Ponakan Si Muthi

Kemaren gue sebel banget. Iya, pagi-pagi buta kamar gue udah digedor sama temen sebelah. Pintu kamar gue digedor-gedor sampe mau robek (yakali aja pintu kamar gue terbuat dari kertas origami, yang kena tetesan iler langsung melepuh). Tadinya gue mau ngelanjutin mimpi yang sempet tertunda. Soalnya dalam mimpi itu gue belum bayar SPP semester ini. Kan bahaya, kalo gue sampe cuti akademik gara-gara telat bayar SPP. Huh

Akhirnya gue paksain buat bangun. Pas buka pintu, temen gue udah berdiri depan kamar dan bilang, “MUTI!! MUTI!!! COBA LIAT TAS KAMU!! ITU LOOH TAS YANG BARU KAMU BELI DI TOKO BANGUNAN ITU!!”

Gue awalnya masih gak ngerti sama maksud dari kalimat temen gue itu. Akhirnya gue tutup pintunya. Tapi temen gue malah ngancem mau ngebakar kosan (entah itu sebuah ancaman atau sebuah kebodohan, gue juga gak ngerti). Dengan kelopak mata yang masih menempel satu sama lain, gue ngambil tas yang baru gue beli beberapa hari yang lalu. Gue lempar tas-nya. Tapi gue sadar, kalo itu tas baru. Akhirnya gue ambil lagi.

“MUTI!! MUTI!! INI HARGANYA BERAPA!!”

“Tiga ratus sembilan belas ribu rupiah”

“AH MASA SIH!! BUKANNYA DUA RATUS RIBUAN YAH”

“Engga. Ini harga awalnya tiga ratus sembilan puluh sembilan ribu. Diskon dua puluh persen jadi tiga ratus sembilan belas ribu”

“OOH GITU YA. AKU PIKIR DUA RATUS RIBUAN. YAUDAH MAKASI YAA!!”

Udah. Gue ditinggalin gitu aja. Iya, gue dan tas baru gue ditinggal pergi. Setelah tas gue diraba-raba dan dibuka, dia ditinggal pergi gitu aja. Huhu

Gue mau lanjut tidur lagi, udah ga bisa. Soalnya ada acara gosip pagi yang musti gue tonton. Mau berangkat kuliah, juga ga bisa. Soalnya ga ada jadwal yang musti gue isi (iya, kerjaan gue dikampus cuma ngisi jadwal kuliah yang musti diisi). Akhirnya gue buka-buka album foto, dan, gue menemukan sosok ini…

adzra makan sabunini Adzra, ponakan gue

Pas ngoprek-oprek folder, gue menemukan sebuah foto anak bayi, yang ternyata itu adalah ponakan gue. Namanya Adzra. Nama panjangnya gue lupa (orang nama sendiri aja gue sering lupa). Tapi Adzra ini punya nama panggilan, yaitu Adzra. Iya, nama beken-nya juga Adzra. Pokoknya yang gue inget cuma Adzra.

Konon katanya, menurut ramalan para sesepuh marsupilami, Adzra ini dilahirkan tanggal 9 Januari tahun ke-14 dari abad ke-21. Entahlah, gue juga gak ngerti maksud dari ramalan ini. Mungkin ini ramalan hanya diperuntukkan bagi kalangan marsupilami. Jadi, hanya orang-orang berekor panjang-lah yang bisa memahami maksud ramalannya.

Well, Adzra ini adalah anak dari abang gue yang nomer..eum..ermm..gue lupa. Ntar kalo udah inget gue kasi tau lagi muehehe. Meskipun Adzra ini anaknya abang gue, tapi ada banyak orang yang bilang kalo gue mirip sama Adzra. Entah ini merupakan suatu pujian atau ujian…

Semua orang dirumah gue sayang banget sama Adzra. Apa yang Adzra mau, pasti dikasih. Adzra nangis minta makan, langsung disuapin sama bundanya. Adzra nangis minta gendong, nyokap gue langsung turun tangan. Adzra nangis pengen jalan-jalan, abang gue langsung ngajak Adzra keluar rumah. Adzra nangis minta kawin, gue marah. Soalnya Adzra ga boleh ngelangkahin gue!

Pokoknya, setiap kali Adzra nginep di rumah nyokap, pasti suasananya jadi heboh. Tentangga datang berbondong-bondong, ngantri sampe keluar pagar. Mereka pada bawa gelas kecil yang diisi air, sambil teriak, “Tolong sembuhkan kami!” (dikira ponakan gue ponari putra petir kali yaa, yang bisa nyembuhin orang dengan nyelupin batu dalam air)

Adzra itu, meskipun masih kecil, tapi dia tergolong bayi yang pinter loh. Buktinya, Adzra udah bisa ngebedain yang mana monyet berekor pendek, yang mana gue. Adzra juga udah bisa ngomong dalam berbagai macam bahasa di dunia. Kalo ga salah, udah 150 macam bahasa yang Adzra kuasai. Tapi Adzra ngomongnya dalam hati. Jadi gue gak tau dia lagi ngomong pake bahasa dari negara mana.

Eh, gue lupa mau kasih tau sesuatu. Coba perhatikan foto Adzra di atas. Perhatikan baik-baik lingkaran merah di pojok kiri atas. Bukan..bukan..itu bukan jerawat. Coba..perhatikan lagi. Apa yang kalian temukan?

ZOOM

zoomZOOOM

zoom1ZOOOOM

zoom2ZOOOOOM

zoom3See?

Inilah salah satu ilmu turun-temurun yang gue wariskan ke Adzra. Soalnya gue gak punya banyak kelebihan lain yang bisa dibanggakan. Dilihat dari warnanya, upil hasil temuan Adzra berwarna putih dan agak berkilau. Ibarat kata, kalau dalam sinetron Ganteng Ganteng Serigala ada yang namanya darah suci, dalam silsilah keluarga gue juga ada semacam upil suci. Iya, upil suci adalah upil yang berwarna putih dan belum ternoda.

Di dunia ini hanya keluarga gue yang punya upil suci. Terutama bagi keturunan perempuan (anak-anak perempuan). Konon katanya, dulu gue juga punya upil berwarna putih. Tapi nyokap gue ga sadar kalau itu upil suci. Akhirnya itu upil dibiarkan menguap begitu saja. Coba kalau waktu itu nyokap gue agak sedikit peka. Pasti sekarang kisah upil suci gue udah dijadiin sinetron anak-anak balita dengan judul CAKEP CAKEP SERINGUPIL, tetep disingkat GGS (karena ini sinetron produksi keluarga gue sendiri, jadi suka-suka gue mau ngasih singkatan apa)

Oiya, Adzra juga sering makanin tangan. Eh, maksud gue suka gigitin tangan. Soalnya Adzra sedang menunjukkan tanda-tanda mau numbuh gigi. Dan gue bersyukur, Adzra suka makanin tangannya sendiri, bukannya tangan gue. Seenggaknya Adzra tau mana tangan yang bersih, dan mana tangan yang penuh dengan noda. Dan satu lagi, seenggaknya Adzra udah mulai belajar untuk tidak memakan yang bukan hak-nya, alias, Adzra gak ngambil milik orang lain. Muehehe.

MAu bukti kalau Adzra udah tumbuh gigi?

adzra-punya-gigiketika Adzra punya gigi

Adzra itu punya pipi yang tembem banget. Dan ketembeman itu merupakan salah satu trademark-nya Adzra. Mungkin pas udah besar nanti Adzra bakal dikenal dengan sebutan ‘Adzra si pipi chubby’. Pas ada yang bilang gitu, Adzra langsung ngejawab, “Chubby is my middle name”. Gue pun bangga. Soalnya kemampuan Bahasa Inggris Adzra lebih baik dari gue sendiri.

Well, jika nanti gue punya banyak uang (bukan dari dedaunan kering), gue bakal ngajak ayahnya Adzra buat bikin sebuah toko kue. Tentunya ayahnya  Adzra yang ngemodalin. Ngahah. Isi tokonya adalah kue-kue berkualitas dan sangat lezat. Gue akan menjabat sebagai CEO yang bertugas untuk nyicipin setiap kue yang ada, sebelum dijual ke pasaran. Iya, tugas CEO versi gue emang begitu. Semacam jadi food tester. Yah, daripada kuenya ga laku, mending gue cobain dulu, kan?

Sebagai seorang CEO yang bertanggung jawab atas rasa makanan, gue juga akan meluncurkan sebuah logo perusahaan. Yang mana logo tersebut terinspirasi dari ekspresi wajahnya Adzra.

adzra-adzraceritanya ini logo bakal jadi pesaing logo-nya maicih

Dengan adanya logo ini, gue yakin para pelanggan pasti berbondong-bondong datang ke toko kue gue. Bukan buat belanja, tapi cuma pengen liat wajah aslinya Adzra. Huhu

Ah, udahan ah. Gak baik ngomongin ponakan sendiri. Nanti Adzra jadi susah tidur kalau terus-terusan gue sebut.

NB : Foto di atas bukanlah upilnya Adzra. Itu hanyalah ilusi, cuma sebuah bias atau bayangan dari backgroundnya. Huhu. Adzra, maafkan aku yang telah membuat percobaan nista semacam ini…

Well, untuk Adzra, i miss u so bad >_< Tumbuh jadi gadis baik-baik, yaa, nak. Jadi anak kebanggaannya ayah, bunda, kakek, nenek, oom dan tante (gue berasa jadi bagian dari ibu-ibu arisan). Selalu sehat, jangan sakit lagi yaa~ Keep Semailll~ :*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s