Happy Mother’s Day, Selamat Hari IBU ^^

Heuheuheu sekarang udah tanggal berapa?? *liatin kalender,iler netes* Gw gak nyangka sekarang udah tanggal 22 Desember. Itu berarti  tinggal 9 hari lagi menuju tahun yang baru😀 *gw ngomong apa coba??*

Eniwei, tujuan postingan gw sekarang ini bukan membahas apakah kiamat 2012 beneran akan terjadi?? BUKAN!! Bukan itu maksud gw >< Gw cuma ngerasa kalo hari ini ada yang beda == *liatin jemuran,ternyata baju gw masih ada* Tau bedanya apa?? Sekarang kan HARI IBU ^0^ *garing*

Sebenernya gw juga gak ngerti tentang ‘perayaan’ hari ibu. Bagi gw keistimewaan seorang ibu gak cuma pas hari ibu aja *ttsssaaaahh* Malang banget nyokap gw kalo cuma diinget pas hari ibu doang == Seharusnya setiap hari itu adalah harinya seorang ibu (?) *barusan gw ngomong apa??*

Betewe, kalian udah pada kasih ucapan ke nyokap masing-masing?? Kalo gw mah belum😀 *dihajar* bukan apa-apa, SMS gw dari tadi pending terusss ==  Lagian gw juga gak bakat jadi orang yang romantis (?) yang bisa bilang kata sayang secara langsung *makanya gw nulis ini di blog gara2 gw gak berani bilang langsung ke nyokap*

Well, kalo diinget-inget, gw sering banget su’uzon sama nyokap. Ada beberapa tindakan nyokap yang bikin gw salah penafsiran.  Ini nih contohnya….

  • Dulu, waktu gw masih SD *asiiikk ternyata dulu gw pernah SD juga, Alhamdulillah :D* gw lebih suka minta uang jajan sama bokap ketimbang nyokap. Kenapa? Karena bokap gw ngasih uang jajan sedikit lebih banyak😀 Biasanya nyokap cuma ngasih gw  2 ribu perak doang, tapi kalo bokap bisa ngasih 3 ribu sampai 5 ribu perak tiap hari😀 Waktu itu gw ngerasa kalo nyokap rada pelit *padahal dengan uang jajan 2 ribu perak gw udah bisa makan nasi goreng sama cemilan lainnya* tapi berhubung gw masih SD dan naluri anak-anak gw masih kental (?) gw jadi jarang minta uang jajan sama nyokap, karena gw ngerasa “kok nyokap pelit banget sih??”. Tapi setelah gw gede kayak sekarang *gede badan maksudnya* gw udah mulai sadar kalo waktu itu nyokap bukannya pelit. Nyokap cuma berusaha untuk mengatur pengeluaran supaya gak kebobolan. Coba deh lo bayangin, nyokap lo musti mengatur keuangan keluarga cuy!! Gak cuma elo yang bakal doi kasih uang jajan. Masih banyak kebutuhan rumah tangga yang musti dipenuhi. Sementara bokap, doi gak ambil pusing sama urusan rumah tangga. Kalo nyokap musti ekstra hati-hati dalam mengatur keuangan. Nyokap musti berpikir makanan apa yang harus dimasak hari ini, harga bahan pokok yang melonjak naik, uang jajan gw dan abang gw, tagihan telepon, tagihan listrik dll. Dan sekarang gw baru ngerasain perbedaan bokap sama nyokap. Seandainya dulu gw lebih sering minta uang jajan sama nyokap, mungkin sekarang gw gak seboros ini. Gara-gara keseringan dikasih jajan sama bokap, gw  jadi terbiasa bawa duit lebih *bukan berarti gw bergelimang harta (?) dan gw jadi lebih boros karena apa-apa yang gw suka, langsung gw beli tanpa mempertimbangkan apakah barang itu penting atau enggak. Faktor pemicunya ya itu tadi, setiap gw mau beli sesuatu, uang jajan pasti ada. Hal ini beda banget sama didikan nyokap😦
  • Dulu gw juga suka iri sama abang gw yang kuliah di luar kota (Bandung cuy). Kalo abang gw lagi pulang ke rumah, nyokap pasti memperlakukan doi dengan ‘lebih baik’. Padahal gw sebagai anak yang paling kecil belum tentu diperlakukan seperti itu. Setiap mau makan malam, nyokap pasti nanya ke abang gw “ntar malam mau makan apa? Biar mama masakin”. Nyokap juga sering nyuruh gw ini itu kalo abang gw yang minta. Misalnya sepulang sekolah gw disuruh beli susu buat abang gw *nyesek banget pas gw disuruh-suruh gitu*  Pokoknya nyokap bener-bener men-service abang gw waktu di rumah😦 sampai-sampai gw ngambek gara-gara kurang perhatian dari nyokap ==
    Tapi, sejak gw juga kuliah di luar kota, gw jadi ngerasain apa yang dirasain abang gw waktu dulu. Sebenernya sih wajar kalo nyokap ngasih perhatian lebih ke abang gw. Lo tau sendiri lah gimana rasanya hidup jauh dari orang tua. Pasti waktu itu abang gw ngerasa kesepian, trus kangen sama masakan nyokap. So, sah-sah aja kalo nyokap masakin makanan kesukaannya abang gw. Mungkin pas gw pulang nanti, nyokap juga masakin gw makanan yang enak-enak😀 hahahoho
  • Gw juga suka iri sama temen-temen gw di sekolah. Nyokap mereka selalu perhatian sama nilai-nilai mereka. Nyokap mereka selalu ngingetin untuk belajar, bahkan nyokap mereka sering marah kalo mereka gak belajar. Atau saat nilai-nilai mereka anjlok, nyokap mereka pasti ngomel 7 putaran. Tapi nyokap gw?? Jangan harap nyokap gw ngelakuin hal itu😦 Gw sering kepikiran, kenapa nyokap gak pernah nyuruh gw buat belajar?? Kenapa nyokap gak pernah marah kalo kerjaan gw cuma nonton?? Kenapa nyokap gak pernah ngomel kalo nilai gw menurun?? Kenapa?? Kenapa?? Kenapa??
    Waktu menjelang UN sama SNMPTN, gw mulai ngerasa kalo nyokap udah gak perhatian lagi. Kalo temen-temen gw udah mulai dilarang untuk nonton sama onlen, gw malah sebaliknya. Palingan nyokap cuma ngasih komentar kalo gw keterusan onlen sampai malam. Jujur, waktu itu gw iri banget sama temen-temen yang lain. Gw juga pingin dimarahin gara-gara gak belajar. Gw pingin nyokap ngelarang gw buat onlen. Gw pingin nyokap ngomel-ngomel gara-gara nilai gw yang anjlok >< gw pingin kayak temen-temen yang lain!
    Tapi lo tau kenapa nyokap gw bersikap seperti itu?? Karena nyokap pingin gw jadi anak yang mandiri. Nyokap gak mau gw jadi anak yang bakalan belajar kalo disuruh. Nyokap gak mau kalo gw bakal berhenti onlen kalo nyokap udah mencak-mencak duluan. Nyokap gak mau marahin gw kalo nilai gw jelek, karena nyokap tahu bahwa kemampuan anaknya hanya segitu. Nyokap gak mau gw bergantung sama orang lain. Nyokap maunya gw melakukan sesuatu atas kesadaran diri sendiri. Nyokap gak mau memaksa gw buat belajar, karena nyokap tahu bahwa segala sesuatu yang dipaksakan akan berakhir dengan ketidaksempurnaan. Itulah bedanya nyokap gw dengan orang lain😀

Sekarang, yang terpikirkan oleh gw adalah “pasti nyokap gw kesepian di rumah” Biasanya nyokap minta ditemenin nonton TV kalo bokap lagi keluar. Tapi sekarang, siapa coba yang mau nemenin nyokap gw???
Siapa pula yang mau nganterin nyokap?? Siapa yang bakal bantuin nyokap kalo lagi masak?? Siapa yang bakal mijitin kakinya nyokap?? Siapa?? Siapa?? Siapa lagi kalo bukan gw????

Aaahhh…hari ibu kali ini emang bener-bener beda. Bener-bener menguras emosi ! ! Rasanya gw pengen cepet-cepet pulang biar nyokap ada temennya. Terkadang sempat terpikirkan, kenapa gw memilih untuk kuliah diluar kota??? Padahal dirumah nyokap gw kesepian. Tapi jujur, gw punya naluri untuk merantau. Dimulai dari kota kecil ini, gw sedang mengumpulkan bekal untuk merantau ke Seoul…Insya Allah, atas restu Allah dan doa dari nyokap gw🙂

Huft,! Buat nyokap gw yang jauh disana, mianhaeyo eomma. Maaf, kalo selama ini anakmu cuma bisa bikin susah. Cuma bisa bikin repot dan terkadang bikin mama sakit hati😦 Mian, gak ada maksud untuk menyakiti eomma….
Eomma, saranghandamyeon ! ! Perhatian eomma baru terasa menghilang setelah aku berada jauh disini…saranghaeyo eomma ! ! yeongwonhi🙂
Dan jangan lupa doakan anakmu ini, doakan aku supaya kaki ini bisa melangkah ke SEOUL…Saat Allah memeluk mimpi-mimpi ini, akan kutuliskan nama eomma di Namsan Tower *Amin Ya Allah*
Eomma, semoga eomma percaya akan mimpiku. Ini bukan sekadar angan-angan, tapi ini adalah cita-cita yang harus diubah menjadi nyata!! Ridho mu adalah restu Allah…mohon ridhoi aku supaya jalanku kesana dipermudah Yang Maha Kuasa. Hope Is A Dream That Doesn’t Sleep….

Eomma, kita akan bertemu dalam 24 hari lagi ^^
Eommaneun neomu yeppo😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s