[Today’s Menu] Ilustrasi Pertama Muthi

Hari ini gue mau pamer hasil ilustrasi pertama, karya gue sendiri😀 *benerin posisi gigi*

ilustrasi_muthi

Udah baca postingan gue tentang Menu UTS Minggu Ini? Disana gue pernah ngepost beberapa buah sketsa yang belum di ACC. Nah, salah satu sketsa itu yang ini, nih😀 Udah gue kasih warna biar keliatan lebih kinclong muehehe

Well, sebenernya gue gak punya bakat dalam hal menggambar. Gue bisa bikin gambar donat aja udah Alhamdulillah banget. Malah waktu semester satu, gue ngasih warna merah buat buah pisang. Entahlah, mungkin itu pisang varietas unggul yang hanya bisa ditemukan dalam gambar gue seorang😀

Kalo diliat-liat, gambar gue di atas belum ada apa-apanya dibanding karya orang-orang diluar sana. Ibarat kata, gambar gue masih sepersepuluh ribu dari jumlah total upil yang ada di dunia ini, alias masih biasssaaahh banget. Bangetnya pake biasa. Tapi gue terus berusaha, latihan tiap kali gue pengen latihan (anehnya, keinginan itu hanya muncul satu kali dalam sebulan). Gue terus ngeliatin karya-karya orang yang lebih jago, dan berharap dengan melihatnya saja gue bisa ketularan jago. Dan tak lupa pula, tiap hari gue berdoa biar orang-orang jago diluar sana gak bertambah jago, biar gue gak keliatan makin bego *sumpah gue gak ngerti sama tulisan ini*

Tapi emang bener loh, gue bersyukur banget sama Tuhan. Soalnya progress gue udah lumayan dibanding pas semester satu dulu. Dulu, gue masih suka ketuker antara mata sama mulut. Pas ngegambar bagian mata, gue kasih kumis. Giliran ngegambar mulut, atasnya gue kasih alis. Dan sekarang gue baru sadar, kalo dulu gue hobi bikin gambar alien😮

Gue juga bersyukur banget, karena waktu semester satu dulu gue kebagian (?) dosen yang mulutnya pedes abiss. Abis banget pedesnya. Beliau adalah makhluk paling jujur di muka bumi ini. Iya, beliau suka bilang kalo gambar gue jelek abis. Abis banget jeleknya. Tapi dengan begitu gue jadi sadar dan bisa memperbaiki diri secara perlahan. Kalo dosen gue gak sejujur itu, mungkin sampai sekarang gue udah ngegambar ribuan alien :’)

Ahh, gue jadi terkenang jaman semester satu dulu. Waktu itu gue masih minder sama temen-temen di kelas. Soalnya mereka emang basic-nya suka ngegambar. Sedangkan gue basic-nya suka ngupil sambil makan (kadang upilnya juga ikut kemakan). Dulu, diawal-awal perkuliahan gue disuruh bikin kubus, balok, limas, tabung, sama bola tanpa menggunakan penggaris. Rasanya gue pengen nangis. Soalnya tangan gue yang bau cacing ini belum terbiasa menggambar. Tapi berkat kekuatan rembulan, akhirnya gue bisa. Iya, gue bisa bikin garis sepanjang 1 cm tanpa menggunakan penggaris. Suatu progress yang mengejutkan, bukan?😀

Tapi lama-kelamaan akhirnya gue mulai terbiasa. Gue jadi suka ngeliatin karya orang lain dan berharap gue juga bisa seperti mereka. Akhir-akhir ini gue juga sering nontonin iklan. Iya, iklan. Gue suka ngeliatin iklan dengan tujuan agar suatu saat nanti, saat gue udah punya title sebagai seorang Designer, gue juga bisa bikin project iklan seperti mereka, atau malah lebih bagus dari itu. Gue juga suka nonton film, supaya imajinasi gue semakin berkembang. Supaya karya-karya yang gue hasilkan gak terlalu monoton atau malah terlalu rasional.

Lah, rasional? Bukannya segala sesuatu itu harus rasional?

Eits, dalam dunia design (atau apapun yang berhubungan dengan kreatifitas) sesuatu yang rasional itu bukanlah hal yang wajib. Kalau pengen yang rasional ya, gak usah berimajinasi. Karena imajinasi itu adalah awal dari hal-hal yang tak terduga.

Misalnya, makan dengan menggunakan sendok adalah sesuatu yang rasional. Kita gak perlu berimajinasi untuk membayangkan hal tersebut, karena sudah ada di alam nyata. Sedangkan makan dengan menggunakan sekop adalah sesuatu yang imajinatif. Kita harus berkhayal terlebih dahulu agar bisa membayangkannya. Gimana caranya makan dengan menggunakan sekop? Seberapa lebarkah ukuran mulut kita agar bisa makan dengan menggunakan sekop? Seberapa lebarkah ukuran sekopnya agar bisa masuk ke dalam mulut kita? Atau, jenis makanan apakah yang kita makan hingga harus menggunakan sekop?

Sesuatu yang menarik, bukan? Semuanya bisa dilakukan asal kita mau dan mampu untuk berimajinasi😀

Eh, udahan dulu ya, gue mau ikut lomba renang nih. Iya, gue ikut lomba renang tingkat TK (Taman Kecebong). Tiap kali gue ikut lomba yang beginian, gue selalu finish di urutan terakhir. Berenangnya dalam lumpur, sih, makanya gue kalah gesit sama anak kecebong lainnya. Pas gue selidiki, ternyata anak-anak kecebong itu udah ditraining sejak masih berumur 3 hari. Pantess gerakannya gesit banget. Lah, gue umur 3 hari masih belum bisa ganti popok sendiri *dikira baby huey* Loh, kok gue malah jadi curhat begini ya? Yaudah, gue pamit dulu. Doakan dalam perlombaan kali ini gue bisa bawa pulang pialanya (yang mana pialanya cuma seukuran upil)

Sun sayang dari mahasiswa semester tiga dan calon designer masa depan :*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s