Suka Duka Dekave

Ini adalah tahun keempat gue jadi mahasiswa DKV, dan harusnya ini juga sekaligus tahun terakhir gue jadi mahasiswa. Kuliah 5 tahun itu ternyata punya beban tersendiri. Apalagi gue yang udah menghabiskan 1 tahun tanpa gelar. Bisa-bisa gue ‘kelar’ beneran kalo gak pake toga akhir tahun ini. Soalnya nyokap udah kasi ultimatum kalo beliau gak akan hadir di wisudaan gue kalo lulusnya tahun depan. Oke, mending gue kelarin pencarian gelar ini yang mudah-mudahan segera kelar.

Well, tadi pas lagi nungguin pembimbing yang katanya mau membimbing proses bimbingan, gue ngeliat adik-adik kelas nan unyu masih nenteng-nenteng buku sketsa. Keliatannya mereka bahagia banget. Dan gue udah lupa kapan terakhir kalinya gue sebahagia mereka, nenteng-nenteng buku sketsa, ngobrolin soal asistensi, dimaki-maki, revisi, ditolak, revisi lagi, dimaki-maki lagi, sampe rasanya mau mati. Iya, gue udah lupa kapan momen-momen itu terjadi.

Jadi anak DKV itu susah-susah gampang. Diliat dari luar keliatannya emang gampang, cuma gores-gores pensil doang. Tapi kalo udah diliat dari dalam, dengan point of view sebagai anak DKV itu sendiri, rasanya udah kayak “Gue salah milih jurusan”. Dan bener, itu yang gue alami. Gue yang awalnya cuma asal-asalan pilih jurusan, karena gue gak mau jadi dokter dan gue pengen banget kuliah di Jawa apapun itu dan bagaimanapun caranya, akhirnya merasa ‘terjebak’ dengan pilihan jurusan ini. DEKAVE.

Pas awal masuk DKV gue ngerasa kalo jurusan ini serupa tapi tak sama dengan fakultas teknik. Malah gue sempet mikir kalo jurusan ini hanya diperuntukkan bagi kaum adam, soalnya mayoritas mahasiswa dan dosen di jurusan gue adalah laki-laki. Awalnya gue rada canggung, karena gue berangkat dari sebuah Perguruan Tinggi Negri di Aceh (yang mana populasi antara wanita dan prianya seimbang), dan seketika pas nyampe di Bandung, gue dihadapkan dengan segerombolan laki-laki berambut gondrong. Rasanya gue pengen nangis. Pengen pulang. Tapi malu. Yaudah bertahan aja.

Tapi lama-kelamaan gue mulai enjoy dengan dunia DKV. Dunia dimana kebebasan berekspresi sangat dijunjung tinggi. Malah ada salah satu dosen gue yang menyarankan untuk jadi anak nakal. Iya, nakal secara pemikiran tapi tidak dengan kelakuan. Dalam artian orang kreatif itu harus nakal, tapi nakal yang bertanggung jawab.

Gue mulai merasa nyaman dengan ritme dunia DKV. Saat belajar, fisik lo harus berada di dalam studio (kelas), tapi pikiran dan imajinasi lo boleh traveling kemana-mana, dengan tujuan untuk mencari inspirasi. Balik lagi, harus bertanggung jawab. Kalo fisik lo ada di kelas tapi otak lo malah mikirin nasib rumah tangga orang lain ya sama aja bohong. Percuma. Gak ada manfaatnya bagi kemaslahatan dan kemajuan bangsa.

Anak DKV berdasarkan pengalaman gue adalah spesies mahasiswa paling unik seantero Universitas. Levelnya anak DKV itu setara atau sejajar dengan anak seni murni. Bedanya, anak seni murni kerjaannya memahat, mematung, dan melukis, kita sebagai anak DKV kerjaannya mikir, bikin konsep, gambar, pecahkan masalah, kasih solusi, sampai bikin eksekusi solusinya itu kayak apa. Ribet, memang. Tapi anehnya semakin tahun semakin banyak adik-adik SMA yang berkuliah di jurusan DKV. Hadeuh, harus siap belajar gila yaa, dek!

Dari segi penampilan juga, anak DKV sangat mudah untuk diidentifikasi. Celana jeans belel yang udah sobek sana-sini dan gak pernah dicuci, kaos oblong (syukur-syukur punya kemeja, jadi bisa dipake buat luaran), rambut keriting gondrong yang kalo sampoan gak cukup satu sachet, sepatu kets belel atau boots semata kaki, tas karung yang isinya seperangkat alat tempur, dan kadang-kadang ada juga yang pake topi pantai. Sangat mudah untuk diidentifikasi. Mungkin kalo ada kasus penculikan, pas ditanya ciri-cirinya gimana, cukup sebutkan, “Dia anak DKV, pak”. Itu polisi pasti langsung tau, tapi gak jamin bisa langsung menemukan. Karena anak DKV emang hobinya ngilang.

Anak DKV juga bagaikan makhluk nocturnal, yang kalo nugas itu nunggu adzan Isya dulu. Bukan berarti ba’da Isya langsung ngerjain tugas. Yang gue maksud adalah, adzan Isya itu sebagai pertanda bahwa hari sudah malam, sudah waktunya bagi anak DKV untuk bangun dan cari makan. Habis makan langsung nugas? Ya enggak lah. Ngopi dulu secangkir dua cangkir. Ngemil dulu sebungkus kuaci biar agak lama dikit. Kalo bosen, tinggal nyalain TV, siapa tau ada acara gosip yang pembahasannya menarik. Kalo gak ada, ya streaming aja atau buka-buka yutub dulu. Kalo udah bosen buka yutub, baru deh kerjain tugas. Anak DKV itu gak bisa buru-buru. Karena sebagai calon desainer kita harus mengerti dan menikmati proses. Begitu teori yang gue tau.

Oiya, di kampus gue dikenal istilah proses asistensi, atau proses bimbingan setiap mata kuliah. Entah di kampus lain metodenya gimana gue juga gak tau. Tapi yang jelas, setiap ada tugas, biasanya kita disuruh bikin plan A, plan B, dan seterusnya, sebanyak yang kita mampu. Dan plan A, plan B itu bukan hanya soal konsep semata, tapi juga berupa sketsa. Kebayang berapa banyaknya sketsa yang harus disetor tiap minggunya? Nih, gue kasih contoh yang real. Sewaktu gue mengambil matakuliah SDKV1 (Studio DKV1), gue dan temen-temen di kelas diwajibkan untuk menyetor minimal 250 buah sketsa bentuk aplikasi buah nanas, dalam satu minggu. Bentuk aplikasi maksudnya, jika buah nanas berwarna kuning, maka benda apa lagi yang ada di dunia ini dan menyerupai bentuk buah nanas? Laptop kuning kah? Mobil butut kah? Seragam tim sepakbolanya Afrika Selatan, kan? Itulah tugas gue selama satu semester, mengaplikasikan bentuk-bentuk atau ciri khas nanas ke benda lain yang serupa. Dan kebayang berapa banyak sketsa yang di ACC sama dosen? Gak lebih dari 10 persen. Iya, dalam 250 sketsa yang disetor setiap minggunya, cuma 10-15 yang dianggap layak dan di ACC. Sisanya? DITOLAK. Dan target kita selama satu semester adalah mengumpulkan 101 sketsa yang layak, yang nantinya akan dijadikan final artwork. Udah kebayang berapa banyak sketsa yang harus disetor selama satu semester?

Anak DKV juga demen nongkrong. Nongkrongnya bisa dimana aja. Kalo anak-anak kelas gue hobi nongkrong di lorong kelas sambil nungguin dosen atau ngerjain sketsa tugas yang belum kelar. Saking banyaknya anak-anak yang nongkrong, itu lorong udah berasa kayak barak pengungsi. Mau lewat aja susah. Musti nendang-nendang kaki dulu baru dikasi jalan. Gue rasa kalo hal ini terus berlanjut, lorong fakultas gue bisa jadi arena tawuran mahasiswa. Bayangin aja, pas lo asistensi sama dosen dan udah nyetor 100 lebih sketsa tapi yang di ACC cuma 5, terus pas keluar ruangan, lo malah ga bisa jalan karena banyaknya anak-anak yang nongkrong. Gue rasa cuma Tuhan yang bisa menghentikannya.

Selain suka nongkrong, anak DKV juga punya kehidupan yang “nyantai”. Kalo kebanyakan mahasiswa dari jurusan lain pada ‘berebut’ mencari title mahasiswa teladan, atau at least nilai lo gak jelek-jelek amat, di jurusan gue, DKV malah gak ada yang begituan. Mayoritas anak-anak di kelas gue pada gak terlalu peduli dengan nilai yang tinggi. Karena bagi mereka buat apa nilai bagus kalo lo gak berkarya dari hati. Buat apa nilai tinggi tapi pas ditanya mana karya lo? Lo gak bisa nunjukin apa-apa ya percuma. Bagi temen-temen gue, prinsipnya adalah, mending gue kepake di dunia kerja, mending gue dapet kepercayaan dari klien, daripada gue mati-matian ngejar angka-angka di bangku kuliah. Perfect. Gue rasa temen-temen gue udah mulai pinter. Pinter ngeles. Tapi emang beda sih. Iklim belajar di DKV itu sangat berbeda. Kalo anak-anak jurusan lain mungkin bakalan jengkel kalo harus berbagi rahasia dengan temen lainnya. Gue sendiri suka jengkel kalo ada yang nyontek. Tapi di DKV, gimana mau nyontek, wong idenya musti mikir sendiri, kok. Gak ada rumus baku dalam dunia DKV, cara kita belajar gak kayak jurusan lain yang ada hapalannya. Kalo kita mau nyontek punya temen, apa yang mau dicontek? Paling banter juga nama dosen. Iya, gue dan temen-temen paling susah kalo disuruh ngapalin nama dosen plus gelar kehormatan di belakang namanya itu.

Di DKV juga punya tingkatan belajar. Misalnya pas di semester-semester awal kita akan dihajar dengan ilmu dasar dan teknik menggambar. Bisa dibilang sebagian besar matakuliah itu berupa ide dalam bentuk sketsa, alias lebih banyak ngegambar ketimbang nulis. Lebih banyak ngegambar bukan berarti lebih banyak santainya. Yang ada kita lebih banyak ngabisin uang buat beli peralatannya. Lebih banyak ngabisin waktu juga. Lebih banyak ngabisin deterjen karena badan sama baju pada kotor semua kena tumpahan cat poster. Lebih banyak begadang. Lebih banyak tidur sambil pegang kuas ketimbang tidur meluk bantal guling. Tapi pas udah memasuki 3 semester terakhir, kita akan dituntut lebih aktif mikir. Otaknya harus lebih giat bekerja ketimbang giat menyeketsa. Halah. Di semester-semester akhir, kita dituntut untuk menghasilkan ide-ide. Kita juga dituntut untuk lebih pinter nulis dan pinter ngomong. Karena desainer itu gak hanya pinter gambar aja, tapi juga pinter berargumen. Desainer harus bisa mempresentasikan idenya kepada klien, jangan cuma kasi buku gambar, terus bilang ke klien, “Ini idenya, silakan dibaca dan dipahami”. Kan gak mungkin itu klien disuruh menerjemahkan gambar.

Di semester akhir juga kita mulai kehilangan temen-temen. Bukan berarti anak-anak DKV yang udah semester akhir pada mati bunuh diri. Bukan. Kita kehilangan karena banyak temen yang pada ‘gugur’ ditengah jalan. Gugur karena mengulang. Gugur karena cuti akademik. Gugur karena lebih sibuk dengan proyek diluaran. Gugur karena lebih seneng nyari nafkah. Gugur karena lagi traveling ke mancanegara. Atau gugur karena nikah. Yang terakhir kayaknya keguguran yang paling bahagia. Tapi emang bener. Banyak diantara temen-temen gue yang gak pernah keliatan di kampus tapi punya banyak uang karena ada proyekan diluar sana. Ada yang dapet klien orang bule, jadi dibayarnya pake dollar. Ada yang dapet proyekan dari instansi pemerintah dan bayarannya lumayan. Bahkan ada yang sering keluar kota untuk diminta ikut training dan ngisi seminar. Gila, itu mahasiswa apa dosen terbang?

Menurut sensus lokal di kelas gue, lebih dari 40 persen mahasiswa yang gugur di tengah jalan. Kelas gue yang awalnya dihuni oleh 40an mahasiswa, pa masuk ke semester 4-6 udah mulai berkurang jadi 30an. Dan sekarang, di semester akhir, cuma ada 18 orang yang mengikuti tugas akhir/skripsi. Dan mudah-mudahan, jumlah yang sama akan bertahan sampai akhir, sampai itu cantelan toga berpindah dari kiri ke kanan. Sampai ada gelar tiga huruf di belakang nama.

Well, kadang setiap kali ke kampus gue suka kepikiran kalo suatu saat nanti gue bakal merindukan masa-masa seperti ini. Gue bakal merindukan temen-temen aneh yang cuma ada di DKV. Yang sekarang aja, gue ketemu mereka cuma 2 hari, saat kita kuliah di ruangan yang sama. Sisanya kita berjuang dengan pembimbing masing-masing. Beda jauh, memang. Dulunya kita ketemu hampir tiap hari, sekarang cuma ketemu 2 hari. Kalaupun ketemu saat bimbingan, kita cuma bisa saling dadah-dadah dan elus dada masing-masing. Mungkin abis dimaki-maki pembimbing. Disuruh revisi lagi. Atau disuruh ganti media. Atau disuruh nikah aja.

Ada banyak kenangan di DKV. Ada banyak teman dengan background yang berbeda. Ada temen yang memutuskan untuk berhijrah dan sekarang mengenakan hijab syar’i. Ada temen yang kalo di kelas kerjaannya ngomongin game melulu. Ada temen yang kalo di kelas udah berasa di warung kopi, ngobrolin masalah bangsa hingga kasus prostitusi artis. Ada temen yang jarang banget ke kampus, dan sekalinya ke kampus, dosennya malah gak ada. Jadi percuma. Pokoknya ada banyak cerita di DKV. Cerita yang pastinya akan gue rindukan suatu saat nanti. Gue juga sempet kepikiran kalo dalam waktu 5 bulan lagi gue harus hengkang dari jurusan ini. Lima bulan lagi udah udah harus pake toga, pulang kampung bawa title sarjana. Mungkin gue bakalan ninggalin Bandung setelah 4 tahun berpetualang disini. Berat, memang. Karena gue udah ngerasa klop dengan Bandung. Gue udah ngerasa cocok. Tapi gue juga gak bisa ninggalin nyokap lagi dan lagi. Petualangan kali ini dicukupkan dulu. Sudah waktunya untuk pulang, menengok kampung halaman. Pulang, untuk kembali bertualang. Pulang bukan berarti kalah. Gue pulang untuk menentukan target berikutnya, tempat mana lagi yang harus disinggahi. Karena gue adalah tipikal orang yang gak bisa berdiam diri disatu tempat. Gue suka berpindah-pindah. Karena menurut gue esensi kehidupan itu adalah bergerak, dan dengan bergerak menyebabkan kita berpindah.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s