Kampukus Mahasiswanikus

FYI, entah kenapa laptop gue jadi kesemutan gini. Eh, maksud gue, dari tadi ada banyak semut yang wara wiri di layar laptop gue. Mungkin mereka mau mengacaukan konsentrasi gue dalam menulis. Atau jangan-jangan mereka ini yang jadi penyebab perceraian artis yang berinisial OPQRSTU yang terkenal itu? *plisss, timpukin guee!! timpukin gue, plisss!*

Oke, meskipun semut api menyerang, gue harus menyelesaikan postingan kali ini. Tapi jangan heran ya, kalo dalam postingan kali ini ada banyak kotoran semut. Yang penting tulisan gue masih bisa kebaca, kan? muehehe *dikira lagi nulis pake HVS*

Well, judul postingan gue kali ini adalah KAMPUKUS MAHASISWANIKUS. Kedengerannya emang sedikit ilmiah dan agak jijik gitu ya. Gue sengaja milih judul ini biar keliatan pinter. Padahal waktu sekolah dulu (dulu banget, waktu kartu ATM masih seukuran ijazah SMA), gue ga terlalu pinter dalam mata pelajaran olah raga *pliisss ini korelasinya apaaahh*

Baiklah, gue langsung saja pada topik pembicaraan kali ini *mendadak formal*

Sebagai mahasiswa yang kritis, gue selalu memperhatikan hal-hal apa saja yang terjadi di kampus. Mungkin pas udah lulus nanti gue cocoknya bekerja sebagai pengamat. Iya, pengamat. Gue mau kerja di Kemenkeu sebagai pengamat Rupiah (yang mana pekerjaan gue cuma mengamati berapa banyak jumlah NOL yang ada pada uang rupiah).

Hasil dari pengamatan gue gak sia-sia. Gue berhasil mengidentifikasi beberapa spesies yang hidup dan berkembang (biak) di kampus. Mau tau siapa saja spesies itu? Jangan lupa baca Basmallah…

Dosen Killer

Gue rasa dosen yang satu ini punya bakat buat main dalam film thriler (tentunya berperan sebagai gagang sapu). Entah kenapa setiap mendengar namanya, semesta pun terdiam, dan yang terdengar hanyalah suara hati para mahasiswa yang berkata “Enyahlah Rosalinda!!” *malah nyasar ke telenovela*

Tapi emang bener loh, dosen killer itu paling ditakuti seantero kampus. Kalo kalian gak punya ilmu kebatinan atau ilmu kekebalan, mending jangan cari gara-gara sama dosen yang satu ini.

Well, berdasarkan kekejamannya, gue mengelompokkan dosen killer kedalam dua kelompok yang berbeda. Yaitu, pertama, Dosen Killer SCOREbreaker. Dosen killer jenis ini emang gak banyak omong. Beliau lebih banyak bicara lewat tatapan mata dan goresan tinta. Ngerti, kan, maksud gue?

Gini deh, gue jelasin. Dosen jenis ini gak banyak ngomel di kelas. Kalo kalian telat masuk, paling langsung disuruh duduk. Kalo kalian gak ngumpulin tugas, paling beliau cuma bilang “SILAKAN MENGULANG TAHUN DEPAN”.

BANG!!!

Ini nih, yang gue maksud. Jangan terpedaya sama dosen yang keliatannya friendly di mulut tapi sadis di nilai! Kebanyakan dosen janis ini gak terlalu ambil pusing sama mahasiswa yang sering telat. Malah beliau lebih sering ketawa-ketiwi dan ngasih joke-joke garing saat kuliah. Tapi, disinilah letak killer-nya bro! Jangan nganggap enteng dosen yang suka ketawa-ketiwi. Kalo lo kebablasan, bisa-bisa di transkrip nilai lo bakal nemuin huruf E!

Kedua, Dosen Killer HEARTbreaker. Nah, kalo yang ini kebalikan dari Dosen Killer Scorebreaker. Dosen jenis ini adalah tipikal yang cerewet banget. Inget, cerewetnya pake banget. Beliau lebih sering menyerang mahasiswanya dengan kata-kata pedas (bahkan ada yang sampai level 50, mengalahkan level pedasnya maicih). Bahkan, ada dosen yang sengaja menjatuhkan mental mahasiswa dengan kata-kata pedas tersebut. Mulai dari memaki-maki mahasiswa, membuang karya mahasiswa ke dalam tong sampah, bahkan menyuruh mahasiswanya pulang cuma gara-gara mahasiswa itu lupa pake baju. Sadis banget, kan?

Tapi, sesadis-sadisnya dosen jenis ini, beliau gak bakalan tega ngasih nilai E terhadap mahasiswanya. Soalnya, kesadisannya udah tercurahkan lewat kata-kata yang tajam. Beda sama dosen yang scorebreaker, yang keliatannya friendly, tapi diam-diam phobia sama huruf A, makanya beliau cuma bisa ngasih nilai E.

Mahasiswa Expert

Kalo dalam game, mahasiswa jenis ini udah menempati level teratas. Raja singa aja bisa kalah sama mahasiswa jenis ini. Kenapa bisa begitu? Karena otak mereka yang terlalu encer. Saking encernya, itu otak sampe keluar-keluar lewat kuping.

Pernah gak, waktu kalian lagi belajar di kelas, saat dosen lagi menerangkan pelajaran, trus ada temen kalian yang nyeletuk, “Iya, iya, iya begitu, ini dikali sama yang ini hasilnya ini. Iya, iya, yang ini ada dalam buku karangan XX halaman XX paragraf XX. IYA, IYA, SAYA UDAH TAU PAK. MENDING BAPAK PULANG AJA, GAK USAH NGAJAR. SAYA UDAH TAU KOK”.

Kampret emang. Berasa cuma dia yang lagi diajar sama dosen dan mahasiswa lainnya cuma figuran. Kebanyakan dari orang-orang expert emang begitu. Mereka gak suka dengan hal-hal yang lamban. Mereka terbiasa mendahului, dengan tujuan agar mereka selangkah lebih maju dibanding orang-orang yang ada di sekitarnya. Bagus, sih. Tapi terkadang hal ini yang bikin kesel mahasiswa dengan RAM standar kayak gue. Saat dosen menerangkan pelajaran, doi langsung nyeletuk “YANG INI UDAH SAYA PELAJARI WAKTU SMP DULU, PAK.” Trus, waktu dosen membahas materi miggu lalu, doi nyeletuk lagi, “MATERI INI UDAH PERNAH DIBAHAS, PAK”. Saat dosen lo baru mau buka buku, eehh doi nyeletuk lagi, “GAK USAH BUKA BUKU PAK, MATERINYA UDAH SAYA HAPA DILUAR KEPALA”. Lah, ini yang mau ngajar siapa sih ==”

Menurut prediksi gue, mahasiswa jenis ini bakal lulus dengan predikat Cumlaude. Dan, IPK-nya pun akan melebihi batas kewajaran.

Mahasiswa Bayangan

Mahasiswa jenis ini tergolong anak baik-baik. Terbukti, rute kegiatannya sehari-hari gak jauh-jauh dari Kosan-Kampus-Kantin-Balik lagi ke Kosan. Makanya, gak banyak yang kenal sama mahasiswa jenis ini. Karena keberadaannya yang sering berpindah-pindah. Mahasiswa bayangan biasanya bergerak dengan lincah. Berangkat ke kampus tanpa diketahui oleh teman sekamar. Pas di kelas duduk paling pojok, tanpa diketahui oleh teman sekelas. Saat pulang, langsung meluncur ke kosan tanpa diketahui oleh dosen (lah ini namanya bolos kuliah, bro!). Pokoknya gak ada yang tau sama pergerakan mahasiswa yang satu ini. Tau-tau ada di kampus, tau-tau udah nyampe kosan, tau-tau udah nyampe Bali (padahal lagi UTS), tau-tau udah di Drop Out. Emang mirip sama bayangan! Ada, tapi gak terasa #ApaIni

Mahasiswa Jarak Jauh

Eits, jangan pikir kalo mahasiswa yang satu ini adalah mahasiwa kelas internasional. Mahasiswa jarak jauh biasanya gak akan lulus dalam kurun waktu 4 tahun. Lah, kok bisa? Yaiyalah, orang dia belajarnya di warnet!

Kalo mahasiswa kelas internasional belajarnya pake teleconference, nah, mahasiswa yang satu ini belajarnya pake telepati. Atau, mungkin doi nempelin CCTV di keteknya dosen. Jadi, pas dosen lagi nulis di papan tulis, doi tinggal nyalin, tanpa harus hadir di kelas.

Kebanyakan dari mahasiswa ini bersal dari keluarga yang berada. Mereka merasa ”terlalu” nyaman dengan segala fasilitas yang diberikan oleh orang tuanya. Jadinya mereka lebih memilih untuk menikmati fasilitas tersebut tanpa memikirkan tujuan awalnya untuk kuliah.

Gue kasian aja sama orang tua mereka. Apalagi anak rantau kayak gue yang jauh dari pengawasan orang tua. Memang, tiap bulan kita difasilitasi oleh orang tua dan gak ada yang mengatur kita secara spesifik. Gak ada yang ngatur pengeluaran lo tiap bulan, jadi lo bisa suka-suka mau belanja apa aja. Gak ada yang ngatur jam berapa lo musti pulang, jadi lo bisa tidur dimana saja dan kapan saja. Gak ada yang ngatur makanan lo sehari-hari, jadi lo bebas makan apa saja yang lo suka. Memang, ini suatu kebebasan, bro! Tapi bukan berarti lo bisa seenaknya menggunakan kebebasan itu. Inget, bro, orang tua lo di rumah. Mereka ngirim lo jauh-jauh buat kuliah, buat belajar. Mereka ngasih lo fasilitas yang cukup biar lo bisa belajar dengan nyaman, tanpa harus mikirin ini itu. Tapi kalo kerjaan lo cuma main games, atau nongkrong di warteg, sama aja lo udah mengkhianati orang tua lo sendiri. Mereka taunya lo kuliah di luar kota, tiap bulan ngirimin lo biaya hidup, tapi nyatanya itu uang malah lo pake buat nongkrong di warteg. Lo gak kasian sama mereka?

Well, pesen gue buat mahasiswa bayangan, inget tujuan awal lo, bro. Lo minta ijin keluar dari rumah buat kuliah, kan? Kalo lo emang gak niat kuliah, mending mundur dari sekarang. Jangan biarkan keringat bokap lo menetes dengan percuma!

 

 

Tuh, kan, kalo ngomongin orang tua perasaan gue jadi mendadak mellow~ udah ah, postingannya cukup sampai disini. Gue mau melakukan observasi lebih lanjut mengenai tipe mahasiswa lainnya. Ditunggu aja, hasil penelitian gue. Itupun kalo gue gak ketumpahan cairan kimia #Na’uzubillah

Sun sayang dari Mahasiswa Semester Tiga dan Calon Desainer Masa Depan :*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s