Rezeki Itu Bisa Datang Dari Pintu Mana Saja :)

Ini merupakan kisah nyata yang gue alami sendiri, 100% original, loh😀 (ini penting gak sih buat ditulis?)

Kalau doraemon punya pintu kemana saja, gue juga punya pintu rezeki yang datang dari mana saja🙂 (gue juga bingung ini maksudnya apaan)

Jadi ceritanya begini. Sekitar 10 hari yang lalu, tanggal 24 November 2012 (bertepatan dengan 10 Muharram), tiba-tiba gue mendapat sebuah SMS dari abang gue. Isinya, beliau mau meminjam uang gue sebanyak 200 ribu, katanya sih buat bayar tagihan kartu prabayarnya. Abang gue janji bakal ngembaliin uang itu pas tanggal 27 November (hari Selasa), yaudah deh, berhubung jangka waktu peminjaman yang hanya selama 3 hari, gue transfer aja ke rekening abang gue. Kebetulan waktu itu gue masih punya uang di tabungan. Itung-itung membantu sodara sendiri😀

Waktu itu abang gue ngirim SMS nya udah sore banget (menjelang maghrib). Kebetulan, waktu itu lagi hujan, dan gue juga lagi nyari makanan buat buka puasa (waktu itu kondisi gue lagi puasa Asyura). Dalam kondisi yang hujan-hujanan begitu, gue bela-belain pergi ke ATM buat transfer uang ke rekening abang gue. Soalnya gue sadar banget, kalo selama ini abang udah banyak banget bantuin gue. Abang udah ngasih gue banyak hal. Abang udah ngasih gue Handphone baru, beliin gue laptop, ngasih gue iPod, ngirimin gue uang jajan tiap bulannya. Jadi, udah saatnya juga gue ngebantu abang. Meskipun bantuan gue kali ini gak sepadan dengan bantuan yang udah abang berikan buat gue.

Setelah membeli makanan buat buka puasa, gue langsung ngacir (?) ke mesin ATM depan kampus gue. Gue langsung melakukan transaksi (transfer) tanpa mengecek SISA SALDO di rekening gue terlebih dahulu. Tanpa ba bi bu lagi (mungkin ini karena pengaruh sifat gue yang gak sabaran) gue langsung transfer uang sebesar 200 ribu ke ekening abang gue. Setelah transaksi selesai, gue langsung balik ke kost-an, soalnya udah mau maghrib, udah waktunya buat buka puasa🙂

Pas udah nyampe di kost, gue baru nyadar kalo sisa saldo gue cuma tinggal 18 ribu lagi😦 (setelah gue transfer 200 ribu buat abang). Uang yang ada dalam dompet gue juga udah menipis. Cuma beberapa lembar uang dua ribuan. Parahnya lagi, ini udah akhir bulan, bro ><

Tapi, gue keinget lagi sama janji abang. Abang gue kan janjinya cuma minjem selama 3 hari. Jadi gue cuma perlu bersabar selama 3 hari ini. Saat hari Selasa udah tiba (?) abang pasti ngeganti uang gue. Iya, abang pasti ngeganti uang itu. Apalagi gue gak ada jadwal kuliah pas hari Senin. Jadi, gue bisa survive sampai hari Selasa🙂 Seenggaknya itu yang ada dalam benak gue.

Dalam masa-masa penantian itu, gue masih bisa berhemat dengan sisa uang yang tinggal ribuan aja. Saat itu gue masih berharap kalau ‘penghematan’ ini akan berakhir pas hari Selasa, saat abang udah ngeganti uang gue. Tapi Allah berkehendak lain. Pas udah Selasa, belum ada tanda-tanda kalau abang mau ngeganti uang gue. Gak ada SMS ataupun telepon dari abang. Gue mencoba untuk berpikiran positif, ‘mungkin abang belum sempat transfer uangnya’. Dan, hari Selasa pun berlalu begitu saja.

Hari berikutnya masih sama. Rabu, Kamis, Jumat, hingga Sabtu. Abang masih belum ngasih kabar. Sementara gue udah gak punya uang lagi. Uang gue yang ada di tabungan udah gak bisa diambil soalnya sisa saldo gue gak mencukupi. Gue mencoba untuk survive dengan makan nasi putih ditambah kerupuk, setiap harinya, selama seminggu (Wallahi, ini beneran). Sampai hari minggu, di awal bulan Desember, nyokap gue nelepon, menanyakan uang jajan gue. Alhamdulillah, gue sedikit lega. Nyokap berjanji mau ngirimin gue uang jajan pas hari Senin. Gue seneng banget. Seenggaknya gue gak perlu lagi makan nasi putih sama kerupuk. Seenggaknya gue bisa ganti menu🙂

Tapi balik lagi. Allah punya kehendak lain. Pas hari Senin udah tiba, disaat nyokap gue berjanji untuk mengirimkan uang jajan, ternyata jaringan Bank yang bersangkutan sedang bermasalah, jadinya gak bisa melakukan proses transaksi apapun. Itu berarti, nyokap gak bisa ngrimin gue uang jajan pada hari itu. Dan, sekali lagi, gue musti makan nasi sama kerupuk, lagi😦

Yang bikin gue sedih sih, bukan masalah uang jajannya. Tapi ada suatu problem yang bikin gue nyesek banget. Gue punya satu tugas yang mengharuskan gue untuk menggunakan cat poster. Dan, tugas itu musti dikumpul hari Selasa (tanggal 4 Desember). Gue lupa (banget) kalo cat poster yang gue punya udah mulai habis. Dan, gue udah gak punya uang lagi untuk beli cat poster. Dan, gue juga belum dapet kiriman. Dan, jaringan Bank yang bersangkutan lagi error. Dan, nyokap baru bisa ngirim uangnya pas hari Selasa, saat tugas itu harus dikumpulkan. Dan, itu artinya gue harus mengakali tugas ini agar bisa selesai dengan cat poster seadanya. Wallahi, waktu itu gue sempet nangis pas ngerjain tugas. Gue takut kalau tiba-tiba cat poster gue keburu habis sebelum tugas itu rampung. Gue juga sempet kepikiran sama janji abang. Ini udah lewat 10 hari dari waktu yang dijanjikan abang. Pas ngerjain tugas itu, pikiran gue terbagi-bagi antara ‘janji abang yang belum terpenuhi’, ‘kiriman dari nyokap yang belum nyampe-nyampe’, serta ‘tugas gue yang bagaikan diujung tanduk karena cat poster yang mulai menipis’. Waktu itu gue cuma bisa pasrah. Gue pasrah, kalau seandainya cat poster itu keburu habis duluan sebelum tugas gue kelar. Kalau itu cat emang beneran habis, gue udah punya rencana buat bolos kuliah keesokan harinya. Soalnya, percuma aja gue datang ke kampus dengan tugas yang belum selesai. Yang ada dosen gue malah ngomel-ngomel. Tapi, Subhanallah banget. Ini takdir Allah, cat poster gue gak habis-habis meskipun udah gue pake buat ngewarnain ratusan kubus yang udah gue gambar. Subhanallah🙂 Meskipun gue agak gak yakin sama hasilnya. Soalnya cat poster yang gue gunakan juga seadanya, jadi hasilnya mungkin kurang maksimal.

Tapi, inilah kuasa Allah. Ditengah ‘kemiskinan’ harta yang gue alami, ditengah penantian gue akan janji abang, ditengah kritisnya cat poster yang gue punya, Allah memberikan gue rezeki berupa NILAI tugas gue yang tergolong ‘lumayan’🙂 Tugas gue bisa terselesaikan tepat waktu. Gue bisa mengumpulkan tugas itu dan mendapatkan nilai yang lumayan. Alhamdulillah, gue mendapat nilai 98 untuk tugas itu. Subhanallah, sungguh rezeki yang tak terduga. Gue pikir tugas itu bakal dapet nilai 70, soalnya cat yang gue pakai cuma 2 warna aja (jadi warnanya cenderung monoton) apalagi kondisi cat nya udah mulai menipis. Jadinya gue sempet pesimis😦

Tapi balik lagi. Allah itu Maha Pemurah. Meskipun gue gak punya uang buat beli cat poster. Meskipun uang gue dipinjam abang dan belum diganti. Meskipun kiriman dari nyokap belum nyampe-nyampe. Allah memberikan gue rezeki dalam wujud yang lain. Iya, nilai 98 itu adalah rezeki bagi gue. Rezeki yang tak terduga. Rezeki itu gak hanya berupa uang dan materi. Tapi rezeki itu mempunyai banyak wujud (seperti kesehatan, kesenangan, kemakmuran, nilai tugas, nilai ujian, dll). Dalam hal ini, Allah telah mengganti rezeki ‘uang’ gue dengan nilai tugas yang bagus🙂 Allah telah memberi gue rezeki dengan cara yang tak terduga. Meskipun gue miskin harta, tapi Allah telah memberikan gue rezeki lain, berupa nilai yang memuaskan. Sebuah rezeki yang sangat indah. Rezeki yang memacu gue untuk terus mempertahankan nilai itu. Dan, saat ini, gue tengah berusaha untuk lebih baik lagi pada tugas-tugas berikutnya🙂 Dan, Alhamdulillah lagi, setelah mengumpulkan tugas itu (dan mendapatkan nilai 98) gue mendapat kabar kalau nyokap udah ngirimin gue uang jajan. Alhamdulillah, sebuah rezeki lagi. Jadi, rezeki gue dobel nih😀 Dan, kabar gembira lagi. Kemaren abang ngasih tau kalau beliau udah ngeganti uang gue. Abang juga minta maaf kalau beliau telat ngirimnya. Gue maklum kok. Kebutuhan abang juga banyak. Gak cuma gue seorang yang musti abang nafkahi. Abang juga perlu menafkahi diri sendiri🙂

Dari kejadian ini, gue jadi belajar satu hal, kalau rezeki itu bisa datang dari mana saja dan dalam berbagai wujud. Rezeki itu gak selalu harus berupa ‘materi’ dan ‘harta’. Rezeki itu bisa datang dalam bentuk yang lain (dalam hal ini, rezeki yang gue dapatkan adalah berupa nilai yang nyaris sempurna). Tugas kita hanya mensyukuri rezeki itu apapun bentuknya. Karena, pada dasarnya rezeki itu adalah nikmat Tuhan. Dan, percayalah, bahwa dengan bersabar, maka rezeki itu akan terasa lebih nikmat🙂 Syukuri rezeki itu, maka Tuhanmu akan menambah kenikmatan itu🙂

Satu pemikiran pada “Rezeki Itu Bisa Datang Dari Pintu Mana Saja :)

  1. Saya suka, Saya Suka🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s