Benda Pusaka Yang Selalu Dibawa Si Muthi

Ternyata, di dunia ini gak cuma orang-orang sakti yang punya benda pusaka. Kecebong bantet kayak gue juga punya loh. Iya, semacam benda-benda kuno peninggalan Belanda jaman dulu. Gak percaya? Emang, gue lagi ngebohong kok muehehe

Benda pusaka yang gue maksud adalah, beberapa item yang selalu gue bawa kemanapun gue pergi. Gue ke kampus, dia ikut. Gue ke kosan, dia juga ikut. Tapi pas giliran gue ke mini market, gue lupa bawa dompet. Akhirnya gue menggadaikan sebelah kaos kaki gue yang udah bolong. Tapi pegawai mini marketnya malah gak mau nerima, doi cuma bilang, “Sudah saya ikhlaskan kok, mbak. Biar dipotong dari gaji saya aja.” Itu orang emang baik yah🙂 *dan gue pun terharu*

Well, berikut ada beberapa item yang selalu gue bawa kemanapun gue pergi. Iya, kemanapun….

Handphone alias Henpon alias HP alias si Hitam

Gue emang maniak gadget. Hidup gue akan berlangsung abnormal kalo gue gak megang gadget dalam sehari. Rasanya ada yang kurang kalo tangan gue yang bau ikan ini gak megang si ponsel pintar itu. Hidup gue hampa..aku nista mamahhh aku nistaaaahhh

CWM-Recovery-Sony-Xperia-J-500x273Pokoknya, gue gak bisa pisah sama si Hitam ini. Oiya, panggilan sayang gue buat ponsel ini adalah si Hitam. Kenapa bisa begitu? Iya, karena warnanya hitam. Kalo gue manggil si Blacky, ntar dikiranya gue SMS-an pake doggy. Atau, kalo gue manggilnya si merah, ntar yang ada gue disangka buta warna. Jadi kesimpulannya, si Hitam adalah panggilan yang paling rasional😀 muahaha

Gue mulai tinggal serumah ama si Hitam sejak 3 bulan yang lalu. Itu juga gara-gara dicomblangin sama abang gue (pliiisss ini lagi ngebahas apaa). Enggak ding, maksudnya, abang gue yang beliin si Hitam ini. Mungkin abang kasian ngeliat gue yang suka melet-melet sendiri tiap kali ada iklan Handphone di TV. Makanya, 3 hari menjelang lebaran, abang ngasih gue THR berupa ponsel pintar yang gue kasih nama si Hitam. Oiya, waktu lebaran tahun lalu abang juga pernah ngasih gue ponsel pintar (warna putih, yang kemudian gue memanggilnya dengan sebutan si Putih). Tapi hubungan gue sama si Putih cuma bertahan selama satu semester. Si Putih akhirnya menghilang di awal tahun ini. Gue syedih…gue syedih kehilangan si Putih😥 Dan, gue berharap, hubungan gue sama si Hitam gak berakhir tragis kayak si Putih. Aamiin…

Well, meskipun layarnya si Hitam lumayan besar, yaitu 4″, tapi akhir-akhir ini gue ngerasa kalo layarnya mulai mengecil dan mengecil. Gue jadi kepikiran buat beli gadget dengan ukuran yang lebih besar (tentunya pake uang abang dooong muahaha). Apalagi kalo ngeliat temen gue yang bikin sketsa pake Tab. Gue jadi ngiler sendiri. Gue cuma bisa ngeliatin, terus gores-goresin Tab-nya pake jempol kaki. Ahhh…gue juga pengen bikin sketsa pake gadget yang lebih besar….ahhh…andai layarnya si Hitam bisa diupgrade jadi 7″…ahhh..andai bapak gue yang punya android….ahhh..timpukin gue sekaraaang!!

Dompet

Gak peduli seberapa banyak isinya, yang jelas kalo pergi kemana-mana gue selalu bawa dompet (meskipun isinya cuma catatan utang bulan ini). Kenapa gue selalu bawa dompet? Soalnya semua kartu identitas gue ada dalam dompet. Kalo gue lagi bawa motor dan ada razia, gue bisa nunjukin SIM sama polisinya. Seenggaknya itu polisi bisa percaya kalo gue beneran manusia, bukannya anak kecebong yang lagi belajar bawa motor.

PhotoSpin Customer Request 2 © 2001 PhotoSpin www.photospin.com

Isi dompet gue emang gak banyak. Paling cuma ada beberapa lembar uang dua ribuan, sisanya kartu identitas sama catatan utang piutang. Dompet gue keliatannya emang tebel. Tapi itu karena pengaruh dari banyaknya kartu identitas yang gue punya (gue berasa kayak buronan yang punya banyak identitas). Berbeda dengan Handphone gue yang pernah hilang, Alhamdulillah, sampai sekarang gue belum pernah kehilangan dompet. Jangan sampe…amit-amit….

Uang Receh

Gue punya lebih banyak uang receh ketimbang uang kertas. Gue juga gak tau kenapa bisa begitu. Gue biasanya menyimpan uang receh dalam dompet kecil pemberian nyokap. Kalo ada pengamen bertampang preman, baru deh gue keluarin itu uang receh. Bukan apa-apa, gue takut diketekin kalo gak ngasih recehan. Ini pemaksaan!

receh

Gue ngumpulin recehan secara gak sadar. Tiap nerima uang kembalian, gue pasti dikasih recehan. Dan, anehnya, gue baru nyadar pas udah nyampe kosan dan ngeliat uang kembaliannya. Kalo udah begitu gue cuma bisa teriak, “Ini siapa yang ngepet, mamaaahhh”

Tisu

Gue kalo kemana-mana selalu bawa tisu ukuran mini. Bukan berarti gue orang yang higienis loh, sama sekali bukan. Gue bawa tisu karena gue suka bersin sembarangan. Kan berabe kalo tiba-tiba satu kota terjangkit wabah penyakit dan gue jadi tersangka utamanya.

whtj

Gue selalu menyimpan tisu ukuran mini dalam tas. Oiya, ngomongin soal tas, gue punya kebiasaan buruk. Gue suka megangin bagian-bagian tas milik orang lain. Kalo lagi jalan bareng, biasanya gue suka megangin tas temen-temen gue. Entah itu talinya, resletingnya, atau bagian penutup tasnya. Terakhir kali gue megangin tas orang, temen gue pada komplain. Doi bilang foto KTP-nya berubah jadi mukanya Justin Bieber. Pas gue suruh lapor ke Kelurahan, doi malah gak mau. Dia cuma bilang, “Ini anugerah dari Tuhan. Pertanda dari langit itu gak boleh ditolak.” Whew, bilang aja kalo lo ngareeep ><

Oiya, gak cuma komplain soal foto KTP yang berubah, temen-temen gue juga banyak yang komplain kalo isi dompet mereka jadi berkurang saat gue megangin tasnya. Makanya, kalo lagi jalan bareng, temen gue suka teriak, “AWAS COPEEET”

Payung alias Umbrella

Gue selalu menyimpan payung dalam tas. Soalnya gak ada yang bisa memprediksi masa depan, termasuk hujan. Makanya, kalo pergi kemana-mana gue selalu bawa payung.

hiugi7r

Dulu, gue punya sebuah payung kesayangan. Itu payung gue beli pas nonton konsernya SuJu di Jakarta, tahun lalu. Gue sayang banget sama itu payung. Kemana-mana selalu gue bawa. Tapi nasibnya emang naas. Waktu itu gue buru-buru pergi ke kampus, dan, JEBRET!! Payung gue nyangkut di tiang deket kosan😥 Payung gue pun patah. Dan, akhirnya, satu semester kemudian gue memutuskan untuk membeli payung yang baru (gila ya, buat beli payung aja gue musti nunggu satu semester)

iPod

Selain gadget mania, gue juga musik mania. Dimana-mana gue musti dengerin musik. Apalagi kalo dalam perjalanan panjang, misalnya saat berada di peswat. Gue cuma bisa dengerin musik, soalnya gue phobia ketinggian. Gue takut kalo tiba-tiba ada asteroid yang nyasar dan, BAAANG!!!! (dan gue pun ditimpukin sama pilotnya)

rgwgb

Well, jangan berpikir kalo gue ini kaya, soalnya gue bisa beli iPod. Bukan. Bukan. Ini iPod pemberian abang gue kok😀 Mau nabung beberapa tahun juga gue gak bakalan sanggup beli yang beginian. Gue mendapatkan iPod ini dari abang gue, sekitar awal tahun 2011. Awalnya gue cuma minta dibeliin MP3 player biasa. Tapi gak taunya gue malah dikasih iPod. Dan, reaksi gue cuma, “Ini masukin CD-nya lewat mana mamaaaaahhh!!” Keliatan kan, kalo RAM gue cuma 1kb.

Well, itulah keenam item yang wajib ada dalam tas gue. Kalo salah satu diantara mereka ada yang ketinggalan, sebisa mungkin gue bakal balik lagi ke kosan. Gue gak bisa bepergian dengan tenang tanpa keenam item tersebut. Bisa dibilang gue udah addict sama mereka😀

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s