Apes on The Weekend

Asik. Asik. Asik.
Salam ALAY dari gue.

 

Well, ngomongin soal apes, gue sering banget nih mengidap penyakit yang satu ini. Kalo menurut teori Darwin sih, anak kece kaya gue ga mungkin tertimpa ke-apesan seumur hidupnya. Tapi kok ini beda ya? Apa oom Darwin belum minum susu pas mengeluarkan teori ini?

Pokoknya dalam keseharian gue, paling enggak sekali dalam seminggu gue disamperin sama mbah nya apes. Entah apa dosa masa lalu gue. Mungkin di masa lalu gue suka bagi-bagiin sembako gratis sama penjajah Jepang. Atau, gue suka bantuin Belanda buat nyariin kutu anaknya. Who knows, kan? Masa lalu kita gak ada yang tau.

Contoh kongkritnya aja dua minggu yang lalu saat gue mau mudik ke rumah bibi gue yang tinggal di Cipanas. Kenapa gue mudik? Ya, soalnya di akhir pekan (sabtu-minggu-senen) gue itu libur kuliah alias ga ada mata kuliah alias ga kuliah *ini kalimat nambah-nambahin dosa gue aja* Terus, kenapa musti ke rumah bibi gue? Yaiyalah nyemot! Kalo Kyuhyun punya rumah deket-deket Bandung mah mending gue pulang ke rumahnya dia sekalian silaturrahmi sama mertua. Muehehe. Enggak ding. Gue pulang ke rumah bibi gue ya soalnya cuma bibi gue yang tinggal deket-deket sini. Kalo gue pulang ke rumah nyokap gue yang ada di Padang sono, bisa-bisa harta kekayaan bokap gue habis terkuras cuma buat ngongkosin gue doang.

Eh, balik ke TKP ya.

Ceritanya dua minggu yang lalu, kira-kira tanggal 29 September 100 tahun sebelum masehi. Waktu itu di kampus gue ada acara wisudaan, jadi perkuliahan diliburkan. Makanya gue memutuskan buat mudik ke rumah bibi gue *karena gue orang Minang kualitas nomer satu, jadi gue memanggil bibi gue dengan sebutan ETEK* Gue mudik ke rumah Etek sekitar jam 6 pagi waktu Bandung atau sekitar jam 27.00 waktu Zimbabwe dan sekitarnya *halah ngaco* Waktu itu gue bersemangat banget. Habis sholat subuh gue langsung mandi terus ngacir ke tempat mangkalnya Bus Damri. Gue optimis bisa sampe rumah Etek dengan lebih cepat, soalnya ini masih pagi, jadi ga mungkin macet di jalan. Untuk mengungkapkan rasa semangat yang gue punya, akhirnya gue berinisiatif untuk ngupil bentar. Tapi gue malah diliatin sama orang-orang di Bus. Mungkin mereka menganggap gue ini adalah bayi anaconda yang baru belajar ngupil pake jempol kaki.

Singkat cerita, Bus Damri akhirnya sampai di terminal Leuwi Panjang. Ternyata perjuangan seorang Master Chef (?) kaya gue belum berhenti sampai di terminal ini. Gue musti naik Bus lagi! Yaudah deh, berhubung ini masih pagi. Gue keliling-keliling aja di terminal buat nyari Bus yang ber-AC. Maklum, gue biasanya naik bus yang ekonomi. Sekali-kali gue juga pengen nyobain gimana rasanya naik bus yang adem. Tanpa pengamen. Tanpa pedagang asongan. Tanpa waria *lho?*

Eh, ngomongin soal pengamen sama pedagang asongan, gue pernah dibikin kesel loh! Waktu gue naik angkot mau ke BIP, tau-tau ada seonggok (?) eh salah! ada seorang anak laki-laki (mungkin seumuran gue, kira-kira 17 tahunan getoo) berdandan ala anak punk, pake sepatu metal, baju serba hitam, anting yang gedenya ngalahin cincin nyokap gue, ikat kepala bermotif kura-kura (kalo deskripsi yang satu ini gue ga jamin bener) terus jalannya kaya preman. Gue pikir dia mau malakin orang-orang dalam angkot. Wah, kacau nih kalo gue sampe dipalakin sama anak kecil! Mau ditaro dimana harga diri gue? Eh, ga taunya. Dia mau ngamen! Sekali lagi ah. Dia mau ngamen tanpa bawa alat apa-apa! Ga bawa gitar. Ga bawa biola. Ga bawa harmonika. Ga bawa orchestra (?) layaknya pengamen yang normal (kalo menurut gue sih). Pas lampu merah, tiba-tiba dia langsung duduk deket pintu keluar angkot. Tau gak dia nyanyi lagu apa? Dia ga nyanyi, nyet!! Gak nyanyi! Itu anak cuma duduk, tepuk-tepuk tangan, terus ngomong “Yah, selamat siang para penumpang angkot sekalian. Mohon maaf kalo saya mengganggu perjalanan anda. Saya disini cuma mau mencari nafkah ala kadarnya. Siapa tau diantara penumpang sekalian masih ada yang berjiwa sosial. Siapa tau diantara kaka-kaka yang cantik masih ada yang ingin menyumbangkan rezekinya. Yah, meskipun saya ngamen dengan ala kadarnya. Tanpa alat musik apapun. Tapi siapa tau diantara penumpang sekalian masih terselip rasa sosial yang tinggi.” Udah. Dia Cuma ngomong gitu aja, trus nadahin tangannya ke para penumpang angkot, termasuk gue. Kalo gue mah ogah ngasih duit ke pengamen yang model begitu. Menurut gue, ada banyak pengamen-pengamen lain yang lebih kreatif dibanding anak itu. Dan, seharunya anak itu duduk manis di bangku sekolahan, bukannya ngamen ala kadarnya kaya begitu. Eh, tapi menurut gue dia itu bukan pengamen loh. Soalnya dia kan ga nyanyi apa-apa. Cuma numpang curhat doang. Kalo secara keseluruhan sih, gue suka ngasih uang koin buat para pengamen jalanan. Soalnya menurut gue mereka itu kreatif. Mereka ‘menjual’ kreatifitasnya untuk mencari nafkah, bila dibandingkan sama para pengemis. (ini cuma opini gue loh)

Nah, kalo sama pedagang asongan gue punya pengalaman lain nih. Waktu itu gue lagi dalam Bus (mau mudik ke tempat Etek). Tau-tau ada bapak-bapak yang teriak “Mijon nya mijon…akua…akua…tararahu..tararahu..kacang..kacang..keripik pisang..sukun..tararisu” pas nyampe bangku gue, itu bapak berhenti sejenak (?) trus ngomong lagi “Neng, mijon neng?” Gue menggeleng dengan hormat (bukannya menggeleng sambil hormat, loh!) “akua, akua??” gue menggeleng lagi. “Tararahu? Masih anget neng, 2 ribuan” gue menggeleng, kali ini agak kesel dikit. “Tararisu, mau? Panta, panta? Dingin, neng, 3 ribuan” ah, gue kesel. Akhirnya gue masang tampang bete sama itu bapak-bapak trus gue bilang “moal, bapak!” muehehehe. Akhirnya itu bapak-bapak bergeser ke bangku di belakang gue. Ga tau deh siapa korban (?) selanjutnya.

Aduh, kok malah ngalor gunung kidul begini yah?. Balik ke TKP lagi aja deh..

Singkat cerita (ceritanya disingkat-singkatin aja biar yang baca ga pada muntah beranak) akhirnya gue berhasil menemukan Bus ber-AC tujuan Bandung-Sukabumi. Tapi gue bukannya mau ke Sukabumi loh. Gue Cuma sampe Cianjur aja, trus dari Cianjur gue musti naik angkot lagi biar bisa sampe di rumah Etek.

Pas udah mau nyampe Cianjur, ga taunya itu Bus malah milih jalur lain yang ga biasa gue lewatin. Intinya, gue mau turun di perempatan Ramayana Cianjur, tapi Bus itu malah belok di pertigaan sebelumnya. Alhasil, gue musti turun di pertigaan itu biar ga kesasar lebih jauh. Pas turun dari Bus, otak gue mulai berpikir lebih keras. Dalam hati gue ngomong sendiri “Ini belom nyampe Ramayana. Pokoknya kita musti cari dulu dimana itu Ramayana, baru deh kita bisa pulang dengan selamat. Oke, Isabella?” (suara hati gue kok kaya dalam telenovela gitu ya??)

Kebetulan banget. Di seberang jalan tempat gue turun, ada sebuah baliho bertuliskan RAMAYANA CIANJUR, 10 MENIT LAGI. Terus, dibagian bawah baliho itu ada sebuah panah yang menunjukkan arah lurus. Itu berarti, gue musti jalan luruuuuusss aja biar bisa sampe di Ramayana. Waktu ngeliat baliho itu, gue seneng bukan main. Dalam benak gue, gue bersyukur dianugerahi kualitas otak yang setara dengan PC pentium 1 itu. Sekarang, gue cuma perlu berjalan selama 10 menit!! Yyyaaayyy! Ramayana…kutunggu diskonmu! #eh?

Tapi, balik lagi. Entah apa dosa masa lalu yang pernah gue lakuin. Setelah 15 menit berjalan, gue ga ngeliat ada gedung yang bertuliskan Ramayana. Udah berpuluh-puluh rumah yang gue lewati. Udah sekian banyak konter pulsa yang gue lalui. Udah belasan gunung yang gue daki *ngaco* tapi itu Ramayana belom keliatan juga!! Sempet sih, gue kepikiran buat nanya sama ibu-ibu penjaga warung. Tapi sebagai survival sejati, harga diri gue mau ditaro dimana kalo gue bertanya di awal-awal perjuangan seperti sekarang ini?? Pokoknya gue gak boleh menyerah!! Gue musti lanjutin perjalanan ini sampai Ramayana ada di depan mata!

Waktu itu, rasanya gue lagi bersafari di gurun sahara sambil ngegendong bayi-bayi beruang kutub. Capek gila! Gila banget capeknya! Akhirnya gue menyerah. Gue pun melepas kaos kaki putih yang gue pake trus gue kibar-kibarin di tengah jalan, sebagai pertanda gue telah menyerah. Tapi yang terjadi malah mobil-mobil pada tabrakan beruntun gara-gara kabut asap yang ditimbulkan oleh kaos kaki gue.

Gue pun merenung sejenak. Apa yang salah sama otak gue? Di baliho itu tertulis 10 menit lagi. Tapi ini gue udah jalan kaki selama 20 menit lebih!  Apa ini pengaruh berat badan gue? Ah gak mungkin. Kecepatan berjalan gue gak mungkin menurun drastis hanya gara-gara berat badan *buru-buru ngemil kalpanax* Terus, gue berpikir lebih keras. Lebih keras. Lebih keras, sampe-sampe upil gue pada keluar semua. Berhubung di masa lalu gue pernah ikut bimbel sama Oom Einstein, akhirnya naluri kimiawi (?) gue pun mulai berjalan. Gue itung-itung aja pake rumus fisika, panjang x lebar x tinggi dibagi sama banyak. Dan, didapatlah hasil seperti ini :

Kalo di baliho itu tertulis 10 menit lagi, itu berarti keadaan ini hanya berlaku untuk para pengguna kendaraan bermotor. BUKAN pejalan kaki seperti gue. Misalkan, kecepatan rata-rata dari sebuah kendaraan bermotor (entah itu mobil maupun motor) adalah 60km/jam. Itu berarti, dalam waktu tempuh 10 menit saja, si kendaraan bermotor tadi telah melewati lintasan yang berjarak 10 km (soalnya dalam waktu satu jam, jarak tempuhnya adalah 60km. Itu berarti jarak tempuh dalam 1 menit adalah 1km) JADI INTINYA, RAMAYANA ITU MASIH 10KM LAGI NYEMOT!!!!! 10 KILO METER LAGI!!!! Arrrrrggghhhh!!! Mau jalan kaki sampe subuh pun itu Ramayana ga bakal ketemu!!!

Well, gue asli nyerah. Akhirnya gue nanya sama ibu-ibu penjaga warung, gue musti naik angkot apa biar bisa sampe Ramayana. Dan, si ibu-ibu bilang gini ke gue “Naik angkot 05A neng, yang warna ijo. Bawahnya putih atasnya ijo ya neng”

Yaudah, gue percaya aja sama itu ibu-ibu. Istilah paitnya, gue menggantungkan masa depan gue sama petunjuk ibu-ibu barusan. Gue nungguin itu angkot sampe setengah jam. Soalnya ga ada angkot dengan ciri-ciri seperti yang disebutin ibu tadi. 05A, warnanya ijo. Atasnya ijo, bawahnya putih. Udah sekian banyak angkot yang lewat, tapi ga ada yang warna ijo. Yang 05A sih banyak, tapi warnanya merah. Karena gue udah bosan nunggu, akhirnya gue pasrah. Gue setop aja angkot 05A (meskipun warnanya bukan ijo kaya yang dibilang ibu-ibu tadi). Gue pasrah, angkot ini mau bawa gue kemana aja gue pasrah. Mau ke Zimbabwe kek, mau ke Amazon kek, gue ga peduli. Yang penting ini angkot 05A!!! Dan, Tuhan itu emang Maha Tahu. Ia tahu, kalo anak kece kaya gue ga mungkin boong *apa hubungannya, nyet!!* Akhirnya, dengan menunggangi angkot 05A berwarna merah, gue berhasil sampai di Ramayana dengan selamat. Gue sampe Ramayana!! Gue sampe Ramayanaaaa!!! Meskipun pada akhirnya, gue jadi agak ilfil sama ibu-ibu penjaga warung yang tadi. Kalo seandainya gue nurutin saran ibu itu (naik angkot 05A warna ijo) mungkin gue baru nyampe Ramayana pas abad ke-23, saat Doraemon udah punya cucu. Untung gue punya inisiatif sendiri, kan?! Ternyata gue emang bakat jadi survival sejati. Muehehehe

Eh, ini baru sepenggal cerita dari Apes on The Weekend yang gue alami. Masih banyak deretan ke-apesan yang gue punya. Kapan-kapan deh gue ceritain. Sekarang gue mau ngupil dulu. Dadaaaaahhhh..

Sun sayang dari anak kece di zaman penjajahan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s