(another) A Short Journey

Beberapa hari yang lalu gue ulang tahun. Gak ada yang spesial sih, sebenernya. Cuma nyokap kayaknya semangat banget. Iya, saking semangatnya nyokap ngucapin selamat ultah sehari sebelum gue ulang  tahun. Entah nyokap yang kelewat semangat, atau nyokap emang lupa sama tanggal lahir gue. Uhuhu. Gue harap sih, kemungkinan yang pertama.

Tahun ini gue ngerasa sepi banget. There’s no birthday cake. There’s no birthday song. There’s no birthday gift. And there’s no friends.  I’m all alone. Iya, gue ngelewatin semuanya sendiri. Gue pergi makan sendiri. Gue beli mango milk sendiri. Gue nonton drama sendiri. Malah gue berencana buat karaokean sendiri. Tapi takut ntar disangka cewek gila yang baru putus cinta, akhirnya gue mengurungkan niat, dan balik ke kosan.

Tapi gue dapet kado ‘kecil’ dari kakak gue yang di Kalimantan. Bukan kado dalam bentuk fisik, sih. Lebih tepatnya lagi ‘sesuatu’ untuk membeli kado. Iya, gue dikirimin sejumlah uang. Pagi-pagi kakak gue ngirim SMS ucapan selamat ulang tahun sekaligus minta nomer rekening. Terus kakak gue bilang, “Udah kakak transfer uang buat beli kado”. Well, mungkin ini trend tahun 2016. Atau trend bagi anak umur 20-an. Dimana lo udah gak minta kado lagi. Udah gak jaman minta atau dibeliin kado. Sekarang jamannya beli kado sendiri.

Sampai hari ini uang dari kakak masih gue simpen utuh dalam rekening. Nafsu belanja gue semacam dikebiri. Jadinya gue gak tau mau beli apa. Sebenernya ada beberapa buah cake lezat yang menari-nari dalam otak gue semalam. Tapi entah kenapa pas bangun tadi pagi, otak gue udah lupa kalo semalam pernah membayangkan fatamorgana dunia. Mungkin minggu depan gue bisa beli makanan enak, sembari menunggu jadwal untuk pra-sidang.

Well, karena udah berusia 20-an tahun, gue jadi memikirkan hal-hal yang mungkin dipikirkan oleh orang dewasa lainnya. Plis, gue gak ngebayangin hal-hal jorok seperti kotoran idung atau sampah organik. Gue cuma mikir, mungkin hidup sebagai anak kecil akan lebih mengasyikkan ketimbang hidup sebagai orang dewasa. Atau, hidup sebagai anak kecil yang terperangkap dalam tubuh orang dewasa kayaknya menarik juga. Entahlah, mungkin pemikiran orang dewasa udah bikin otak gue jadi rusak.

Gue sering mikir, anak kecil itu hidup tanpa beban. Kalo lapar, yaa makan. Beda dengan orang dewasa yang kalo lapar, buka instagram dulu, nyari referensi makanan dan tempat makan yang enak. Atau, ngecek dompet dulu, makanan apa yang bisa dibeli dengan uang yang tersisa, atau bahkan gak bisa makan sama sekali karena gak punya uang. Atau, ngitungin jumlah kalori dalam makanan, karena takut gemuk, diabetes, atau kolesterol. Susah memang, jadi orang dewasa.

Kadang gue berpikir kalo jadi orang dewasa itu merupakan tanggung jawab yang berat. Ada banyak hal yang harus dipikirkan oleh orang dewasa. Kapan harus lulus kuliah, setelah lulus nanti mau kerja dimana dan dengan gaji berapa, kapan punya rumah dan nanti setelah punya rumah mau tinggal sama siapa. Dan pertanyaan yang akhir-akhir ini sering gue denger, “Kapan ketemu jodohnya?”

Kalaulah jodoh bisa dicari lewat pencarian di gugel, mungkin tiap hari gue bakal browsing abang-abang dengan gen yang berkualitas. Haha. Tapi sayangnya kehidupan ini bukan dunia virtual yang tinggal klik terus bisa loading sendiri. Jodoh memang gak bisa datang sendiri tanpa dicari. Tapi dia juga bukan maling yang harus dikejar-kejar. Dan kita juga bukan lagi lomba lari, adu siapa cepat yang duluan sampai finish.

Too much drama. Mungkin karena gue terlalu banyak nonton drama Korea. Jadi otak gue udah tersetting dengan sendirinya bahwa, “Gak masalah kalo sekarang gue sendiri, selama masih bisa nonton abang-abang kece dalam drama ini”. Agak rusak, memang. Tapi mau gimana lagi. Gue terlalu nyaman dengan dunia fangirling ini. Udah berkali-kali gue mencoba untuk resign dan berhadapan dengan ‘dunia’ nyata dengan abang-abang yang juga nyata, tapi akhirnya gue balik lagi ke dunia virtual. Dunia dimana gue bebas berfantasi, membayangkan apa saja dan kapan saja. Kalaupun baper, itu biasa. Paling cuma beberapa minggu. Pas ada drama baru yang dirilis, gue bisa segera move on.

Tapi agak riskan juga, sih. Kadang gue juga mau hidup ‘normal’ seperti temen-temen gue yang lain. Berhadapan dengan orang-orang yang nyata, bukan khayalan seperti dalam drama. Kadang gue sampai lupa kalo gue ini juga wanita biasa, yang menurut anggapan orang lain, gue ini udah pernah menjalin sebuah hubungan atau bahkan udah punya beberapa mantan. Pfft. Entahlah. Entah gue harus sedih atau malah bangga dengan asumsi itu. Disatu sisi orang-orang beranggapan bahwa gue ini adalah ‘produk’ yang laris, yang gak mungkin gak sold out. Tapi disisi lain, gue malah ngerasa sebaliknya. Kalo memang laris, kenapa masih dipajang di etalase?

Lagi-lagi, too much drama. Gue sering mikir, apa jadinya kalo kehidupan gue sedramatis yang  gue tonton tiap hari. Dikirim ke daerah konflik, terus jatuh cinta sama salah satu kapten dari Special Air Force. Wahaha. Tapi orang gila mana yang mau ngirim gue ke daerah konflik untuk misi kemanusiaan. Yang ada malah gue dibuang ke daerah konflik karena ngabisin jatah makan rakyat di negeri ini. Tapi yasudahlah. Let the dramas be the drama. Kalo gue bisa masuk dalam TV mungkin gue bakal hidup dalam drama. Tapi sayangnya gue menjalani kehidupan outside the screen. Jadi yaa, harusnya gue hidup normal seperti orang lain. Hahaha.

Well, semoga di usia yang tak lagi muda ini (halah), gue bisa menormalkan kehidupan kembali. Gue pengen hidup normal seperti anak gadis yang lain. Perawatan wajah biar gak jerawatan, luluran tiap dua hari sekali, maskeran tiap minggu, minum air putih yang banyak sama menjaga pola makan biar gak gendut. Entahlah, gue juga gak tau kenapa ritual itu harus dilakukan. Tapi berhubung gue mau hidup normal, jadi gue akan mencobanya meskipun sulit.

Gue mau mencoba untuk hidup normal dan memikirkan orang-orang yang juga normal. Soalnya selama ini gue keseringan ‘berinteraksi’ dengan abang-abang virtual. Hahaha. Saking banyaknya dan seringnya gue menyinggung soal ‘abang-abang’, temen-temen gue malah nganggep kalo gue bener-bener punya hubungan dengan seorang ‘abang’. Padahal kan, abang-abang yang gue maksud selama ini adalah abang-abang korea yang gue tonton tiap hari. Hahaha.

Err, tapi kalo harus ketemu sama abang-abang yang nyata, gue juga belum siap. Apalagi gue orangnya masih suka pecicilan dan terkadang juga freak. Duh, kan kasian si abang-abang yang ketemu gue nantinya. Hahah. Ditambah lagi akhir-akhir ini abang kandung  gue sering nyinggung-nyinggung soal jodoh. Terus nyokap juga udah mulai frontal ngomongin abang-abang yang katanya mau dikenalin ke gue. Nyokap bilang, kalo gue udah “oke” ntar nyokap langsung ngomong ke bokap, soalnya bokap gue juga belum tau soal ini. Duh, rasanya perut gue makin mules. Malah gue berpikir, masa iya abang sama nyokap tega nyuruh gue buru-buru nikah. Apa mereka udah bosen atau gak tahan sama kelakuan gue, makanya gue disuruh nikah biar ada yang ngurusin. Duh, gue kan masih mau mewujudkan kemungkinan untuk ketemu sama abang-abang Korea. Malah gue udah minta restu ke nyokap, sambil nunjukin foto salah satu abang-abang Korea, gue bilang ke nyokap, “Ma, ntar kalo udah wisuda, aku mau ke Korea dulu yaa, Ma”. Seperti yang udah diduga, nyokap gue gak merestui hubungan “kami”. Nyokap gue malah bilang kalo abang-abang Korea itu gak ada cakep-cakepnya. Saking keselnya, nyokap malah bilang ke gue, “Yaudah, kamu ke Korea aja sana. Nyampe disana ntar kamu diculik loh, terus dijual sama orang Korea”. Okay, mom, i won’t go. Gue takut dijual. Apalagi dijual ke pusat barang bekas.

Entahlah. Gue juga gak punya gambaran tentang masa depan. Gue juga gak mau membayangkan yang muluk-muluk. Gue cuma pengen lulus tahun ini terus jadi pengusaha sukses. Soal gue bakal ketemu sama abang-abang ‘nyata’ atau malah abang-abang Korea, itu urusan nanti. Yang jelas gue pengen wisuda, biar nyokap sama bokap bangga.

2 pemikiran pada “(another) A Short Journey

  1. Wah ini udah mulai lancang yaa berani2nya mention special air force disini! Dasar Ck wanita penabur garam di luka yang masih perih!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s