waktu itu gue sedih banget. Gue sampe nangis di luar kelas (gue gak berani masuk) soalnya gue malu sama mama. Gue malu sama nilai-nilai dalam raport gue. Pas gue ditanya sama mama, gue cuma bisa nangis dan bilang “Aku malu ma. Aku malu sama mama. Aku malu sama abang. Aku malu, nilai-nilai aku pada jelek semua” Tapi, kalian tau apa yang mama bilang ke gue? “Mama bangga kok sama kamu. Kamu kan masih tetep masuk 10 besar. Ini kan baru awal-awal. Kamu juga baru kelas 1 SMA. Mungkin masih kagok sama cara belajar di SMA, kan sistem belajarnya gak sama lagi kaya di SMP dulu” Asli. Mama gue cuma bilang begitu aja, gak pake marah-marah. Awalnya gue berpikir mama bakalan ngomel pas tau kalo gue udah gak juara lagi. Gue pikir mama bakalan mencak-mencak ke gue, soalnya beberapa temen gue langsung dimarahin sama mama nya pas tau kalo nilai mereka pada jelek semua. Gue baru sadar, ternyata mama gue emang beda dari mama-mama yang lain.

Gue juga sering cemburu sama abang gue. Soalnya mama lebih sayang sama abang gue. Gue pernah cerita, kan, kalo abang gue ada yang kuliah di Bandung juga, sama kaya gue. Tapi itu dulu, sekarang abang gue udah kerja. Waktu abang gue pulang kampung, mama kaya nya semangat banget. Tiap hari pasti masakannya istimewa. Kalo mau masak, mama gue pasti nanya dulu ke abang gue, baru deh mama masakin apa yang di request sama abang gue itu. Waktu abang gue masuk AKPOL juga. Mama gue antusias banget. Semua kebutuhan abang gue musti tersedia. Bahkan, waktu itu gue pernah disuruh buat beli susu Apeton Weight Gain (gue lupa ejaannya, yang penting ini susu buat nambah berat badan), pas pulang sekolah, gue lagi capek-capeknya, mama malah nyuruh gue buat beli itu susu, soalnya abang gue musti naikin berat badannya biar bisa dibilang ideal sama tinggi badannya. Tapi waktu itu gue lagi sensi banget sama abang gue itu. Gue gak mau beliin itu susu. Gue diam aja pas mama nyuruh gue. Dan, akhirnya, mama gue lah yang pergi buat beli susunya. Segitu sayangnya mama sama abang gue.

Pokoknya mama bangga banget sama abang gue yang di AKPOL itu. Apalagi semenjak abang gue udah dilantik dan resmi menjadi seorang perwira. Beuh! Mama sampe bela-belain ngurus cuti buat menghadiri acara pelantikan abang gue di Semarang, sekitar 2 tahun yang lalu. Bahkan, satu keluarga besar gue juga ikut! Papa, mama, abang-abang gue, tante sama oom gue juga ikut ke Semarang. Gue juga bela-belain ga ngambil raport gara-gara musti ikutan ke Semarang. Padahal waktu itu gue lagi ujian semester loh. Makanya gue berangkat agak belakangan soalnya gue musti nyelesain ujian dulu. Dan, baru kali itu gue ngeliat mama sama papa nangis di depan umum. Beliau terharu ngeliat abang gue yang udah pake pakean perwira. Papa gue terharu pas ngeliat ada namanya di samping nama abang gue yang tertulis di layar. Soalnya, semua nama perwira yang baru dilantik waktu itu disebutin, berikut nama orang tuanya. Papa gue seneng banget pas namanya disebut. Tapi jujur, waktu itu gue sedih banget. Gue sedih, soalnya gue belum bisa ngasih apa-apa ke mama papa. Gue belum bisa membuat mereka menangis haru kaya begini. Tapi gue janji, suatu saat nanti, mama papa pasti bakalan menangis haru lagi, pas ngeliat gue udah jadi orang sukses :)

Mama, aku rindu..

Gue merasa bersalah banget, karena dulu gue sering bikin mama sedih. Mama gue pernah bilang “Kamu jangan sampe bikin mama sedih ya, kalo mau bikin mama marah ga apa-apa, asalkan jangan bikin hati mama sedih. Kalo hati mama udah sedih, kamu yang bakal teraniaya” JLEB! Kata-kata itu selalu gue ingat, sampai sekarang. Gue berusaha untuk menjaga perasaan mama, supaya beliau gak sedih. Meskipun terasa agak sulit, soalnya gue ini adalah tipe orang 4D alias orang yang mempunyai emosi yang gampang meledak-ledak. Emosi gue gak bisa diprediksi. Gue gampang banget mengungkapkan apa yang gue rasain dengan cara yang lumayan ekplosif. Kalo gue seneng, gue bisa seneng banget sampe muka gue memerah saking gembiranya. Kalo gue lagi kesel, gue bisa kesel sekesel keselnya kesel. Kalo gue lagi sedih, gue bisa aja diem seharian, gak banyak ngomong sama siapapun. Kalo kalian tau sama Heechul Super Junior, nah kepribadian gue hampir-hampir mirip sama dia. Susah ditebak! Hal inilah yang mencoba untuk gue kontrol saat bersama mama. Gue mencoba untuk menahan luapan emosi gue yang bisa meledak sewaktu-waktu. Gue gak mau bikin mama sedih. Sebisa mungkin gue mencoba untuk menjaga perasaan mama.

Mama, aku rindu…

Gue janji, suatu saat nanti gue pasti bisa membuat mama bangga. Gue jadi agak gak enak gitu sama mama, soalnya mama pengen banget ngeliat gue jadi dokter. Kaya nya mama pengen punya anak seorang dokter. Makanya gue milih jurusan kedokteran hewan, di perkuliahan gue yang dulu. Supaya mama seneng. Tapi, ternyata hati kecil gue menolak untuk menjadi seorang dokter. Gue pingin bebas, gak terikat sama suatu rules yang kaku. Setahu gue, profesi dokter itu banyak cobaannya. Kita harus bisa mengontrol emosi, dan lebih banyak berpikir dengan menggunakan logika, supaya kita ga salah dalam menganalisa suatu penyakit. Nah, ini banget yang gak gue punya. Dengan karakter 4D yang gue miliki, sangat tidak mungkin bagi gue untuk bersikap ‘tenang’. Bisa-bisa pas menganalisa penyakit si pasien (yang seharusnya dilakukan dengan sangat tenang, tekun, teliti dan penuh kesabaran serta logika), penyakit 4D gue kumat. Gue gak sabaran pas menganalisa nya soalnya emosi gue udah di ubun-ubun. Gue pengen buru-buru ngasih obat ke si pasien, bawannya pengen nyembuhin si pasien dalam hitungan detik. Tapi yang ada, itu pasien keburu mati duluan gara-gara kecekek sama tangan gue sendiri. Makanya gue memutuskan resign dari dunia kedokteran hewan. Gue memilih untuk mendalami dunia design yang membuat gue merasa lebih enjoy, tanpa harus berkutat dengan modul setebal kasur. Meskipun dengan keputusan yang gue ambil ini, mama merasa agak sedikit kecewa. Kaya nya mama masih berharap banyak sama gue. Tapi harapan yang mama gantungkan ke gue, musti gue sia-siain begitu aja. Gue belum bisa mewujudkan satu mimpi mama, yaitu menjadi seorang dokter. Maaf ya ma, aku belum siap untuk menjadi seorang dokter. Aku belum siap untuk mewujudkan harapan mama. Kalo mama mau, mama cari aja menantu yang berprofesi sebagai seorang dokter, itung-itung buat mengobati kekecewaan mama sama aku. Muehehe

Mama, aku rindu…

Gue iri banget sama abang gue yang begitu ‘dielu-elukan’ sejak masuk AKPOL. Pokoknya satu keluarga gue, pada bangga banget sama beliau. Termasuk mama. Gue janji, suatu saat nanti gue juga akan memberikan kebanggaan pada keluarga ini. Ma, aku janji. Suatu saat nanti mama pasti bangga ngeliat aku udah jadi orang sukses. Aku janji ma, aku bakalan ngebuat mama bangga, sama bangganya kaya mama ngeliat abang. Doakan aku, supaya suatu saat nanti, kaki ini bisa melangkah ke kota Seoul. Doakan aku ma. Doakan supaya munajah yang aku ucapkan setiap malam, diijabah sama Sang Khalik. Doakan supaya aku bisa menginjakkan kaki di Korea. Doakan supaya aku bisa sampai di Namsan Tower. Kata orang disana ada banyak gembok cinta loh, ma. Katanya kalo kita menuliskan nama kita dan pasangan, terus memasangkan gembok itu di pagar Namsan Tower, maka hubungan kita akan langgeng. Kalau aku telah benar-benar menginjakkan kaki di Namsan Tower, aku juga bakalan nulis nama mama disana :) Makanya ma, mama harus panjang umur dan sehat selalu. Supaya, disaat itu telah tiba, mama bisa ngeiat aku berangkat sekolah ke Korea. Iya ma, Insyaallah, atas izin Allah dan doa mama, aku akan berangkat ke Korea untuk melanjutkan pendidikan. Doakan aku ya ma, supaya semua ini ga sebatas mimpi aja. Doakan supaya Allah memeluk mimpi-mimpi ini. Saat aku telah melanjutkan pendidikan di Korea, mama bisa bercerita dengan bangganya kepada teman-teman mama. Mama bisa bercerita kalo mama bangga punya anak yang bisa sekolah ke luar negeri. Silakan, ma. Silakan. Silakan tunjukkan rasa bangga yang mama punya. Silakan ceritakan aku kepada orang lain, sampai orang itu bosan. Silakan ceritakan kalau mama bangga punya anak seperti aku. Silakan ceritakan kalau mama bangga padaku, sama seperti rasa bangga mama terhadap abang.

Mama, aku rindu…

Maaf kalau aku mengambil keputusan ini. Mungkin mama masih belum bisa ‘menerima’ kalau aku memilih dunia design. Tapi inilah dunia yang membuat hidupku lebih berwarna, ma. Inilah dunia yang membuatku tidak merasa terbebani. Inilah yang membuatku merasa enjoy dan selalu bersemangat untuk pergi kuliah. Inilah yang membuatku semakin bersemangat untuk belajar. Inilah yang membuatku semakin getol untuk belajar menggambar, gara-gara gambarku belum bisa dikatakan bagus. Inilah dunia yang membuatku semakin bersemangat untuk ke Korea. Aku janji, ma. Aku janji. Aku bakalan menebus semua rasa kecewa mama. Aku bakal membuktikan ke mama, kalau aku bisa membuat mama bangga, lewat karyaku di dunia design ini. Aku gak harus menjadi seorang dokter untuk membuat mama merasa bangga, iya kan, ma?

Mama, aku rindu…

Aku rindu sama mama. Mungkin karena disana mama juga merindukanku. Jangan berhenti untuk mendoakan aku disini ma. Doakan supaya aku bisa menjalankan tugasku dengan baik. Doakan supaya aku bisa sampai ke tujuan utamaku, di Korea sana. Jangan putuskan doamu mama…

Salam rindu dari putrimu, di seberang pulau….

 

About these ads

2 thoughts on “Mama, Aku Rindu..

  1. Kalau bicara soal mama gak akan hbs cerita kita untk nya,banyak perjuangan nya untk kita.kadang2 kita membangkang perkataan nya,sebenar g jg rindu dengan mama padahal masih 1 kota,ktmu aja 1 bln itu sekali ktmu mama kadang2 g sedih bgt kenapa g gak sempat kan semenit aja untuk ktmu mama.padahal mama sempat ketempat g tp g nya malah krj,pokok nya rindu bgt dgn mama

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s