Antara Aku dan Kampus Ungu

pertama2 gw mau bilang SELAMAT HARI SUMPAH PEMUDA!!
BRAVO PEMUDA INDONESIA!!!
*bawa2 spanduk segede baliho*

sekarang udah tanggal 28 kan??
kebetulan, hari ini adalah hari sumpah pemuda.
gw denger2 sih anak2 di kampus gw pada ngadain komvoi gitu *tapi gw kagak ikutan*
malahan gw dapet kabar kalo kakak senior gw ada yang berorasi di simpang lima lho😮 #PROUD!

kalo gw pribadi belum bisa memperingati sumpah pemuda secara fisik *gw bingung mau bilang apa*
maksudnya, gw baru bisa membayangkan hal2 yang akan gw lakukan buat indonesia.
tapi untuk merealisasikannya, gw butuh waktu😀 *disepak*

eh ngomong2 soal sumpah pemuda, gw punya cerita tentang kehidupan gw di kampus ungu.
sebagai pemuda yang baru mekar (?) gw mengalami pertentangan batin sebelum sampai di kampus ini.
mau tau gimana ceritanya??
yok cekidot…..

 

flashback….

untuk sampai di bangku Universitas, udah banyak tahap yang gw lalui sebelumnya.
mulai dari SNMPTN undangan, SNMPTN tertulis, ujian masuk STIS, ujian masuk diploma IPB, STAN, UMB, sampai RM UNP pun udah pernah gw coba.

awalnya sih gw berharap banyak sama program SNMPTN undangan.
soalnya gw yakin sama nilai2 gw, dan jurusan yang gw pilih pun gak banyak saingan *tapi emang siih Universitasnya ajegileee*
tau gak gw milih apa???
gw milih jurusan BAHASA DAN KEBUDAYAAN KOREA di UNIVERSITAS INDONESIA😀
hahha
emang sadis yah pilihan gw
mungkin otak gw lagi konslet pas daftar onlen =,=
tapi jujur, itu jurusan idaman gw dari dulu.
makanya gw bela2in meskipun gw ditentang sama keluarga *terutama nyokap, soalnya nyokap pengen gw jadi dokter*

dengan PeDe yang amat sangat tinggi, gw yakin banget bakalan jebol di UI😀
soalnya, jurusan yang gw pilih gak banyak peminat.
buktinya aja, temen2 gw pada gak tau kalo di UI ada jurusan itu =.=

tapi emang nasib gw belum disana.
tepat pada tanggal 17 mei pukul 18.00 gw mendapati kenyataan kalo GW GAGAL!!
waktu itu dunia gw rasanya berputar lebih lambat.
emang sih, gw kagak nangis.
tapi gw gak berani ngasih tau bokap nyokap kalo gw gak lulus PMDK.
kenapa?
karena bokap gw udah yakiiiiiin banget kalo gw bakalan lulus.
malahan bokap udah nyiapin dana buat keberangkatan gw menuju UI😀
gw gak tega ngasih tau kabar buruk ini ke bokap…

setelah gagal SNMPTN undangan, gw mencoba untuk ikut ujian SNMPTN tertulis.
tapi emang nasib gw bukan disana
gw GAGAL LAGI!!

nahh, kalo pas momen yang ini gw bener2 down
gw ngerasa perjuangan dan usaha gw selama ini berakhir sia-sia.
malahan temen2 gw yang gak bimbel dan nakalnya minta ampun, bisa lulus di PTN dengan jurusan yang tergolong mengengah keatas (?)
sedangkan gw??
waktu itu gw bener2 terpuruk.
sampai2 gw gak mau ikut ujian lagi, karena gw takut gagal😮
soalnya dari sekian banyak ujian masuk yang gw ikuti, belum satupun yang menyatakan bahwa GW LULUS!!! *termasuk ujian masuk STIS sama STAN*

tapi tau gak??
malam2 sehabis shola isya, gw berpikir *rada serius dikit* kalo gw gak ikut UMB, berarti kesempatan gw buat kuliah di luar daerah udah habis alias gak mungkin lagi.
padahal gw punya cita2 buat kuliah di luar daerah.
setelah mikir2 sambil makan gorengan *boong* akhirnya gw memutuskan untuk ikut UMB sama ujian masuk diploma IPB.
dan Alhamdulillah, gw lulus dua2nya😀

tapi disinilah awal kedilemaan itu muncul *caelahhh*
disatu sisi gw pengen banget masuk IPB.
tapi disisi lain, gw juga pengen mewujudkan impian nyokap gw *jadi dokter gituu*

setelah sholat istikharah beberapa hari, akhirnya gw memutuskan untuk melangkahkan kaki ke Kampus Ungu di tanah rencong ini.
awalnya sih emang berat, karena gw harus merelakan IPB.
tapi disinilah tantangan itu mulai muncul.
dan gw, harus menjadi petarung sejati dan menjadi pemenang *gw ngomong apa sih?*

awal2 kehidupan gw disini tergolong berat.
pertama, gw harus pisah sama orangtua.
kedua, gw harus beradaptasi dengan lingkungan yang baru
dan yang ketiga, gw harus menetralisasi perasaan gw.
ini cobaan >o<

waktu pertama kali ngeliat gedung kampus gw, jujur, waktu itu gw pengen nangis.
gw mengutuk diri sendiri karena telah gegabah dalam menentukan pilihan.
ditambah lagi dengan suasana kampus yang gak mendukung.
ahhh lengkap sudah penderitaan gw di awal2.

setiap sholat gw selalu berdoa, kira2 gini nih bunyi doa gw
“Ya Rabb, jika disini memang tempat yang baik bagi hamba, maka kuatkanlah pijakan kaki hamba ditanah rencong ini. tapi jika disini bukan tempat yang baik bagi hamba, maka tunjukilah hamba tempat lain yang lebih baik”
Subhanallah…setelah gw berdoa kayak gitu, secara perlahan keraguan2 gw tentang Kampus Ungu mulai menghilang😀
gw udah mulai ikhlas untuk menjalani hari2 di Kampus Ungu.
gw udah mulai terbiasa dengan gedungnya yang masih jauh dari rata2 gedung2 lain di universitas kami.
gw udah mulai cinta sama ‘calon profesi’ gw nantinya.
gw udah mulai mempersiapkan diri untuk menjadi dokter hewan yang sesungguhnya😀
*tepuk tangan doong buat gw*
#dilempar bakiak#

sekarang, gw gak mempermasalahkan lagi bagaimana bentuk fisik dari Kampus Ungu tercinta.
bagi gw, yang penting itu ilmunya bukan gedungnya😀
meskipun gw belajar di kelas dengan diiringi suara2 kuda, tapi gak masalah…
itu salah satu penyemangat, bahwa gw AKAN MENJADI SEORANG DOKTER HEWAN😀

kini, setiap hari adalah petualangan baru yang ingin gw arungi (?)
hari demi hari adalah bentuk ikhtiar kecil gw menuju Korea😀
dan gw yakin, ini adalah jalan terbaik yang Allah berikan😀


ini kampus gw, Kampus Ungu tercinta😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s