Syukur Itu Penting Loh, Bro :)

Siapa sih, yang gak tau kata syukur? Udah familiar banget, kan? Ibaratnya kata yang satu ini udah universal. Dimana-mana pasti orang sering menyebutkan kata yang satu ini.

Gila! syukur banget, tadi gue ga keserempet gerobak es krim!

Anjirr! untung gue ga diusir sama dosen, syukur deh kalo gitu🙂

Syukur banget yah, hari ini ga hujan, jadi aku bisa bantuin kamu jemur pakaian beb🙂

Tapi bro, syukur yang gue maksud disini bukan syukur yang seperti contoh di atas ini loh. Gue pengen mengungkap esensi dari kata syukur itu sendiri, tapi melalui perspektif yang berbeda (berhubung gue ini anak desain, jadi gue menggunakan istilah perspektif, nyambung ga nyambung disambung-sambungin aja ya bro🙂 )

Kali ini gue pengen sharing lagi. Gue ingin mengetuk pintu hati kita (yah, minimal gue mengetuk pintu hati sendiri deh) agar mau bersyukur atas apa yang ada pada diri kita sendiri. Gue pribadi gak ada maksud untuk menggurui, ataupun menjelek-jelekkan individu maupun oknum tertentu. Ini murni karena gue pengen sharing🙂 Makanya, gue memakai (?) diri sendiri sebagai contohnya. Gue akan meminimalisir penggunaan kata ‘kita’, karena gak semua kalian yang baca tulisan ini sependapat sama gue. Jadi gue mau ‘mengorbankan’ diri sendiri dalam tulisan ini🙂

Well, dulu, sewaktu gue masih kecil (agak lebih besar dari upil sih, jadi gue gak kecil-kecil amat), gue belum terlalu paham sama esensi dari sebuah kata syukur. Sebagai seorang Muslim, gue hanya tau kalau syukur itu berarti mengucapkan Alhamdulillah. Iya, pengetahuan gue waktu kecil hanya sebatas itu saja. Saat gue mengucapkan Alhamdulillah, berarti gue udah bersyukur.

Emang sih, cara pikir gue waktu itu gak sepenuhnya salah. Alhamdulillah sendiri berarti “Aku bersyukur kepada Allah”, kan? Jadi pemikiran gue waktu kecil udah separuh benar🙂 Tapi belum sepenuhnya benar (kalo bingung sama kalimat ini, timpukin aja gue pake koin dollar..muehehe)

Setelah gue mulai menginjak pendidikan yang lebih tinggi, gue jadi paham kalo syukur itu tak hanya sebatas mengucapkan Alhamdulillah saja. Tapi cakupannya bisa lebih luas lagi. Ada banyak aspek kehidupan yang bisa dijadikan objek untuk bersyukur. Dan, menurut gue, mengucapkan Alhamdulillah itu adalah salah satu ungkapan atau ekspresi syukur dari seorang Hamba terhadap Tuhannya.

Syukur itu ga hanya berupa kesenangan semata. Tapi faktanya sih, orang-orang mengucapkan Alhamdulillah disaat mereka mendapatkan suatu kabar gembira. Jarang banget ada orang yang ngucapin Alhamdulillah disaat anaknya meninggal (kejam banget kalo ada orang yang ngelakuin hal ini). Maksud gue gini loh. Selama ini kata syukur atau ucapan Alhamdulillah itu selalu identik dengan ‘kesenangan’, ‘kebahagiaan’, ‘kemakmuran’, ‘kesejahteraan’, atau hal-hal lain yang bersifat baik. Padahal kalo dipikir-pikir lagi, seharusnya rasa syukur itu musti ada disetiap suasana. Baik itu suasana gembira maupun duka. Soalnya menurut gue, gak ada hal paling menyenangkan yang bisa dilakukan oleh seorang hamba kecuali bersyukur terhadap Tuhannya. Karena sebagai seorang muslim gue percaya, kalau kita selalu bersyukur, maka Tuhan akan menambah kenikmatan itu🙂

Jujur nih ya, gue ini tipe orang yang STD alias standar banget. Maksudnya, perilaku gue ini mengacu pada perilaku orang-orang kebanyakan. Bingung, ya? Sama, gue juga bingung😦

Kebanyakan orang akan bersyukur disaat mereka mendapatkan kebahagiaan. Nah, gue juga begitu, bro🙂 Gue bersyukur banget saat Allah udah mengijabah satu per satu dari doa gue tahun ini. Seenggaknya gue bisa membuktikan sama orang-orang kalo gue ini gak hanya sebatas pemimpi. Tapi gue bisa ngerubah mimpi-mimpi itu menjadi nyata🙂 Iya, dalam hal ini, gue bersyukur banget. Tak henti-hentinya bersyukur deh🙂

Tapi balik lagi. Gue ini gak sepenuhnya sempurna. Ada kalanya gue lupa untuk bersyukur. Malah, gue sampai berada diambang batas kekufuran.

Seringkali gue merasa kalo apa yang ada pada diri gue ini lebih ‘jelek’ daripada apa yang ada pada diri orang lain. Gue sering menganggap bahwa orang lain itu lebih kaya, lebih cantik, lebih keren, lebih pintar, lebih wangi, lebih rajin, dan lebih hebat dari gue. Makanya, gue suka merasa minder kalau disandingkan sama mereka-mereka itu (yang menurut gue, mereka berada pada kasta teratas, sedangkan gue masih nagkring di level bawah).

Gue juga suka sebel kalo tiba-tiba nyokap hanya masak dengan lauk seadanya. Misalnya, buat sarapan, nyokap hanya ngasih gue sepiring nasi goreng sama telur mata sapi. Iya, hanya. Waktu itu pikiran gue masih cetek banget. Gue menganggap bahwa menu yang dihidangkan nyokap itu terlalu standar. Gue mau lebih. Gue rasa nyokap bisa ngasih gue sarapan yang lebih ‘elit’ lagi.

Kenapa gue bisa berpikiran seperti itu? Karena gue selalu membanding-bandingkan keadaan gue sama keadaan orang lain.

Kalau dipikir-pikir lagi, gue ini udah sangat beruntung bisa sarapan dengan sepiring nasi goreng buatan nyokap. Sementara diluar sana, ada jutaan orang yang ga bisa sarapan karena emang ga ada yang bisa mereka makan. Gue masih beruntung masih punya nyokap yang mau masakin gue. Sementara diluar sana ada ribuan anak yatim piatu yang haus akan kasih sayang seorang ibu. Mustinya gue tau itu. Mustinya gue bersyukur. Meskipun apa yang gue makan gak se-elit makanan yang biasa disantap sama Bapak Presiden, tapi gue masih beruntung, karena gue masih bisa sarapan. Iya, mustinya gue bersyukur.

Waktu SMP dulu, gue pernah punya sebuah sepatu yang udah rombeng banget. Sebenernya gue udah agak malu pas make itu sepatu. Gue minder sama temen-temen yang lain, yang sepatunya kece-kece dan mahal. Gue pengen minta sama nyokap. Tapi waktu itu kayanya keuangan nyokap lagi agak tersendat. Agak sebel sih. Tapi mau gimana lagi. Waktu itu dengan berat hati gue musti nahan keinginan buat beli sepatu baru. Gue mencoba untuk merekatkan beberapa bagian sepatu gue yang udah mulai menganga dengan menggunakan lem banteng. Agak risih sih, pas ngeliat sisa-sisa lem yang masih nyangkut di sepatu gue. Tapi ga apa-apa, toh gue masih bisa sekolah pake sepatu itu🙂 Saat gue punya keinginan untuk minta dibeliin sepatu baru sama nyokap, disaat itu pula gue berpikir bahwa ini bukanlah waktu yang tepat. Disaat gue berpikir bahwa “sepatu yang gue punya udah jelek banget, lebih jelek dari sepatunya temen gue” disaat itulah gue mendapat ilham (?) bahwa “Gue masih beruntung, masih punya sepatu. Coba lihat, diluar sana ada banyak anak-anak sekolah yang ga punya sepatu. Mereka harus pergi ke sekolah dengan menggunakan sendal jepit, atau bahkan tanpa alas kaki. Mereka ga pernah mengeluh. Mereka ga kayak gue, yang mengeluh hanya gara-gara sepatu gue udah jelek. Mereka tetap pergi ke sekolah meskipun tanpa sepatu. Masa gue kalah sama mereka?” Karena mendapat ilham (?) itulah, akhirnya gue memutuskan untuk nabung biar bisa beli sepatu baru. Alhamdulillah, waktu gue bisa beli sepatu baru dengan uang tabungan gue sendiri, tanpa harus ngebebanin nyokap🙂

Disaat gue ngerasa bahwa model rumah gue udah mulai kuno, gue minta sama bokap buat ngerenovasi rumah biar keliatan lebih ‘cakep’ kayak rumah orang lain. Gue lupa, itu tahun berapa. Tapi waktu itu gue ngerasa kalo rumah gue itu udah jadul banget. Makanya gue minta sama bokap supaya rumah gue ini direnovasi secepatnya (berasa duit buat renovasi rumah itu cukup 500 perak aja). Pastinya bokap ga langsung meng-iya-kan permintaan gue. Bokap musti nabung dulu beberapa tahun sampai akhirnya rumah gue bisa direnovasi. Alhamdulillah, saat ini rumah gue udah agak lumayan🙂 Dan, pas rumah gue udah direnovasi inilah gue sadar, kalo rumah gue yang dulu itu gak sepenuhnya ‘buruk’. Seharusnya waktu itu gue lebih banyak bersyukur ketimbang ‘meneror’ bokap buat ngerenovasi rumah. Seharusnya waktu itu gue bersyukur karena gue masih punya rumah, bila dibandingkan dengan orang-orang diluar sana yang musti tidur dibawah kolong jembatan. Atau, orang-orang yang musti tidur di pengungsian karena rumah mereka kebakaran. Iya, gue masih beruntung. Seharusnya gue menyadari hal ini sejak awal.

Disaat gue dimarahin bokap karena melakukan kesalahan, gue sebelnya setengah mampus. Merasa kalo bokap itu adalah jelmaannya oom Hitler. Merasa kalo bokap itu adalah orang paling kejam dan paling sadis dimuka bumi ini. Tapi, seharusnya gue gak berpikiran seperti itu. Seharusnya gue bersyukur karena gue masih punya bokap yang mau marahin gue. Gue harusnya bersyukur karena masih punya bokap. Diluar sana ada banyak orang yang udah ga punya ayah. Ada banyak orang yang setiap hari menangis karena mereka rindu ayahnya. Gue juga pernah sih, nangis karena rindu sama bokap. Tapi paling enggak gue masih beruntung, soalnya gue masih bisa ketemu sama bokap pas liburan tiba. Sementara orang-orang yang udah ga punya ayah, mereka hanya bisa menangis, tanpa bisa bertemu dengan ayahnya, meskipun itu adalah waktu liburan. Iya, gue mustinya bersyukur karena masih punya bokap.

Gue juga sering sakit hati ngeliat kelakuan abang-abang gue. Rasanya gue pengen ‘membasmi’ mereka dari dunia ini. Bahkan, gue sempat berpikir untuk jadi anak tunggal aja. Gue berpikir kalo seharusnya gue ini ga punya abang. Tapi balik lagi. Pas gue lagi ‘jernih’ dan mendapatkan ilham (?) gue kembali bersyukur karena gue masih punya abang. Gue bersyukur karena gue masih punya sodara yang bisa menjadi tempat bagi gue untuk berkeluh kesah. Gue masih punya sodara tempat gue mengadu. Gue masih punya sodara yang bersedia mendengarkan curahan hati gue. Saat gue pulang ke rumah, seenggaknya gue gak kesepian, soalnya gue punya sodara yang akan menyambut gue dengan sapaan hangat. Iya, seharusnya gue bersyukur karena gue masih punya sodara, bila dibandingkan sama ribuan orang diluar sana yang harus menjalani hari-hari sebagai anak tunggal. Mereka pasti kesepian karena ga ada sodara yang bisa diajak main. Setidaknya gue masih beruntung dibanding mereka🙂

Ada banyak hal yang bisa gue syukuri dalam hidup ini. Gak musti hal-hal baik aja. Ada kalanya hal-hal yang menurut gue ‘buruk’, juga patut untuk disyukuri. Misalnya soal berat badan. Jujur sih, berat badan gue diatas 45kg (nyesek, bro😦 ) Terkadang gue ngerasa kalo berat badan gue ini gak ideal kayak berat badan cewek-cewek pada umumnya. Malah, gue juga sering diolok-olok sama temen-temen gue. Tapi gue sadar, gak semestinya gue mengutuki diri sendiri gara-gara persoalan berat badan ini. Seenggaknya gue masih beruntung dibanding orang-orang yang overweight yang cuma bisa diam di tempat tidur karena berat badan mereka udah ‘abnormal’ banget. Seenggaknya gue masih bisa jalan, gue masih bisa lari, gue masih bisa beraktifitas, dan gak hanya diam di tempat tidur🙂 Lagian, kalo gue punya body kayak gitar spanyol, yang ada gue malah dikejar sama paparazi. Kan berabe :p

Well, intinya sih, terima aja apa yang ada pada diri masing-masing. Apa yang menurut kita kurang ‘oke’ gak sepenuhnya buruk kok. Apa yang ada pada diri orang lain belum tentu cocok untuk diri kita. Semua yang ada pada diri masing-masing udah dirancang sama Tuhan. Dan, percayalah, bahwa ini adalah rancangan terbaik yang Tuhan berikan buat kita. Setiap rancangan (design) itu akan berbeda-beda pada setiap orang. Jadi gak semua orang bisa memakain rancangan yang bukan untuknya. Agar kita selalu bersyukur atas apa yang ada, saran gue sih, jangan terlalu sering membanding-bandingkan diri kita dengan orang lain. Karena, kalau semakin sering kita membanding-membandingkan, maka akan semakin banyak kekurangan-kekurangan yang kita temui pada diri kita sendiri. Dan akibatnya, kita semakin iri dengan pencapaian orang lain, yang padahal apa yang telah kita dapatkan juga gak sepenuhnya buruk🙂

Syukur itu balik lagi pada hati kita masing-masing. Tergantung dari segi mana kita memandangnya. Dan, cara pandang setiap orang itu berbeda-beda loh. Meskipun objek yang kita lihat itu sama-sama berbentuk bola, tapi jika kita melihatnya dari sudut yang berbeda, maka akan ada bentuk-bentuk baru yang akan terlahir dari sudut pandang itu🙂 Tergantung gimana kitanya aja bro🙂 Oke, bro? Woles aja, bro🙂

 

 

Satu pemikiran pada “Syukur Itu Penting Loh, Bro :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s