Guru Pertama di Awal November

November kali ini gue awali dengan sebuah berita duka. Iya, dihari pertama bulan November gue dapet musibah. Dompet gue udah berpindah tangan ke pihak yang tidak semestinya (halah, gue ngebahas apa ini).

Tapi serius, ini beneran. Kemaren gue kecopetan di angkot. Dompet tebel gue diambil sama orang yang gak mengenal apa itu dosa. Eum, nominal di dompet gue sih emang gak seberapa. Tapi itu dompet menyimpan banyak kenangan, banyak kartu berharga, serta banyak foto cemceman gue. Jadi intinya, dompet gue tebel bukan karena uang, tapi karena gue hobi mengoleksi kartu. Muehe

Sedikit flashback, itu adalah dompet pertama gue. Lebih tepatnya dompet-yang-bernuansa-cewek pertama yang gue punya. Itu dompet pertama yang gue beli sejak gue jadi mahasiswa. Dompet pertama yang gue beli di Aceh, tempat gue kuliah dulu. Dompet yang udah nemenin gue dari Aceh sampai Bandung. Dompet yang bentuknya sederhana, tapi gue suka. Dompet yang udah beberapa kali nyaris ilang, tapi balik lagi ke tangan gue. Sampai akhirnya itu dompet beneran pergi, dan gak kembali.

Dan untuk pertama kalinya juga, gue menyimpan foto nyokap-bokap dalam itu dompet. Sebelumnya gue gak pernah bawa-bawa foto nyokap-bokap. Tapi pas gue mudik lebaran kemaren, gue ngambil foto beliau, gue masukin dompet. Ceritanya gue mau ngegambar nyokap-bokap di kanvas, buat kado ulang tahun nyokap Desember nanti. Tapi, yaahh, itu foto udah keburu ilang duluan. Mungkin gue harus ‘nyontek’ foto nyokap-bokap dari HP kali yaa.

Well, gue udah ikhlas. Itu dompet beserta isinya, mungkin belum jadi rezeki gue bulan ini. Mungkin, ini adalah teguran termanis dari Tuhan. Bentuk teguran yang paling halus dan paling indah. Teguran yang mengingatkan gue bahwa, tidak ada sehelai daun pun yang jatuh kecuali atas izin Tuhan. Iya, dompet gue juga begitu. Dompet gue gak akan berpindah tangan kecuali atas izin Tuhan. Jika Tuhan sudah mengizinkan dompet itu untuk pergi, lantas, gue bisa apa, selain merelakan?

Tapi, entahlah. Entah gue orangnya yang kelewat cuek atau ada onderdil gue yang rusak, gue juga gak tau. Waktu pertama kali tau kalo dompet gue ilang, gue cuma bisa ketawa speechless. Sampe temen gue sempet nyeletuk, “Edan lah, ini anak udah tau ada barang yang ilang masih sempet-sempetnya ketawa”

Jadi, ceritanya begini. Kemaren itu adalah salah satu hari tersibuk gue di semester ini. Pagi-pagi gue udah berangkat ke Taman Film (sebelahan sama Taman Jomblo) untuk ikut kuliah tambahan. Gue buru-buru berangkat ke TKP tanpa makan, tanpa minum, dan tanpa mandi (eh, tapi kalo gak salah, gue mandi, deh!). Pas nyampe di Taman Film, gak taunya dosen gue belum dateng. Gue mau ngomel, tapi gak ada temen yang mau diomelin. Akhirnya gue pasrah, menunggu kedatangan si dosen.

Dan gak lama kemudian, yah, sekitar 30 menit, dosen gue dateng, dengan membawa beberapa peralatan (yang menurut gue sih, itu peralatan buat bikin film). Gak lama kemudian, perkuliahan pun dimulai. Yah, kira-kira 2-3 jam. Sampai akhirnya, tepat jam 12 siang gue balik ke kosan untuk sholat, dan ngambil properti, sebelum lanjut ke TKP berikutnya.

Setelah sholat dan lain-lain, gue kembali buru-buru menuju UPI di daerah Setiabudi untuk melakukan shooting bersama 2 orang temen. Jadi ceritanya, gue ada tugas buat nge-record beberapa angle dan camera technique. Gue minta bantuan 2 orang temen itu buat jadi modelnya. Nah, disinilah, musibah itu berawal.

Selama dalam perjalanan menuju UPI, gue gak ngerasa ada yang aneh dengan orang-orang disekitar. Gue ngerasa kalo orang-orang tersebut adalah orang-orang normal seperti kebanyakan orang-orang lainnya (halah, belibet amat sih). Oiya, FYI aja nih, gue belum makan dari pagi. Iya, sejak bangun tidur, berangkat ke Taman Film, balik ke kosan, terus pergi lagi, berangkat ke UPI, dan sampai di UPI, perut gue dalam keadaan kosong. Dan, sumpah, asli, itu gue shooting dalam keadaan dengkul yang udah gemeteran. Lemess.

Nah, sesampainya di UPI, gue sama temen gue itu langsung nyari spot yang enak buat shooting. Pas udah nemu spot yang bagus, gue langsung pasang tripod, dan waktu mau ngeluarin kamera, disaat itulah gue sadar kalo tas gue udah kebuka setengah. Pas gue cek, kamera, lengkap. Payung, lengkap. Handphone, lengkap. Buku catatan, lengkap. Bon utang, lengkap. Dompet, …..raib!!

Pas tau dompet gak ada, gue cuma bisa cengengesan dan berharap kalo itu dompet ketinggalan di kosan. Pas balik ke kosan juga sama, gue masih bisa cengengesan. Sampai beberapa jam kemudian, gue baru sadar kalo itu dompet beneran udah gak ada. Gue sempet santai beberapa saat, dengan berspekulasi bahwa dompet gue itu nyelip dimana-mana. Tapi kenyataan emang gak pernah bohong. Sampai akhirnya gue beneran nangis (iya, syaraf sensori sama motorik gue emang rada lemot, jadi agak kurang peka gitu).

Well, gue nangis bukan karena nominalnya. Gue nangis karena tahun ini dan tahun kemaren, gue udah kehilangan 2 barang berharga. Iya, selama menetap di Bandung gue udah 2 kali kecopetan. Tahun lalu gue kehilangan HP, kado lebaran dari Abang. Dan tahun ini gue kehilangan dompet yang punya nilai histori mendalam. Ahh, gue ngerasa kalo gue udah jadi beban bagi orang lain. Terutama bagi nyokap-bokap dan juga abang. Gue yang kehilangan dompet, tapi keluarga gue di kampung yang kesusahan.

Gue sempet mikir, seandainya gue hidup sebatang kara (saat gue udah ditinggal nyokap-bokap), gue mau ngadu sama siapa lagi? Kalo sekarang gue kehilangan apa-apa, gue masih bisa ngadu. Tapi, kalau gue udah hidup sendiri?

Eum, mungkin inilah salah satu alasan kenapa sampai detik ini bokap gue masih kerja keras banting tulang. Mungkin bokap gak mau gue hidup susah. Mungkin bokap ingin meninggalkan bekal yang cukup untuk gue kelak, biar gue gak minta-minta sama orang lain. Mungkin, bokap gak mau kalo gue nyusahin orang lain.

Sekarang, gue juga sadar, kalo selama ini nyokap gue punya hobi yang menguntungkan. Iya, dari dulu nyokap gue suka belanja perabotan rumah tangga (yang menurut gue malah ngabisin uang). Apapun jenisnya, mulai dari barang pecah belah, keramik, wajan, piring, gelas-gelas kacanya nia daniati (eh, salah fokus), sendok, garpu, taplak meja, sendok-sendok kayu, wajan raksasa (yang suka dipake buat bikin rendang), sampe piring buat prasmanan pun ada di rumah gue. Gue sempet protes ke nyokap kalo semua barang-barang itu cuma menuh-menuhin rumah. Tapi nyokap gue cuma bilang, “Ini semua buat kamu, kok. Nanti, kalo ada hajatan apa-apa, kamu gak usah nyewa lagi. Semuanya udah ada”

Huhu. Ternyata nyokap-bokap gue mempersiapkan bekal yang cukup buat gue.

Well, meskipun kemaren itu adalah musibah, tapi gue mencoba untuk mengambil yang baiknya aja. Ibarat kata, lupakan peristiwanya, tapi tidak dengan hikmahnya. Iya, gue udah mengikhlaskan dompet beserta isinya (beserta tumpukan catatan utang dan berlembar-lembar foto cemceman). Gue telah mengikhlaskan apa yang terjadi kemaren. Dan gue mulai belajar bahwa, gak semuanya harus kita miliki. Karena Tuhan memberikan kita sepasang tangan, bukan selusin. Itu artinya, gak semuanya bisa digenggam. Ada kalanya kita harus melemparkan sesuatu kepada orang lain, jika memang sudah tak sanggup lagi menggenggamnya dengan erat.

Mungkin berpindahnya dompet gue ke tangan orang lain disebabkan oleh kekhilafan gue sendiri. Mungkin ada beberapa amalan gue yang masih kurang. Atau, mungkin ibadah gue yang belum bener. Atau, mungkin ada hak-hak orang lain yang belum gue keluarkan. Atau, mungkin ada janji yang belum gue tunaikan. Atau, mungkin ada perasaan orang lain yang telah terluka karena lisan gue. Atau, mungkin karena Tuhan ingin gue lebih sadar lagi. Iya, lebih sadar dan aware dengan lingkungan sekitar. Karena selama ini gue gak pernah curiga dengan orang lain. Gue ngerasa kalo orang-orang dijalanan sama baiknya dengan orang-orang yang beribadah di Masjid. Gue gak pernah nyangka kalo orang-orang yang gue anggap baik, bisa menjadi ancaman bagi gue. Yah, dengan adanya kejadian ini, seenggaknya gue jadi lebih waspada. Gue akan lebih hati-hati lagi saat bepergian. Karena gak semua orang baik itu baik. Ada kalanya mereka menjadi baik karena tuntutan (iya, pencopet emang harus keliatan baik biar gak dikira pencopet).

Balik lagi, tidak ada sehelai daun pun yang jatuh, kecuali atas izin Tuhan. Kun….fayakun…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s