Tahun Ke-4

Entah kenapa akhir-akhir ini badan gue jadi sering gatel. Tiap hari kerjaan gue cuma garuk-garuk. Padahal gue rajin mandi. Iya, seenggaknya dalam seminggu gue pernah mandi sekali. Mungkin inilah penyebabnya. Besok-besok gue mandinya dua minggu sekali aja biar gak gatel.

Well, ngomongin soal mandi, gue jadi inget variety-reality show Korea. Iya, di acara variety-reality show Korea sering diliatin adegan si artisnya lagi mandi. Ini nih, adegan yang paling gue suka. Pas bagian ini gue suka nge-pause tiba-tiba. Soalnya gue penasaran, artis Korea itu pada pake sabun merek apa. Yah, mungkin aja gatel gue langsung ilang pas make sabun dengan merek yang sama. Muehehe

Eh, daripada ngebahas gatel gue yang hanya bisa disembuhkan jika rasa gatelnya udah ilang, mending gue ngebahas Persib yang jadi trending topic beberapa hari terakhir. Iya, menurut ramalan dari TV tetangga, katanya Persib berhasil menjadi juara ISL musim ini, setelah mengalahkan sang juara bertahan Persipura (gue berasa jadi pengamat bulutangkis). Gue beserta keluarganya tetangga mengucapkan selamat atas kemenangan tim biru, Persib Bandung. Semoga kemenangan-kemenangan selanjutnya akan datang menghampiri. Ngaha

Oiya, ngomongin soal kemenangan Persib, sejak kemaren disetiap sudut Kota Bandung dipenuhi dengan konvoi dan arak-arakan para pendukung Persib. Katanya sih dalam rangka menyambut kedatangan para pemain Persib sekaligus bentuk syukur atas kemenangan yang telah dinanti-nanti dalam kurun waktu 19 tahun terakhir. Tapi yang bikin gue gak tahan, macetnya itu loh. Waktu kemaren gue ke gramedia numpang baca-baca buku, gue sempet stuck di tempat. Gak bisa jalan, gak bisa nyebrang, gak bisa bikin kopi, gak bisa bangun tenda (yakali aja gue bakalan nginep di tempat saking nge-stuck-nya). Pas tadi gue keluar beli makan juga sama. Ada keramaian dimana-mana. Gue jadi takut nyebrang jalan. Takut keinjek sama pengguna jalan yang lain (soalnya kebanyakan orang menganggap gue hampir sama dengan kotoran idung, jadi gampang buat keinjek).

Well, inilah yang gue suka dari Bandung. Selalu ada hal baru setiap harinya. Macetnya, ada. Panasnya, ada. Hujan badai, ada. Hujan es, ada. Makanan enak, ada. Jajanan mahal, ada. Barang branded, ada. Barang KW, ada. Warung nasi Padang, ada. Mamang batagor, ada. Tempat nongkrong, ada. Tempat hunting foto, ada. Angkot 24 jam, ada. Damri lanjut usia, ada. Kaos murah, ada. Distro harga terjangkau, ada. Komunitas unik, ada. Festival tahunan, ada. Festival bulanan, ada. Festival mingguan, ada. Universitas Negeri, ada. Swasta, ada. Sampai mahasiswa perantauan macam gue pun ada di Bandung. Memanglah, Bandung itu paket lengkap.

Eum, Bandung bukanlah Kota pertama yang gue singgahi. Kalo diitung-itung, mungkin Bandung adalah kota kesekian yang gue datangi. Tapi emang, sejak kecil gue sama nyokap sering main ke Bandung (yah, Bandung pinggiran lah, alias Bandung coret ngahah).

Setelah bersatatus sebaagai mahasiswa dan memutuskan untuk merantau, Bandung adalah kota kedua yang gue datangi. Iya, gue masih inget persis kapan pertama kalinya gue meninggalkan rumah dan pergi merantau sebagai seorang mahasiswa. Untuk pertama kalinya dalam hidup, gue pergi dari rumah dalam jangka waktu yang lama, hidup jauh dari orang tua, sendiri, dan gue harus bisa hidup mandiri. Iya, 1 September 2011 gue berangkat dari rumah menuju Banda Aceh. Kalo gak salah, itu bertepatan dengan member Super Junior, Kim Hee Chul yang masuk Wamil (naluri fangirl gue kembali menggelora). Masih dalam suasana lebaran, gue bersama nyokap berangkat menuju Aceh. Tapi sayang, petualangan gue di Banda Aceh hanya bertahan selama 8 bulan saja. Pada tanggal 13 April 2012 (sehari setelah gue ulang tahun, dan 2 hari setelah gempa besar di Aceh) gue memutuskan untuk pulang kampung. Yah, meskipun ada yang berspekulasi bahwa gue pulang kampung karena gue ketakutan sama tsunami, tapi jauh dari lubuk hati gue yang paling dalam, gue pulang kampung karena gue emang mau pulang. Intinya, gue udah gak mau lagi ngelanjutin kuliah disana, karena emang dari awal gue gak niat kuliah di Aceh.

Well, meskipun bisa dibilang bahwa gue kuliah di Aceh dengan setengah hati, tapi gue mendapat pelajaran yang luar biasa selama menetap di Aceh. Untuk pertama kalinya gue berpisah dari orang tua dalam waktu yang lama. Untuk pertama kalinya gue hidup ‘bener-bener’ sendiri. Gue jadi tau bagaimana caranya mengatur keungan per bulannya. Gue jadi tau kalo masak nasi itu harus pake air bersih, bukannya air kelapa. Gue jadi tau kalo pakaian kotor itu harus segera dicuci, bukannya dipake lagi. Dan yang terpenting, gue jadi tau bagaimana rasanya meantau. Dan itu benar-benar menyenangkan!

Selama di Aceh bisa dibilang gue hidup sebagai orang yang konsumtif. Tiada hari tanpa jajan. Tiada hari tanpa ngeluarin uang. Dan tiada hari tanpa cemilan. Dalam kamus gue itu gak ada yang namanya saving, alias nabung. Selagi gue masih ada uang, selama itu pula gue bakal nyamperin tukang gorengan. Iya, kerjaan gue selama di Aceh kalo bukan kuliah, yaa makan. Makanya pas pulang kampung berat badan gue udah melebihi berat badan nyokap. Huhu

Salah satu penyebab gue menjadi konsumtif adalah, gue terjebak dalam zona nyaman. Iya, tiap bulan gue dapet kiriman dari nyokap, abang, abang gue yang satunya lagi, dan abang gue yang satunya lagi. Jadi dalam sebulan gue minimal mendapat pemasukan dari 4 sumber sekaligus. Kebayang, seberapa nyamannya gue saat itu?

Belum lagi dengan kondisi gue yang jauh dari orang tua, dan baru pertama kali ‘hidup bebas’. Yang ada dalam otak kotor gue waktu itu adalah, “Asik, gue mau belanja sesuka hati, toh gak ada nyokap yang bakal ngontrol”. Jadilah, kerjaan gue setiap hari adalah, jaaaaaajaaaaan. Sampe uang jajan gue habis dijajanin, dan sampe baju-baju gue habis gak muat dipake lagi.

Tapi, setelah gue berada di Bandung, gue sedikit demi sedikit mulai berubah. Yang tadinya jajan tiap hari, sekarang jajan tiap jam. Eh, salah! Maksudnya jajan seminggu sekali. Yang tadinya gak pernah nabung, sekarang gue udah mulai menyisihkan sedikit dari uang kiriman nyokap untuk disimpan, buat jaga-jaga kalo 3 bulan kedepan nyokap gak ngirim lagi. Ngahahah

Oiya, gue berangkat ke Bandung tanggal 5 September 2012. Dan sejak hari itu gue resmi meninggalkan fakultas yang lama, di Aceh sana, untuk berhijrah ke Bandung, ke salah satu Universitas Swasta (sebut saja namanya UNIKOM).

Agak berat, memang. Disatu sisi, gue harus meninggalkan 2 semeseter sebagai calon dokter. Tapi disisi lain, gue pengen banget kuliah di Bandung. Belum lagi nyokap gue yang awalnya masih ‘belum terima’ kalo gue mau kuliah di Bandung. Alasan nyokap gue sih hampar sama dengan alasan emak-emak lainnya, “Duh, udah susah-susah masuk kedokteran, eh malah gak diterusin. Udah capek-capek kuliah, eh malah ngulang lagi” Klise, memang. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, nyokap mulai menerima keputusan gue. Karena mungkin nyokap udah ngeliat hasil jerih payah gue selama ini. Nyokap udah ngeliat bagaimana nilai-nilai gue, nyokap udah ngeliat beberapa dari karya gue, dan nyokap ngeliat gue happy selama di Bandung. Itu yang terpenting.

Well, ini adalah tahun ke-4 gue sebagai mahasiswa, sebagai perantau. Dan memasuki tahun ke-3 gue di Bandung. Ada banyak hal baru yang gue temui selama menetap di Bumi Siliwangi ini. Gue ngerasa bahwa Bandung adalah kota yang selalu hidup. Bukan hanya kehidupannya, tapi juga spiritnya. Setiap kali gue melewati fly over Pasupati, gue selalu terharu, karena Tuhan telah mengijabah doa-doa gue. Setiap kali gue ngeliat tulisan D A G O, gue ngerasa “Haa, akhirnya gue bisa sampai disini. Bukan sebagai pelancong, bukan sebagai wisatawan, tapi sebagai perantau dari seberang”. Dan gue semakin yakin bahwa Tuhan gak pernah sia-sia. Tuhan gak pernah membiarkan gue berdoa tanpa kepastian. Dan tidak ada doa (yang baik) yang tidak akan dikabulkan. Gue selalu percaya itu.

Kalo gue mulai malas-malasan belajar (yah, sebenernya di jurusan gue yang disebut dengan belajar adalah bermain) gue akan selalu teringat pada perjalanan panjang sebelum akhirnya gue bisa sampai di Bandung. Gue akan teringat pada satu tahun penantian sebelum akhirnya gue bisa sampai disini. Jadi gak ada alas an untuk bermalas-malasan. Seenggaknya gue harus ‘membuktikan’ pada Tuhan bahwa gue layak untuk berada disini. Dan gue juga harus kasih unjuk ke nyokap bahwa beliau gak sia-sia nyekolahin gue ke Bandung, meskipun sebelumnya gue udah menghabiskan waktu satu tahun tanpa gelar. Dan goal gue 2 tahun ke depan, di penghujung 2016 gue harus dapet predikat cumlaude. Biar nyokap-bokap gue bangga. Sama seperti rasa bangga beliau terhadap abang-abang gue. Biar kerja keras bokap gue selama ini gak sia-sia. Biar nyokap yang tadinya pengen punya anak dokter, bisa berbangga hati punya anak designer. Biar kalo nyokap gue lagi ngerumpi sama tetangga, beliau dengan bangganya berkata, “Iya, designer itu anak saya”

Well, memang gak ada habisnya kalo ngebahas soal Bandung. Selalu ada hal baru, dan selalu ada hal unik di kota ini. Gue selalu ngerasa bahwa orang-orang Bandung adalah orang-orang yang selalu bersemangat, dengan kreatifitas yang meletup-letup. Iya, bayangin aja, setiap minggunya selalu ada tempat makan baru di Bandung. Setiap minggunya selalu ada event menarik untuk dikunjungi. Setiap minggunya selalu ada teteh-teteh cantik yang bisa difoto. Muehehe. Intinya, tulisan gue kali ini gak akan cukup untuk mengeksplorasi all about Bandung. Karena terlalu banyak hal menarik untuk diceritakan. Dan terlalu banyak kata untuk dituliskan.

Di tahun yang ke-4 ini gue bersyukur karena Tuhan telah mengijabah doa-doa gue sebelumnya. Gue juga berterimakasih pada Kota Bandung yang telah meluangkan sedikit tempat untuk gue singgahi. Terimakasih juga untuk warga Bandung yang selalu ramah setiap kali berpapasan sama gue. Terimakasih juga untuk Banda Aceh, yang telah bersedia menjadi Kota pertama yang gue singgahi sebagai perantau. Terimakasih atas pengalaman berharga selama 8 bulan menetap di Aceh. Terimakasih atas teman-teman yang luar biasa baik, yang luar biasa pintar (calon dokter gitu loh ngahah), teman-teman yang luar biasa pekerja keras, teman-teman yang bertelinga baja (yang udah dimaki-maki senior pun masih tetep berani ke kampus hhaha), teman-teman yang solid (jujur, gue salut sama solidaritas temen-temen gue di FKH sana, ibarat kata, jika ada jarum yang jatuh, satu FKH pasti tau), teman-teman yang teliti, teman-teman yang kuat hapalannya, dan teman-teman calon dokterku. Halah!

Eum, kadang, gue masih rindu dengan suasana di Aceh. Terutama jajanannya (emang dasarnya otak panci, yang ada dipikiran gue cuma makanan). Kalo gue kirim-kirim pesan sama temen-temen di Aceh sana, gue pasti selalu bilang, “Eh, lo udah jadi dokter? Nanti kalo udah jadi dokter, jangan lupain gue yaa. Gini-gini juga gue kan mantan calon dokter” Iya, emang maksa abis. Lebih tepatnya gue memaksa si calon dokter untuk mengenal gue di kemudian hari. Haha. Tapi itulah salah satu skenario terbaik dari Tuhan. Gue jadi punya banyak temen. Yah, meskipun gue gagal jadi dokter, tapi seenggaknya gue punya temen dokter. Ngahah

Well, di tahun yang ke-4 ini gue semakin matang sebagai seorang perantau. Ibarat main game, gue ini udah berada di level 11, dan selangkah lagi akan game over (ngenes amat). Mungkin karena gue berdarah Minang kali yaa, jadi keinginan untuk merantau selalu meletup-letup. Seperti kata pepatah dari salah satu Imam panutan gue, yaitu Imam Syafi’i, beliau pernah berkata, “Merantaulah, dan kau akan menemukan pengganti dari kerabat dan teman”. Iya, emang bener. Semenjak merantau gue jadi tau, apa itu temen kuliah, apa itu temen kosan, dan apa itu temen tongkrongan. Semenjak jadi perantau, gue jadi tau bagaimana rasanya kekurangan uang, bagaimana rasanya menanti kiriman yang tak kunjung dating, bagaimana rasanya kecopetan, bagaimana rasanya kekurangan bahan makanan, bagaimana rasanya menahan perasaan gemes terhadap temen, bagaimana rasanya mengatur pola hidup sendiri, mengatur pola makan dan jadwal tidur, mengatur keuangan sendiri, sampai mengatur jadwal beberes kamar. Saat merantau gue jadi tau kapan dan kemana gue harus pulang. Gue jadi tau apa itu rindu, dan kepada siapa gue harus merindu. Gue jadi tau siapa yang selalu mendoakan gue, dan siapa yang harus selalu gue doakan. Gue jadi tau apa itu kampung halaman, dan apa itu teman sekampung halaman. Gue jadi tau susahnya jadi perantau, karena sebagian orang masih menganggap bahwa perantau itu hidup enak. Gue juga tau nikmatnya jadi perantau, karena gue bisa terharu dengan mudahnya hanya karena mendengar bait lagu “Antaro merak jo bakauheni” atau “Kampuang nan jauah di mato”. Iya, semuanya nano nano jadi satu. Suka duka jadi perantau. Dan 2 atau 3 tahun lagi, gue berdoa agar Tuhan memperkenankan gue untuk kembali merantau. Ke tempat yang sedikit lebih jauh. Jika saat ini ada yang bertanya, “Kamu orang mana?” gue dengan bangganya menjawab, “Saya orang Minang”. Dan gue berdoa agar beberapa tahun lagi, jika ada orang yang bertanya, “Kamu orang mana?” gue dengan bangganya menjawab, “Saya orang Indonesia”. Yah, If u know what I mean. Hhaha

Eum, menurut gue, gak ada salahnya mencoba untuk merantau. Tapi inget, merantau bukan untuk gaya-gayaan. Jangan merantau karena ikut-ikutan tetangga yang keliatannya sukses di perantauan. Merantaulah, karena niat yang bener, untuk merubah nasib, untuk merubah pola pikir, dan yang terpenting, merantaulah, agar lo bisa ngeliat apa-apa saja yang gak bisa lo temukan di kampung halaman lo sendiri..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s