The Straight Paith

WOW! (pake banget)

Udah lumayan lama juga gue ga nulis di blog ini. Emang sih, akhir-akhir ini gue rada sibuk UTS (padahal lagi sibuk ngupil sambil ngerjain UTS). Lagian laptop gue ini loh, bawaannya minta dicium terus habis itu dibanting ke lantai. Aduh. Aduh. Lelet banget deh pokoknya! Punya laptop tapi gue masih berasa kayak gak punya laptop -,-

Well, kali ini gue mau tobat dulu. Gue mau nulis yang rada seriusan dikit. Tau dah, mungkin gue habis kesambet jin yang baru pulang ibadah haji😀 Bukan maksud gue untuk berlagak sok alim loh, tapi ini murni untuk sharing aja. Gue cuma pengen berbagi soal pengalaman spiritual (?) yang pernah gue alami. Syukur-syukur bisa bermanfaat buat yang lainnya😀 Let’s check this out, mamen!

Bisa dibilang gue ini terlahir dari sebuah keluarga yang Islami. Yah, maksudnya gue emang Islam dari lahir. Nyokap gue merupakan salah satu tokoh agama di daerah tempat gue tinggal (bisa dibilang begitu) soalnya nyokap suka ngasih ceramah di beberapa mesjid dan acara keagamaan lainnya.Basicly, nyokap gue emang seorang guru agama dan aktif di berbagai organisasi keagamaan. Kalo boleh agak nyombong dikit (nyombongnya dikit aja, kira-kira segede upil semut, soalnya Tuhan ga suka sama orang yang sombong) nyokap gue itu lumayan terkenal loh, mungkin gara-gara nyokap orangnya aktif berorganisasi (ga kayak gue yang aktif ber-upil-isasi).

Gak cuma nyokap, abang gue juga ada yang pernah sekolah di pesantren. Waktu abang gue masih di pesantren dulu, pas ngeliat gue jatuh dari kursi aja abang gue langsung bilang “Astaghfirullah”. Tapi pas udah tamat dari pesantren, giliran gue jatuh dari lemari (iya kali aja gue suka ngadem di atas lemari) abang gue cuma nyengir trus bilang “Kamu ngapain nyungsep disituuhh?? Whahahahaha”. Beda banget kan reaksinya??

Intinya sih, gue cuma mau bilang kalo gue ini Islam tulen. Tapi siapa yang bisa menjamin kalau kadar keimanan gue masih belum stabil alias sering mengalami pasang surut.

Mau bukti??

Dulu, pas udah lulus dari Sekolah Dasar (kalo masyarakat zimbabwe sering menyingkatnya dengan istilah SD) gue sama temen-temen pada bingung mau ngelanjutin sekolah dimana. Tapi rata-rata temen gue mau masuk SMP. Sedangkan gue, hati gue udah mantap banget mau masuk ke madrasah (bahasa kerennya MTs/Madrasah Tsanawiyah). Gue juga ga tau kenapa bisa begitu. Waktu temen-temen gue pada ngajakin daftar ke SMP, gue cuma bilang “Enggak ah. Aku mau masuk MTs aja”. Pas nyokap nanya gue mau masuk SMP yang mana, gue juga menjawab dengan tegas “Aku mau masuk MTs aja, ma”. Jujur sih, mungkin waktu itu nyokap bingung, kenapa gue bersikeras mau masuk MTs. Tapi lagi-lagi gue menjawab “Aku ga mau terpengaruh, ma”. Aneh, kan? Kenapa anak kecil yang baru lulus SD udah kepikiran buat terpengaruh? Tapi emang iya, waktu itu gue takut banget terpengaruh sama lingkungan. Soalnya waktu SD gue demen banget nonton sinetron Bidadari, yang ceritanya kadang menampilkan perilaku anak SMP yang gue rasa gak pantas dilakukan oleh anak seumuran gue. Makanya gue mau masuk MTs, biar perilaku gue gak kayak yang di sinetron itu. Tapi bukan berarti gue ngatain anak SMP itu badung loh. Cuma gue nya aja yang belum siap untuk sekolah di SMP. Gue ngerasa kalo iklim di MTs lebih cocok untuk jiwa gue *tsssaah*

Akhirnya nyokap menyambut baik niatan hati gue. Selama 3 tahun lamanya, gue menuntut ilmu duniawi dan ilmu akhirat di salah satu MTs di daerah tempat tinggal gue. Selama di MTs inilah gue mangalami pasang surut keimanan. Adakalanya gue rajin banget beribadah. Tapi terkadang ada masa-masa dimana gue menjadi ‘orang lain’ saat menjalankan kewajiban sebagai seorang muslim. Pokoknya compilcated banget deh.

Pernah suatu hari, kalo ga salah waktu itu gue udah kelas 2 MTs, gue belajar Al-Qur’an dan Hadits. Salah satu hadits menerangkan tentang nikmatnya iman (halawatul iman). Hadits itu diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim (yang tidak diragukan lagi ke-sahih-annya). Pas mendapatkan materi tentang hadits itu, kadar keimanan gue langsung meningkat. Gue jadi rajin beribadah. Gue jadi rajin shalat, bersedekah, membaca Al-Qur’an, pokoknya perilaku gue langsung berubah drastis. Shalat gue yang pada awalnya masih bolong-bolong (terutama diwaktu subuh), sejak saat itu gak ada lagi waktu shalat yang kelewat barang semenitpun! Iya, demi Allah gue gak bohong. Waktu itu gue shalat tepat waktu. Disaat adzan berkumandang, gue menyegerakan diri untuk berwudhu. Kalo gue telat melaksanakan shalat apalagi sampai meninggalkannya, perasaan gue gelisah banget. Rasanya kayak ada yang ngikutin terus neror gue. Pokoknya masa-masa itu adalah masa-masa kenikmatan iman (halawatul iman) bagi gue. Jiwa ini rasanya tenang banget kalo sehabis shalat dan beribadah. Rasanya ringan, enteng, ga ada beban dan tenaaaang.

Mau tau rahasianya?

Waktu itu gue pernah mengucapkan (membaca) doa taubatan nasuha setelah shalat maghrib. Gue nemuin doa itu di buku kumpulan doa punya nyokap. Sewaktu berdoa, gue juga mengakui semua kesalahan-kesalahan yang pernah gue lakukan. Pokoknya waktu itu gue memasrahkan semuanya kepada Allah SWT. Dan, hasilnya, gue menjadi lebih tenang dan senang saat menjalankan ibadah (mungkin ini yang disebut halawatul iman).

Tapi, balik lagi ke cerita gue yang tadi. Gue mengalami yang namanya pasang surut keimanan. Gak lama setelah gue merasakan kenikmatan iman, gue mengikuti study tour di tempat bimbel. Selama study tour, kami menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bermain games di salah satu objek wisata di daerah Bukittinggi (yang orang Padang pasti tau). Gue masih inget, waktu itu hujannya deres banget, tapi anehnya, itu kegiatan gak dihentikan dulu sampai hujannya reda. Yang ada malah lanjut sampai sore hari (padahal itu kegiatan outdoor loh).

Sepulang dari study tour itulah, gue merasakan ada yang beda sama diri gue (sampai saat ini). Sampai saat ini, gue ngerasa ada yang ngikutin. Pokoknya setelah study tour itu gue ga ngerasain lagi yang namanya kenikmatan iman. Kalo mau beribadah, adaaaa aja yang gangguin. Malah terkadang gue berpikir, apa bener ada yang ngikutin gue? Soalnya pas study tour itu kan acaranya outdoor. Di deket ngarai (lembah) pula! Ditambah lagi kondisi hujan yang deresnya pake banget. Apalagi pas pulang study tour, gue sempet demam beberapa hari. Hiiiiyyy gue jadi inget film-film horor Indonesia kalo udah nyeritain yang beginian.

Sejak kejadian itu, shalat gue mulai bolong-bolong lagi. Ada aja alasan bagi gue untuk ninggalin shalat. Ya bikin tugas lah, tidur lah, main game lah, banyak deh alasannya! Malah yang lebih ekstrim lagi, gue pernah gak shalat selama seminggu! Na’uzubillah…

Dalam masa-masa ‘semi kafir’ tersebut, gue sempat meragukan keimanan gue sebagai seorang muslim. Gue mulai membanding-bandingkan antara Islam dan agama lainnya (asli, sekarang gue nyesel banget udah ngelakuin itu).

Pernah suatu hari, gue lagi nemenin bibi gue jalan-jalan di Bukittinggi. Pas udah mau pulang, kita melewati sebuah gereja yang gede banget. Saat itu gue sempet takjub sama bangunan gereja itu (mohon maaf bagi teman-teman yang kristen, gue gak ada maksud apa-apa kok, gak ada maksud SARA, ini murni cuma pengen sharing aja). Sampai di rumah pun gue masih terngiang-ngiang sama gerejanya. Pas di sekolah pun gue juga suka cerita sama temen-temen gue. Ah, entahlah. Mungkin waktu itu gue bener-bener lagi diambang batas ‘kekafiran’.

Tapi untungnya gue segara sadar, kalo gue udah mulai salah jalan. Gue mulai merasionalkan pikiran. Gue mulai shalat lagi, meskipun waktu itu masih susah banget buat meyakinkan diri. Di dalam diri gue ada yang mengganjal. Kayaknya ada sisi lain dalam diri gue yang mempertanyakan Islam. Ya, kayak yang gue bilang tadi. Rasanya ada yang ngikutin gue, dan yang ngikutin itu selalu menghalangi gue untuk beribadah (bahkan sampai sekarang).

Alhamdulillah, sejak gue mulai kuliah di luar kota, pengaruh males beribadah itu udah agak berkurang. Yang ada gue malah rajin banget shalatnya. Kalo gue lupa shalat, selalu ada yang ngingetin (entah itu siapa). Kalo gue berencana untuk ninggalin shalat, gue pasti dapet musibah. Ini beneran, serius! Waktu 26 Desember tahun lalu, gue pernah jatuh dari motor gara-gara gue emang berniat untuk ninggalin shalat zuhur dan ashar (plus bolos kuliah). Gue juga suka ngerasa kalo ada yang manggil-manggil nama gue kalo gue belum shalat padahal udah adzan. Waktu itu gue pernah ‘digangguin’ pas tengah malam. Ceritanya, pas adzan isya, gue masih sibuk main game di laptop. Udah jam 9, 10, sampai jam 11 malam mata gue udah ngantuk banget. Gue matiin laptop, trus tidur deh (tanpa shalat isya, dan emang waktu itu gue punya niatan buat ninggalin shalat). Kalian tau apa yang gue rasain waktu itu? Mata gue yang awalnya beraaaat banget, mendadak gak bisa diajak tidur. Perasaan gue gelisah, rasa-rasanya ada yang manggil tapi ga tau siapa. Rasa-rasanya ada yang ngeliatin tapi ga tau siapa. Rasa-rasanya ada yang ngikutin tapi ga tau siapa. Pokoknya gue ga bisa tidur dan akhirnya gue memutuskan untuk ngambil wudhu dan shalat isya. Alhamdulillah, sehabis shalat gue bisa tidur dengan tenang. Kalian boleh percaya atau enggak sama cerita gue. Tapi ini emang real pengalaman gue.

Sampai sekarang, gue masih ngerasa diikutin (sejak kejadian study tour itu). Rasanya dalam diri gue ini ada dua sisi yang saling bertolak belakang. Ada yang baik dan ada yang jahatnya. Pas gue ceritan masalah ini ke nyokap, beliau cuma bilang “Bisa jadi kamu ada yang ngikutin” soalnya dulu nyokap gue juga ada yang ngikutin beliau. Abang gue juga begitu. Malah, abang gue lebih ekstrim lagi. Sampai ada kontak fisik segala. Kalo gue baru sebatas hawa-hawanya aja, trus sesekali diingetin lewat mimpi. Gue sering banget mimpi lagi shalat atau ngeliat orang yang sedang shalat. Tapi akhir-akhir ini gue sering banget mimpi ketemu sama orang-orang yang udah meninggal. But, balik lagi. Mimpi itu hanya sebatas bunga tidur.

Tapi abang gue pernah bilang, kalo yang ngikutin gue ini adalah pindahan dari abang gue. Abang gue cuma ngingetin supaya gue jangan kebanyakan bengong. Soalnya abang gue suka digangguin kalo lagi bengong sendirian. Menurut abang gue, baik yang ngikutin beliau maupun yang ngikutin gue itu sebenernya ga berniat jahat. Malah pengen ngingetin gue kalo gue lagi khilaf. Tapi kalo gue pribadi sih, masa bodo lah. Selama gak menimbulkan efek negatif bagi diri gue. Emang sih, gue ini orangnya rada penakut. Apalagi kalo sampe ngerasa diikutin kayak begini (sumpah, ini punggung gue lagi anget-anget gitu, kayak ada yang menjalar). Kalo niatnya baik mau ngingetin gue buat shalat sih, gue terima dengan lapang dada. Tapi kalo niatnya mau gangguin dan nakut-nakutin, gue juga ogah dah >,<

Well, inti dari postingan gue kali ini adalah, beribadah itu musti dari hati. Soal pasang surut keimanan sih wajar, toh kita ini kan manusia yang tak luput dari kekhilafan dan kesilauan duniawi. Seorang yang religius sekalipun tak tertutup kemungkinan kalau dia juga pernah khilaf. Tinggal kitanya aja mau menyikapi bagaimana. Mau khilaf selamanya atau taubatan nasuha. Itu pilihan. Silakan tentukan sendiri. Dan gue juga mau kasih saran nih. Soal agama dan kepercayaan ini merupakan hal yang sangat sensitif loh. Jadi jangan terlalu dipaksakan. Tolong rubah pilihan kalimat kita dari ‘menyuruh’ menjadi ‘mengingatkan’. Mengingatkan untuk shalat lebih enak didengar ketimbang ‘menyuruh untuk shalat’. Misalnya kayak contoh di bawah ini. Bayangin aja kalo gue lagi ngobrol sama temen gue.

“Mengingatkan Shalat”

Gue : Lo udah shalat belom?
Temen gue : Astaghfirullah..gue lupa! Makasi ya udah ngingetin😀

*contoh yang benar*

“Menyuruh Shalat”

Gue : Lo belom shalat, kan? Shalat sana! Sebelum lo gue shalatkan!
Temen gue : Emang lo siapa nyuruh-nyuruh gue?! Gue mau shalat atau kagak itu kan urusan gue sama Tuhan!

*yang ada gue malah disiram pake bensin terus disulut pake obor*

Oiya, kalo soal ada yang ngikutin, itu balik lagi sama kepercayaan kita masing-masing. Tapi gue pribadi sih percaya soalnya masing-masing kita memiliki Qarin (jin pendamping) yang selalu ngikutin kemanapun kita pergi. Tinggal kitanya aja yang harus menyikapi dengan baik. Jangan sampai kita tersesat lebih jauh😀 Inget loh, ibadah itu merupakan sebuah kewajiban, bukan keharusan!

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s