ANGKOT

Mendengar kata ANGKOT gw seakan-akan bernostalgila kembali mengenang masa lalu di kampung halaman. Di kampung gw *dasar kampungan* alat transportasi favorit bagi pelajar adalah ANGKOT! Gw rasa di daerah lain juga begitu. Coba deh kalian pikir, angkutan apalagi yang paling cocok buat ukuran kantong para pelajar yang uang jajannya pas-pasan?? *curhat* apa haa?? coba kasih tau ke gw >.< *ngamuk*

Eniwei, kata ANGKOT pasti udah familiar ditelinga kalian. Kalaupun belum pernah naik angkot, yaahh paling gak kalian udah pernah liat kan?? Kenapa?? Karena angkot itu udah banyak berseliweran dijalanan. Ibarat makanan, angkot itu adalah roti dengan taburan kismis diatasnya. Banyak banget cuy! gw sampai eneg makan roti kismis >,<
Tapi gw juga kasihan sama kalian yang belum pernah naik angkot. Kalo gw bilang sih “hidup di dunia tapi belum pernah naik angkot?? RUGI woii!!!” *omongan seenak jidat* besok-besok coba deh naik angkot, siapa tau itu adalah pengalaman pertama sekaligus terakhir bagi kalian selama hidup di dunia😀 whaha

Ngomong-ngomong soal angkot, gw bangga lho sama angkot dari kampung gw😀 Udah jadi rahasia umum kalo angkot dari kota PADANG dan sekitarnya adalah angkot paling modis *narsis dikit gak apalah* Kenapa?? liat aja gambar dibawah ini

salah satu angkot yang ada di padang

Dari tampilan luarnya aja udah keren kan?? Lebih colorfull dari angkot yang ada di kota-kota lain😀 Ini baru bagian luar, belum lagi suasana di dalam angkot. Beuh!! full of music ! ! Menurut gw sih kalo kalian mau update lagu-lagu terbaru (lagu-lagu indonesia,barat,korea,DJ,house music) gak usah capek-capek pergi ke toko kaset deh…cukup naik angkot warna orange ini aja, kalian udah bisa ajeb-ajeb selama perjalanan. Audio yang digunakan juga gak tanggung-tanggung. Biasanya ada dua buah speaker berukuran besar dipasang dibagian belakang, jadi kalo kalian kebagian tempat duduk di pojokan, siap-siap aja, kuping kalian bakalan jadi semi-budeg >,<

Soal tampilan, OKE. Update musik, jangan ditanya!  Nahh kalo soal kecepatan apalagi!! Dijamin cepet deh! tapi gw juga gak memungkiri kalo angkot di kampung gw suka ngebut di jalanan. Bagi kalian yang baru pertama kali naik angkot jenis ini (?) mungkin bakalan shock. Tapi gw mah biasa aja. Udah bawaan dari lahir😀

Oiya! meskipun ini adalah ANGKOT yang notabene merupakan sarana transportasi umum, tapi kalo soal kebersihan dan kewangian (?) jangan ditanya deh!! Angkot-angkot di kampung gw pada wangi semua😀 Jarang banget gw nemuin angkot yang bau sekaligus pengap. Rata-rata sirkulasi udara dalam angkot pada bagus semua😀 #sotoy

 

nahh kalo yang ini angkot di banda aceh..coba bandingkan sama angkot yang ada di padang😀

Jujur nih ya, waktu pertama kali gw menginjakkan kaki di Banda Aceh, yang terpikirkan oleh gw adalah ”gimana sih bentuk angkotnya??” Soalnya selama dalam perjalanan *waktu itu gw masih sama nyokap* gak ada angkutan umum yang gw lihat. Dalam bayangan gw angkot yang ada di Aceh sama aja kayak angkot-angkot yang ada di Padang. Tapi ternyata gw salah besar!! Angkot Aceh BEDA JAUH sama angkot Padang >.< Dari foto-foto di atas kalian udah tau bedanya kan??

  1. Dari segi bentuk fisik, jelas banget bedanya. Angkot Padang menggunakan mobil jenis Carry *setahu gw sih* tapi kalo angkot Aceh yang biasa disebut LABI-LABI menggunakan mobil jenis pick up *sorry ya kalo gw sotoy*
  2. Dari segi warna, angkot Padang biasanya memiliki warna yang berbeda-beda sesuai trayek/jurusannya. Kalo angkot Aceh alias labi-labi setahu gw cuma punya warna hitam. Selama gw disini, gw belum pernah liat labi-labi dengan warna kuning ataupun oranye -,-
  3. Soal kecepatan, gw rasa angkot Padang sama angkot Aceh gak beda jauh. Sama-sama ugal-ugalan. Tapi labi-labi masih agak kalem dikit lah😀
  4. Musik?? hhaha jangan ditanya deh…berdasarkan pengalaman gw cuma angkot Padang yang full of music😀 beda jauh sama labi-labi yang ada disini. Angkot yang ada disini *setahu gw* gak ada yang ngidupin musik. Kalaupun ada, suaranya cuma sampai ditelinga si sopir doang -,-
  5. Apalagi ya?? tapi jujur lho, gw masih bingung kalo naik labi-labi. Trayeknya masih belum jelas bagi gw. Kalo angkot-angkot di Padang biasanya menuliskan trayek mereka di kaca depan sama bagian belakang mobil. Tapi kalo labi-labi gak menuliskan trayeknya, yang ada cuma tujuan akhirnya aja. Kira-kira kayak gini nih :

contoh trayek ANGKOT PADANG :

Lubuk Buaya-Tabing-Labor-Veteran-Pasar Raya

ini berarti angkot itu akan melewati jalan-jalan tersebut, jadi kalo kalian mau ke pasar raya bisa naik angkot ini😀 kalaupun kalian naik angkot lain dengan trayek berbeda namun tujuan akhirnya sama juga bisa😀

 

contoh trayek ANGKOT BANDA ACEH (LABI-LABI) :

Darussalam *ini terpasang dibagian depan atas mobil*

maksudnya apa coba??? ada yang ngerti?? gw pribadi masih bingung meskipun udah beberapa kali naik labi-labi😦
oke, sekarang gw ngerti. Angkot ini bertujuan ke daerah Darussalam *kampus gw* tapi terkadang jalan yang dilalui angkot ini beda-beda lho. Misalnya, gw mau ke pasar aceh, trus gw naik angkot yang bertuliskan DARUSSALAM. Logikanya, kalo gw naik angkot ini gw pasti nyampe di pasar aceh kan?? Ternyata TIDAK!! terkadang ada angkot yang langsung ke pasar aceh, tapi ada juga yang nyangkut di terminal >,<
Itu baru perjalanan dari Darussalam-Pasar Aceh. Gimana dengan perjalanan pulang?? Ini lebih ribet dari yang gw kira!! Oke, dari Pasar Aceh kita naik angkot yang sama, yaitu angkot dengan tulisan DARUSSALAM. Normalnya, lo bakalan sampai darussalam kalo naik angkot ini. Tapi sekali lagi, TRAYEK ANGKOT INI MASIH GAK JELAS!! Misalnya nih, hari pertama angkot ini lewat jalan Inong Balee, trus pas besoknya gw naik angkot dengan trayek yang sama, si doi bakalan lewat gelanggang mahasiswa. Besok-besoknya lagi lewat Fakultas Kedokteran. Pas gw naik lagi, doi bakal muter lewat kampus gw. Pas besoknya lagi bakalan lewat pasar peunayong. Bayangin aja!! Gw bisa gila kalo terus-terusan naik angkot dengan trayek yang gak jelas kayak gini >,< Gimana mungkin lo naik angkot dengan tulisan yang sama yaitu DARUSSALAM tapi dengan jalan yang ditempuh berbeda-beda??!! Kalo tulisannya sama-sama Darussalam seharusnya jalan yang dilewati harus sama juga dong!! biar para penumpang gak bingung kalo tiba-tiba jalur yang dilewati berbeda. Ini pengalaman gw banget nih. Gw suka bengong sendiri pas angkot yang gw tumpangin tiba-tiba belok kiri, padahal biasanya lewat jalan yang sebelah kanan. Alhasil, kalo gw mau naik angkot gw suka nanya dulu “lewat gelanggang gak bang??” atau “ke kota gak??” kalo gak nanya kayak gitu, bisa-bisa lo bakalan kesasar!! Arrrggghhh kok bisa sih angkot dengan tulisan/trayek yang sama (contohnya Darussalam) melewati rute yang berbeda?? mending kalo warnanya beda, lha ini?? warnanya sama-sama hitam pula >,<!!! #ngunyah batako

Saran gw sih, angkot-angkot yang ada di Banda Aceh menggunakan warna yang berbeda sesuai dengan trayeknya. Jadi para penumpang lebih gampang menentukan angkot mana yang mau dinaikin. Atau paling gak, tulisan dibagian depan mobil itu diperjelas. Gak cuma tujuan akhirnya doang, tapi rute-rute yang bakal dilalui. Misalnya kayak gw nih, meskipun gw tinggal di Darussalam, tapi gw gak perlu lewat inong balee kalo mau pulang ke kosan. Cukup lewat gelanggang aja gw udah nyampe rumah. Tapi faktanya, gw sering banget lewat inong balee gara-gara trayek/rute angkot yang gak jelas😦

Eniwei, postingan kali ini gaje banget kan?? Gw gak bermaksud untuk membanding-bandingkan antara angkot Padang sama angkot Aceh. Gw cuma menuangkan apa yang ada dalam pikiran gw karena gw ngerasa kalo angkot disini beda jauh sama angkot di kampung gw. Maaf ya, kalo ada kata-kata gw yang mendiskriminasikan Labi-labi alias angkot kebanggaan masyarakat Aceh😦 gw cuma curhat aja kok, soalnya gw juga baru disini😀 *bow*

2 pemikiran pada “ANGKOT

  1. ohhhhh… pantesan sepupuku yang dari aceh aku bilang *maaf* aneh (sebenarnya katrok) karena dia pernah mengoceh, bahwa “angkot dipadang kok warna warni sih, kayak kurang kerjaan aja.”
    ternyata ngono toh hohohohohoo *ketawa lepas sambil kipas2*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s