Chika, I Miss U

Sebelumnya gue mau minta maaf kepada para pembaca sekalian. Mohon maaf ya, apabila terdapat kesamaan nama dalam postingan gue kali ini. Gue gak ada maksud buat melecehkan kalian. Apalagi nyama-nyamain kalian sama monyet gue.

Eh, pada bingung ya, sama omongan gue barusan? Yaudah deh, gue kasih foto dulu.

 

Ini nih, si Chika yang gue maksud. Dia ini monyet piaraan gue. Tapi sebenernya si Chika itu sejenis kera loh. Jadi gue manggilnya monyet aja ya. (sumpah! ini kalimat ga nyambung banget kaya tali boxernya abang gue)

Jadi, sekali lagi gue mohon maaf (pake banget) sama para pembaca yang kebetulan namanya sama ama monyet gue, si Chika. Gue gak bermaksud buat merendahkan martabat kalian. Gue cuma pengen sharing aja kok, soalnya gue udah kangen banget sama si Chika. Jangan sampe kalian frustasi ya, guys! Jangan sampe kalian berniat untuk bunuh diri pake akua galon gara-gara nama kalian samaan ama monyet gue. Plisss jangan lakuin itu!!

Oke, balik lagi ke monyet gue.

Menurut sejarah kerajaan Majapahit sih, si Chika ini muncul tiba-tiba di rumah gue beberapa tahun yang lalu. Gue juga ga inget gimana persisnya. Yang penting waktu itu gue masih kecil banget (kira-kira badan gue masih segede upilnya kingkong). Waktu pagi-pagi pas mau berangkat sekolah (bukan ke SLB loh), gue kaget ngeliat si Chika yang udah lesehan di pohon rambutan depan rumah gue. Waktu itu gue shock banget! Gue gak nyangka, kenapa titisannya siluman kera bisa nongol di rumah gue?? Atau jangan-jangan si Chika ini adalah rombongannya Sun Go Kong yang ikut dalam pencarian kitab tripitaka! Aduh, gawat!! Bisa-bisa rumah gue jadi sasarannya negara api nih, kalau tau geng nya Sun Go Kong ada disini!!

Pas gue nanya soal asal usulnya si Chika, bokap gue bilang kalo monyet yang satu ini adalah pemberian dari temen abang gue yang baru pulang berburu di hutan amazon. Oke, gue ralat. Bukan hutan amazon, tapi hutan yang ada disekitaran daerah tempat tinggal gue.

Waktu itu badannya si Chika masih kecil. Belum segede yang dalam foto di atas. Kalo masayarakat zimbabwe menyebutnya dengan istilah bayi kera. Iya, waktu itu si Chika masih bayi pas dia nongol di rumah gue. Makanya, pas ada imunisasi, gue buru-buru bawa si Chika ke pos ronda. Gatau deh, disana gue mau ngapain😦

Eh ngomong-ngomong, nama Chika itu pemberian abang gue loh! Soalnya waktu dulu (dulu banget, pas Belanda masih wara-wiri di warung nenek gue) keluarga gue juga pernah miara kambing. Namanya Chiko dan Choki. Ini kambing kembar loh. Makanya, pas punya monyet baru, abang gue ngasih nama Chika. Biar kaya kembar tiga gitu. Chiko, Choki, dan Chika😀 Abang gue bisa dapet nobel nih, gara-gara telah mempersatukan insan beda spesies! *semesta pun bertepuk tangan*

Keluarga gue sayang banget sama si Chika. Semua ngasih perhatian lebih ke dia, termasuk gue. Gue sayaaaang banget sama monyet yang satu ini. Udah gue anggap kaya sodara sendiri. Malah, gue juga suka niruin gaya nya Chika, sampe-sampe abang gue bilang kalo gue sama Chika itu sodara kandung. Soalnya gue punya beberapa kemiripan sama Chika. Iya juga sih, muka gue sama abstraknya kaya muka Chika. Muehehe

Eh, kalo ngomongin soal sodara kandung, gue punya kisah tragis di masa lalu nih. Ceritanya saat gue masih kecil, kecil banget deh pokoknya! Kira-kira waktu itu gue masih berumur sekitar 3 atau 4 tahun. Pas maghrib-maghrib, gue lagi ngumpul-ngumpul sama abang gue. Tau-tau abang gue ngajakin becanda dan bilang “Dek, kamu tau gak, kalo kamu itu sebenernya anak pungut loh!” PRAAAANG!! Waktu itu hati kecil gue langsung lari ke zimbabwe saking kagetnya. Gue belum bisa menerima kenyataan kalo gue ini sebenernya anak pungut!!! “Masa sih, bang?” Gue mencoba untuk tegar, meskipun waktu itu gue juga belum paham tegar itu apaan. “Iya. Masa sih kamu ga nyadar? Coba deh kamu pikir, anak-anak mama cowok semua, cuma kamu sendiri yang cewek. Aneh banget, kan? Makanya waktu itu mama mungut kamu di tong sampah deket rel kereta api, biar mama punya anak perempuan” Gue cuma bisa diem. Gue ngebayangin kalo gue ini beneran anak pungut. Siapa tau, gue ini adalah keturunan kerajaan Inggris yang gak sengaja kepungut sama nyokap gue. Atau, jangan-jangan gue ini sebenernya adalah anak dari perdana menterinya zimbabwe? Who knows, kan?

“Kalo kamu ga percaya, coba deh tanyain sama Bu A” Abang gue nyebutin nama salah satu tetangga gue. Yaudah, sebelum negara api menyerang, gue harus menemukan ibu kandung gue! Makanya, gue langsung ngacir ke rumah tetangga yang barusan disebutin sama abang gue. Pas nyampe di rumah Bu A, satu keluarga pada kaget semua ngeliat kehadiran gue disana. Mungkin mereka pada heran, kok ada anak monyet yang lepas malam-malam begini?

Gue langsung nanya ke Bu A, siapa ibu kandung gue sebenarnya. Tapi yang ada malah gue yang diketawain. Bu A bilang kalo gue ini terlalu polos kaya pantanya badak. Bisa-bisanya gue dikibulin abang sendiri. Pas lagi ngobrol sama Bu A, tau-tau abang gue datang sambil memasang tampang nista (maap bang). Abang gue ga bisa nahan ketawa ngeliat gue yang kabur dari rumah.

“Dek, ayo pulang. Dipanggil mama tuh” Appah?? Mama?? Bukannya gue ini anak pungut?? “Aku kan bukan anaknya mama!” Gue mencoba untuk membuang muka kaya yang ada di sinetron-sinetron kolosal itu. Abang gue masih nahan ketawa, kaya nya sih mau ngakak gitu. “Enggak. Kamu emang anak kandung mama kok. Kalo ga percaya, tanya aja sama Tuhan”

Waktu itu gue girang banget. Ternyata gue ini beneran anak kandungnya nyokap. Padahal gue udah nyiapin rencana loh. Kalo kenyataannya gue ini beneran anak pungut, gue bakalan ngadu ke Kak Seto, trus gue minta dicariin orang tua yang baru. Ngehehe. Enggak ding. Gue gak senista itu sampe-sampe mau mengkhianati orang tua gue sendiri.

Akhirnya, gue balik lagi ke rumah. Dan sesampainya di rumah, gue langsung di service sama abang gue, siapa tau ada onderdil gue yang rusak. Eh, enggak ding! Maksudnya gue di service dengan makanan enak getoo😀 Besok-besok gue mau kabur lagi, ah. Siapa tau gue bakalan dikasih mobil baru pas balik lagi ke rumah. Muehehe.

Eh, balik lagi ke kisahnya si Chika ya.

Gue sering banget ditinggal berduaan sama si Chika. Pliss gue sama Chika ga ngapa-ngapain kok. Paling kita berdua cuma makan beling doang, habis itu mati deh. Iya. Iya, nyokap-bokap gue pada kerja, jadi sepulang sekolah, gue cuma berdua aja sama si Chika. Soalnya abang gue juga lagi sekolah, tapi pulangnya agak sorean. Saat-saat seperti inilah yang membuat gue semakin akrab sama Chika.

Kalo di sekolah, gue bawaannya pengen nyeritain si Chika mulu ama temen-temen gue. Gue ceritain semua hal tentang Chika. Apa yang dilakuin sama si Chika kemaren sore, apa yang dimakan sama Chika, kapan terakhir kali Chika boker di kamar gue (yang ini udah jelas boong banget, yang bener itu, gue yang boker di kamarnya Chika). Pokoknya temen-temen gue disekolah pada kesel kalo gue lagi ngebahas si Chika. Mereka bilang gue makin mirip sama monyet kalo nyinggung-nyinggung soal yang begituan.

Gue juga suka curhat sama Chika. Setiap pulang sekolah gue selalu mampir ke lapaknya Chika. Gak lupa, gue juga bawain cemilan buat dia. Gue bawain ketombe sama kutu-kutu gue. Dan, kalian tau? Chika seneng banget gue kasih oleh-oleh berharga itu. Gue jadi terharu ngeliat ekspresinya Chika. Ternyata gue emang majikan teladan😀

Oiya, si Chika juga pernah kabur dari rumah loh! Mungkin ada yang bilang kalo Chika itu anak pungut (kok malah jadi kaya kisah masa lalu gue ya?). Waktu itu si Chika lepas dari rantainya. Mungkin itu rantai bekas masa penjajahan Jepang dulu, makanya gampang rapuh. Pas si Chika kabur, para tetanga berbondong-bondong ke rumah gue. Mereka pada komplain, soalnya si Chika udah ngacak-ngacak rumah mereka. Malah ada juga yang bilang kalo suaminya kawin lagi. Lah, emang apa hubungannya sama monyet gue??

Gue cuma bisa ngeliat Chika dari kejauhan. Soalnya gue juga takut, kalau-kalau si Chika ngegigit gue. Gue ini kan mirip kue dorayaki gitu. Si Chika demen banget makan kue dorayaki. Apalagi kalo dikasih gratis. Makanya dia sering cakar-cakaran sama doraemon gara-gara rebutan dorayaki.

Eh, kok malah jadi ngaco begini ya?

Tapi emang bener loh, gue itu sayang banget sama Chika. Kaya nya gue sama Chika itu udah punya kontak batin. Waktu gue dimarahin nyokap, si Chika heboh sendiri. Eh, gataunya emang ada semut yang gigitin keteknya. Gue pikir dia simpati gitu sama gue. Lo gak setia monyet, Chick! (Panggilan sayang gue ke Chika itu adalah Chick. Padahal kalo dalam bahasa Inggris, Chick itu berarti anak ayam, bukannya anak monyet).

Gue juga sempet kepikiran buat ngajakin si Chika tidur bareng. Plisss gue gak senista itu! Maksud gue, gue itu mau ngajakin Chika tidur di kamar gue loh. Kaya yang di pilem-pilem itu. Kan banyak tuh, pilem yang menayangkan suatu adegan seorang majikan yang tidur bareng piaraannya. Ada yang ngajakin kucingnya tidur di ranjang segala. Nah, gue juga kepingin kaya gitu. Tapi setelah dipikir-pikir, gue juga ogah kalo tidur sekamar sama Chika. Dia itu kan bau banget! Bau monyet! Tapi niat mulia gue ini sempet kesampaian loh. Akhirnya gue bisa tidur bareng sama Chika. Gue tidur di kamar, si Chika tidur di pohon. Trus, kita sama-sama merem. Jadi deh, gue sama Chika tidur bareng😀

Tapi, tapi. Sekarang si Chika udah ga ada lagi di rumah gue. Soalnya beberapa tahun yang lalu, rumah gue direnovasi. Jadi ada beberapa pohon di halaman rumah gue yang ditebang, soalnya bokap mau nambah kamar lagi (mungkin bokap mau buka kontrakan kali yah). Akhirnya, bokap memutuskan untuk ngasih si Chika ke orang lain. Kata bokap, di rumah gue udah ga ada lagi pohon yang bisa dijadikan sebagai tempat tinggalnya Chika. Kalo Chika dimasukin dalam kandang, kasian. Naluri monyet itu kan terbiasa untuk hidup bebas di pohon, kalo dimasukin dalam kandang yang sempit, bisa-bisa si Chika jadi stress dan jadi monyet gila deh.

Well, gue harap si Chika mendapatkan majikan baru yang lebih baik dari gue. Semoga majikan barunya Chika bisa memperlakukan si Chika bagaikan puteri keraton (halah!). Pokoknya, gue harap majikan barunya bisa menyayangi Chika seperti rasa sayang gue ke monyet itu. Gue gak mau tiba-tiba si Chika udah alih profesi jadi membernya topeng monyet keliling. Harga diri gue sebagai mantan majikannya mau ditaro dimana, kalo si Chika jadi seniman keliling kaya begitu??

Ah, Chika..Chika. Gue kangen sama elo Chick. Elo kangen gak sama gue? Kalo lo juga kangen sama gue, transfer uang 10 juta ke rekening gue, sebagai bukti kalo elo bener-bener kangen. Lo jaga diri baek-baek ya Chick. Jangan lupa boker yang teratur. Gue sayang sama elo😀

 

Sun sayang dari mantan majikan elo yang kece badai.
Salam teman seperMONYETan!!

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s