Belajar Hidup

Dua hari yang lalu nyokap nelpon gue dan bilang kalo beliau ngirimin rendang. Nyokap juga pesen, kalo rendangnya sebagian dikasi ke dosen pembimbing gue. Awalnya gue sempet ragu, soalnya si dosen pembimbing ini tipikal orang yang easy going banget. Saking easy-nya, gue takut kalo beliau gak mau nerima pemberian dari mahasiswa, atau gue malah disangkanya gratifikasi. Terus gue jadi buronan KPK.

Tapi nyokap gue kekeuh mau ngasi rendang ke dopem. Kata nyokap itu sebagai salah satu bentuk ungkapan terimakasih beliau kepada dopem gue. Nyokap mau ngucapin terimakasih karena beliau udah mau ngebimbing gue menuju sarjana. Entahlah. Entah nyokap pengen berterimakasih atau nyokap emang udah ngebet pengen ngeliat si bungsunya pake toga. Yang jelas ini rendang musti berpindah tangan sesegera mungkin. Atau gue akan dikutuk jadi bumbu rempah.

Singkat cerita, setelah nerima telpon dari nyokap soal rendang, gue berangkat kuliah. Dan sepulang kuliah gue mampir ke salah satu super market yang terkenal di daerah dago atas. Gue kesini atas pesen nyokap. Nyokap nyuruh gue beli kotak makan (kotak bekel dari plastik) buat nyimpen rendang untuk si dosen. Gue pun manut dan nurut, takut dikutuk dan gagal wisuda.

Tapi ada suatu momen mengharukan yang gue alami saat belanja kotak plastik pesenan nyokap. Saat gue lagi milih-milih mana kotak plastik yang murah (iya, gue sengaja pilih yang murah biar ngirit uang jajan muehehe), ada seorang anak perempuan yang juga berbelanja bareng ibu, kakak laki-laki dan adik bayinya yang masih dalam gendongan. Anak perempuan itu menenteng sebuah tas sekolah bergambar tokoh disney. Sepertinya dia minta dibeliin sama ibunya. Tapi sang ibu cuma bilang, “Nanti yaa, nak. Kalo mama sudah punya uang”. Terus sang anak nurut dan mengembalikan tas tersebut ke tempatnya. Lalu si anak bilang ke ibunya, “Pokoknya nanti mama udah punya uang harus beliin yang itu, yaa. Awas kalo mama gak beliin. Aku gak mau pokoknya harus yang itu”.

Gue cuma bisa senyum-senyum sendiri. Seketika gue inget nyokap di rumah. Mungkin dulu gue juga pernah mengalami hal seperti itu. Dulu, waktu gue mau sepatu baru dan kebetulan nyokap lagi gak punya uang, nyokap dengan sabar bilang ke gue, “Nanti aja yaa belinya, sekarang mama lagi gak ada uang”.

Mungkin, kondisi gue jauh lebih beruntung dari anak itu. Keadaan gue sekarang jauh lebih dari cukup. Finansial gue jauh lebih stabil, jauh lebih aman dan tentunya jauh lebih nyaman dari yang dulu. Jujur aja, dulu gue juga pernah hidup susah. Dulu gue juga pernah nyaris gak punya baju lebaran karena orang tua gue belum punya uang. Iya, gue pernah mengalami masa-masa itu.

Hidup dengan kedua orang tua yang berprofesi sebagai PNS dan abang-abang yang juga banyak membuat ekonomi keluarga gue gak bisa dibilang WAH. Cukup, memang. Alhamdulillah. Cukup untuk hidup hari ini. Tapi entah dengan hari esok.

Tapi siapa yang tahu dengan kehidupan seseorang. Seperti janji Tuhan tentang hamba-hamba yang terus berikhtiar untung mengubah nasibnya, Tuhan pun memperbaiki kondisi kami dengan cara-Nya. Sekitar 17 tahun yang lalu bokap gue mulai merintis usaha peternakan ayam “modern”. Gue sebut modern karena pada saat itu belum banyak yang menggunakan metode peternakan seperti yang dilakukan bokap. Dan, Alhamdulillah. Berkat usaha yang dirintis bokap, abang-abang gue bisa sekolah sampai sarjana, dan gue bisa beli baju lebaran tiap tahunnya.

Banyak orang bilang kalo keluarga gue hidup dengan mapan. Dan banyak orang yang beranggapan kalo gue sebagai si bungsu selalu dimanja dan terpenuhi setiap kebutuhannya. Gak semuanya betul dan gak semuanya salah. Soal dimanja, memang. Dimana-mana gue rasa anak bungsu memang takdirnya untuk dimanja. Tapi dimanja dalam hal apa dulu? Soal perhatian lebih, gue akui. Karena gue bungsu dan perempuan satu-satunya. Gue selalu dijaga oleh nyokap-bokap dan abang-abang. Tapi soal tanggung jawab? Gue rasa sama saja. Antara gue dan abang-abang memikul tanggung jawab yang sama beratnya. Dari kecil, gue sudah terbiasa hidup mandiri. Sejak kelas 3 SD gue udah nyuci baju sendiri, termasuk seragam sekolah. Meskipun pada akhirnya seragam itu dicuci ulang sama nyokap karena dianggap kurang bersih. Gak cuma nyuci baju, seragam yang gue pakai juga disetrika sendiri. Meskipun kadang gue juga dibantu abang (itupun karena nyokap yang nyuruh abang bantuin gue, mungkin nyokap takut kalo gue bakal nyetrika wajah, bukannya seragam sekolah). Saking seringnya gue “main” sama setrikaan, lengan gue sebelah kanan jadi korbannya. Iya, lengan gue kena setrika, dan masih membekas sampai sekarang.

Gak cuma nyuci dan nyetrika. Gue juga terbiasa bantu-bantu nyokap nyuci piring dan menyapu rumah. Meskipun ujung-ujungnya semua pekerjaan itu diulangi lagi sama nyokap karena dianggap kurang bersih. Entah gue ngebantu atau malah nyusahin. Tapi yang jelas, inilah salah satu metode dari orang tua gue agar anak-anaknya memiliki kemandirian dan tanggung jawab.

Well, mungkin yang bisa gue lakukan saat ini hanyalah bernostalgia. Mengenang kejiadian mengharukan dari masa lalu. Karena keadaan gue saat ini sudah sangat nyaman. Kebaikan-kebaikan yang gue terima dari Tuhan sudah sangat banyak. Hanya saja bagaimana cara gue untuk mensyukurinya? Maka nikmat Tuhan mana lagi yang bisa gue ingkari?

Sekitar sebulan yang lalu gue mendapat kabar dari pihak jurusan bahwa ada biaya administrasi yang harus dilunasi sebagai syarat untuk mendaftar skripsi. Biaya yang gak bisa dibilang sedikit. Dan jujur aja, gue sempat stress melihat angka-angkanya. Tapi saat gue beranikan diri untuk nelpon nyokap, dengan sangat tegas nyokap bilang, “Iya, mama punya uangnya. Kamu gak usah khawatir, mama masih punya uang”. Padahal gue tahu, sebenernya nyokap gak punya uang sebanyak itu (karena sangat mendadak dan jumlahnya juga banyak). Gue gak bisa ngomong banyak sama nyokap. Disatu sisi gue gak ingin membebani nyokap dengan biaya ini-itu lagi. Tapi disisi lain, nyokap juga punya pandangan yang serupa, bahwa beliau gak ingin mengecewakan anak-anaknya. Gak punya titik temu, memang. Kecuali salah satu pihak mau mengalah dan meredam egonya. Dalam kasus ini adalah gue.

Gue bersyukur bisa melunasi pembayaran dengan segera. Gue bersyukur punya keluarga yang selalu ada. Dan gue makin bersyukur lagi setelah mendengar cerita seorang teman yang memilih mundur dan tidak melanjutkan skripsi hanya karena ketiadaan biaya. Bukan. Gue bukannya bersyukur diatas penderitaan orang lain. Hanya saja gue merasa jauh lebih bersyukur saat mendengar temen gue ngomong ke dosen wali, “Kayanya saya mundur aja deh, bu. Soalnya memang udah gak mungkin kalo soal biaya. Di keluarga saya semuanya udah dijatah. Setiap anak udah punya jatah per bulan, jadi rasanya gak mungkin. Kecuali kalo saya bayarnya 4 bulan lagi”.

Nyeess. Seketika gue ngerasa “What i am doing here? I can eat a lot of delicious food, whenever i want it. I can go around wherever i want to see. I can buy a lot of things, neither i need it or i just want to keep it”. Seketika gue ngerasa jadi makhluk paling cemen yang cuma bisa berlindung dibalik tameng benama keluarga.

Gue ngerasa kalo selama ini gue cuma bisa ngabisin uang nyokap-bokap (meskipun tujuan utama dari nyokap-bokap mencari nafkah adalah untuk menghidupi anak-anaknya). Kerjaan gue selama ini cuma nerima uang bulanan yang kadang jumlahnya fantastis diluar dugaan, atau kalo dipertengahan jalan gue udah kehabisan amunisi, tinggal kasi kode SOS lalu abang datang sebagai penyelamat. Iya, keadaan ini yang membuat gue malu. Gue malu karena belum bisa menghasilkan apalagi memberi sesuatu.

Setiap kali gue bilang ke nyokap kalo gue mau buka usaha, nyokap langsung “ngamuk” dan bilang, “Jangan pikirin yang macem-macem. Kerjaan mahasiswa itu yaa belajar. Tugas kamu itu selesaikan kuliah, soal biaya itu tanggung jawab orang tua”. Gak salah, memang. Gue masih dibawah tanggung jawab penuh orang tua. Tapi rasanya tangan ini gatel kalo gak bisa menghasilkan sesuatu sendiri. Akhirnya beberapa bulan yang lalu gue mencoba untuk memulai usaha kecil-kecilan, jualan jilbab. Awalnya tanpa sepengehatuan nyokap. Alhamdulillah, untungnya lumayan. Gue bisa makan enak dan beliin nyokap kado ulang tahun yang lumayan, sekaligus baju baru buat bokap. Gue baru bilang ke nyokap pas kadonya udah sampai di rumah. Gue baru ngaku kalo kado itu hasil dari lapak gue selama sebulan terakhir, ditambah suntikan dana dari abang muehehe.

Tapi jujur, gue bangga bukan main pas gue memamerkan sisa-sisa dagangan gue ke nyokap. Sekarang gue udah mulai berani buka-bukaan dan terang-terangan bilang kalo, “Pas lulus nanti aku gak mau cari kerja. Aku gak mau kerja kantoran yang pergi pagi pulang petang. Aku gak mau jadi orang bayaran yang nerima upah bulanan. Aku maunya ngasih upah, ma. Aku maunya mempekerjakan, bukan dipekerjakan. Aku mau jadi orang kaya. Gak cuma kaya materi tapi juga kaya hati. Aku mau jadi orang kaya biar aku gak nyusahin orang lain. Aku mau jadi orang kaya biar aku bisa ngebantu orang lain, at least saudara aku sendiri. Bukankah Tuhan akan menambah nikmat-Nya jika kita senantiasa bersyukur? Bukankah Tuhan akan melapangkan jalan kita jika kita senantiasa melapangkan jalan untuk orang lain?”. Iya, kini gue bisa dengan berani berkata seperti itu kepada nyokap-bokap. Dan gue bisa liat kalo bokap senyum-senyum simpul mendengar gue berorasi.

Well, karena saat ini udah berada di tingkat akhir, gue mulai berpikir untuk hidup dengan “baik”. Iya, dengan baik. Karena hampir dua tahun terakhir gue ‘terjebak’ dalam lingkungan pertemanan yang kurang sehat (versi gue). Kurang sehat bukan berarti gue jadi anak nakal dan gak bener. Hanya saja gue ngerasa lebih banyak main, lebih banyak ngabisin uang, lebih banyak ngasi utang dan gak berani nagih, lebih banyak nongkrong bahkan sampai malam, lebih banyak ngoceh gak jelas sampai akhirnya gue gak dapet apa-apa dari pertemanan itu. Bukan berarti gue pamrih dalam berteman. Tapi kalo lo gak dapet bekal apa-apa dari lingkungan pertemanan, lantas buat apa terus-terusan nongkrong bersama mereka?

Dulu, saat masih rajin main dan nongkrong, gue bisa menghabiskan 500 ribu dalam seminggu. Bahkan ekstrimnya, bisa 300 ribu dalam sehari. Setiap kali diajak main dan gue bilang kalo lagi gak punya uang, temen-temen gue malah gak percaya dengan alasan, “Bukan muthi namanya kalo gak punya uang”. Atau, “Anak juragan ayam macam lo gak punya uang? Mustahil. Bapak lo punya berapa ekor ayam? Ribuan, kan? Hei, sekilo ayam harganya udah diatas 20 ribu. Jadi kalo bapak lo ngejual seratus ekor aja udah bisa buat main hari ini”. Iya, dikira buntut ayam bisa ngeluarin koin emas kali, yaa.

Dan sekarang, disaat gue mulai ‘membatasi’ permainan, gue malah dianggap udah gak care lagi. Gue dianggap udah gak asik untuk diajak main. Dan gue syukuri itu. Percaya atau tidak, kehidupan gue kembali normal. Kondisi keuangan gue juga jauh lebih stabil. Bayangin aja, tiap hari gue bisa nabung minimal 10 ribu (jadi dalam sebulan minimal gue bisa ngantongin 300 ribu dalam celengan). Jadwal gue juga lebih tertata. Senin-Rabu kuliah, dan Jumat jadwalnya bimbingan. Kini gue punya lebih banyak waktu untuk diri gue sendiri. Gue jadi punya waktu untuk berolahraga minimal dua kali dalam seminggu. Gue juga jadi punya waktu untuk bersenang-senang dengan diri sendiri (me time). Meskipun temen-temen gue bilang kalo gue aneh, bersenang-senang kok ya sama diri sendiri, apa nikmatnya?

Tapi disitulah gue ngerasa nyaman. Gue ngerasa lebih terkontrol jika sendiri. Kalo dulu gue membelanjakan uang dengan brtual dan seenaknya, sekarang gue lebih selektif soal kualitas dan harga. Gue hanya akan membeli barang yang harganya lebih masuk akal. Seperti kasus roti tawar dua hari yang lalu. Gue lebih memilih roti tawar yang harganya murah dan isinya lebih banyak ketimbang roti tawar yang isinya sedikit meskipun keliatan lebih enak. Prinsip gue, bertahan hidup itu lebih penting ketimbang bermewah-mewah dengan rasa. Kalo dulu gue suka membeli barang-barang gak penting (asalkan barangnya menarik dan lucu, langsung gue beli) sekarang gue lebih fokus pada tujuan. Jika sejak awal gue meniatkan diri untuk membeli barang A, maka haram hukumnya jika gue pulang dengan membawa barang BCDFG sekalian. Ini prinsip gue, meskipun agak melelahkan. Tapi bukan berarti gue kejam terhadap diri sendiri. Ini gue lakukan agar gue bisa lebih disiplin dalam mengelola keuangan. Agar suatu saat nanti, saat gue sudah punya keluarga kecil sendiri, gue bisa mengatur keuangan dengan baik, agar perahu gue gak karam dipertengahan bulan.

Saat ini gue ngerasa lebih baik dengan kesendirian ini. Gue ngerasa jauh lebih ‘sehat’. Sehat secara finansial, jiwa, raga, dan juga secara psikologis. Saat ini gue lebih nyaman kemana-mana sendiri. Jika ada temen yang ngajak gue main, gue bakal mikir berulang-ulang, apakah uang gue cukup? Apakah waktu gue cukup? Apakah saat ini gue membutuhkan hiburan? Dan pada akhirnya gue lebih memilih untuk stay di kosan. Kalaupun pergi main, sebisa mungkin gue harus pulang sebelum jam 7. Dan yang terpenting, gue udah gak mau lagi diajak main di malam hari. Karena gue ingin memperbaiki diri. Gue ingin meningkatkan kualitas diri, agar bisa sepadan dengan orang yang juga memiliki kualitas yang sama. Bagaimana mungkin Tuhan akan mempersandingan dua orang yang berbeda strata? Seenggaknya gue harus jadi orang baik dulu, agar bisa bertemu dengan orang-orang yang juga baik🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s