Universitas Komedi Indonesia

Eum, mungkin sampai hari Kamis nanti gue bakal jadi pengangguran yang kerjaannya cuma makan tidur terus ngeluarin kotoran. Iya, minggu-minggu ini adalah minggunya UTS. Dan sebagai mahasiswa tingkat akhir, gak banyak jadwal UTS yang gue punya, dan semuanya udah kelar di minggu lalu. Kerjaan gue tiap hari cuma makan, nonton, tidur, dan lari dikit-dikit sembari nunggu jadwal pra-sidang. Oiya, di jurusan gue itu ada 3 kali sidang, yaitu pra-sidang, sidang kelayakan, dan sidang akhir. Sebagian dari temen-temen gue udah dapet jadwal kapan sidangnya. Tapi entah kenapa, gue belum kebagian jadwal (yang mana jadwal sidang sampai hari Kamis nanti udah full semua). Makanya gue rada bisa nyantai sampai Kamis ini.

Kalo inget-inget pra-sidang, gue masih gak nyangka kalo tahun ini udah mau wisuda. Perasaan baru kemaren gue berangkat ke Bandung. Perasaan kemaren ini gue masih kuliah di Aceh. Perasaan kemaren-kemaren status gue masih jadi calon dokter. Tapi sekarang, gue udah mau menyandang titel calon designer.

Jujur aja, gue kuliah di Bandung ini berawal dari mimpi. Mimpi anak SMA ingusan yang pengen banget kuliah di Jawa. Peduli setan sama omongan orang, yang penting gue harus kuliah di Jawa. Entah di Universitas dan jurusan apa, yang penting itu di Jawa. Makanya gue ngotot banget pengen merantau ke seberang, meskipun pada awalnya orang tua gue ‘menolak’. Bokap gue pengennya gue ini jadi dokter atau guru. Intinya, gue ini jadi pegawai yang punya pemasukan tetap tiap bulannya, terus dihari tua nanti masih dapet tunjangan dari pemerintah. Persis seperti nyokap sama bokap gue. Kalo menurut pemikiran bokap, jadi dokter itu enak. Lo bisa diangkat jadi pegawai yang digaji bulanan sekaligus buka praktek yang dapet pemasukan harian. Atau, jadi guru juga gak kalah enak. Lo cuma kerja di hari sekolah doang, berangkat pagi pulang siang, dapet jatah libur mingguan bahkan jatah libur tiap semester. Kurang enak apa, coba?

Tapi emang dasar otak gue yang suka ngeyel, gue gak sependapat sama pemikiran bokap. Yang ada dalam pikiran gue waktu itu cuma Jawa dan Korea. Waktu itu sebenernya gue pengen ngambil jurusan tentang budaya dan Bahasa Korea. Gue udah punya incaran waktu itu, yaitu UI atau UGM. Karena cuma 2 Universitas itu yang punya jurusan Bahasa dan Budaya Korea. Tapi nyokap gue gak ngasi restu. Nyokap bilang kalo gue ngambil jurusan tentang Korea, gue gak bakal bisa jadi apa-apa. Mau jadi apa nantinya? Mau jadi penerjemah bahasa asing? Atau, jadi pemandu wisata? Begitu yang ada dalam pikiran nyokap. Yaudah, gue ngalah, tapi gak langsung nurut. Waktu pendaftaran PMDK (waktu jaman gue namanya SNMPTN Undangan) gue mengajukan pilihan jurusan di Universitas yang ada di Jawa. Waktu itu gue nekat milih UI dan UGM, yang dua-duanya gue pilih jurusan Bahasa dan Kebudayaan Korea (gue lupa nama jurusannya yang lengkap, yang jelas berhubungan sama Korea). Tapi mungkin karena nyokap gue yang gak ngeluarin restunya, langit pun enggan mengabulkan permintaan gue. Gue pun gagal seleksi PMDK. Pupuslah harapan jadi mahasiswa undangan. Pupuslah harapan jadi anak ke-Korea-koreaan.

Akhirnya gue mulai rada nurut sama orang tua (ternyata dulu gue bangor juga ya). Gue nurut buat kuliah kedokteran, tapi itu opsi terakhir. Kalo dipikir-pikir gue lumayan sombong juga milih kedokteran di pilihan terakhir. Gak apa-apa lah, asal babeh senang. Tapi gue masih belum nyerah buat kuliah di Jawa. Gue pun menggeser target buat kuliah di IPB. Gue awalnya terinspirasi dari abang gue yang juga kuliah di IPB. Tapi jujur aja, gak ada jurusan di IPB yang nyantol di hati gue. Atau istilah kerennya, gue pengen masuk IPB cuma karena letaknya di Jawa, itu doang. Lagi-lagi gue nekat milih kuliah di Jawa. Waktu pendaftaran SNMPTN jalur tertulis, gue memilih IPB dan satu lagi gue lupa universitas apa (yang jelas masih di Jawa).  Gue udah yakin banget bakalan jebol dan hijrah ke Jawa. Tapi lagi-lagi gue gagal. Mungkin karena gue yang gak nurut sama orang tua. Uhuhu.

Setelah gagal hijrah ke Jawa untuk yang kedua kalinya, gue mulai melunak dan mulai mendengarkan masukan dari bokap. Bokap gue bilang, untuk sukses itu gak harus ke Jawa. Toh, masih banyak universitas di Sumatera yang kualitasnya gak kalah bagus sama yang ada di Jawa. Bokap juga pernah bilang, “Tetangga kita yang lulusan IPB akhirnya malah jadi ibu rumah tangga biasa. Abang yang lulusan IPB yang jurusannya berhubungan dengan pakan dan ternak malah kerja di perusahaan rokok. Jadi hidup itu bisa berubah-ubah. Universitas dan jurusan itu gak bisa jadi jaminan”. Oke, kali ini gue bisa paham. Kuliah di Jawa juga gak menjamin gue bisa lebih sukses daripada mereka yang kuliah di Sumatera. Tapi setidaknya, pola pikir gue bisa selangkah lebih maju. Itu yang gue yakini sampai sekarang.

Singkat cerita, gue ditakdirkan untuk kuliah di Sumatera, di tempat dan jurusan seperti yang bokap inginkan. Tapi jujur aja, selama 2 semester kuliah di Sumatera, batin gue gak tenang. Fisik boleh bahagia karena dimanja dengan jajanan-jajanan enak di Aceh sana. Tapi pikiran gue udah menetap di Jawa. Yang gue pikirin tiap hari kalo gak rumah, ya Jawa. Karena sebenernya waktu itu gue udah lulus di program diploma IPB. Udah tinggal daftar ulang dan berangkat ke Bogor. Tapi nyokap gue gak ngasi ijin karena jurusannya terlalu berisiko, yaitu jurusan yang berhubungan dengan bahan-bahan kimia. Akhirnya gue mengalah dan berangkat ke ujung Sumatera. Jujur aja, waktu itu gue sempet kesel karena gak dikasi ijin. Gue jadi sering berandai-andai kalo seandainya waktu itu nyokap kasi ijin, pasti saat ini gue udah jadi anak IPB kayak abang.  Tapi yaudahlah. Jadi anak harus nurut.

Tapi lagi-lagi gue gak bisa bohong. Ada satu ruang kosong di dasar hati gue yang menyimpan rapi sebuah kata bernama Jawa. Gue gak bisa kalo gak kuliah di Jawa. Boleh dibilang kalo gue udah teken kontrak buat jadi mahasiswa di Jawa. Jadi apapun itu, bagaimanapun caranya, gue musti menyelesaikan kontraknya. Hingga pada akhirnya, di awal tahun 2012 gue bilang ke nyokap sama bokap kalo gue udah gak mau lagi ngelanjutin kuliah di Aceh. Bukan karena gue gak suka jurusannya. Bukan juga karena nama Universitasnya. Apalagi karena letaknya. Yang jadi alasan utama yaa karena gue pengen pindah ke Jawa. Dan seperti dugaan, reaksi bokap sama nyokap pada awalnya sempet menolak. Orang tua gue pada awalnya menyarankan gue untuk bertahan di Aceh. Bokap bilang kalo itu hal yang wajar dalam fase sebuah kehidupan. Intinya sebagai manusia kita harus bertahan, karena untuk sembuh, kita harus minum pil pahit dulu.

Tapi gue gak percaya gitu aja. Gue percaya kalo dunia farmasi saat ini udah punya formula obat yang  agak manis, yang lebih enak untuk ditelan. Gue percaya bahwa gue bisa dan harus kuliah di Jawa. Gue terus-terusan mempertahankan mimpi gue hingga akhirnya orang tua gue memberikan restu. Hingga akhirnya gue pun bingung mau kuliah di Universitas apa yang ada di Jawa. Gue bingung, Universitas apa yang paling cocok untuk kepribadian gue. Gue rasa UI terlalu tinggi. Apalagi untuk masuk ITB. Kalo gue paksain masuk UI atau ITB, mungkin gue bakal gagal lagi. Tapi gue juga gak kepikiran untuk masuk UNPAD atau UPI karena waktu itu pengetahuan gue tentang 2 Universitas tersebut masih minim. Gue juga gak kepikiran buat kuliah ke daerah yang agak timuran dikit seperti Semarang atau Jogja, atau malah Malang dan Surabaya. Gue juga gak ada niat buat kuliah di Jakarta karena menurut gue Jakarta itu panas dan lebih kejam karena statusnya sebagai Ibukota dan kota Megapolitan. Gue takut dijual. Iya, dijual ke pengepul barang bekas. Intinya pada waktu itu yang ada dalam bayangan gue cuma Jawa. Dan Jawa versi gue itu yaa Bandung dan Bogor.

Gue bingung. Disatu sisi gue harus bisa kuliah di Jawa, karena kalo gagal, gue bakal disuruh balik lagi ke Aceh. Tapi disisi lain gue juga gak punya arah dan tujuan, ke Universitas mana gue harus melabuhkan hati ini.  Akhirnya gue minta saran abang dan kakak. Abang gue adalah lulusan IPB Bogor, sementara kakak gue adalah lulusan UNIKOM Bandung. Lengkap sudah reverensi gue. Ada Universitas Negeri dan Swasta. Ada Bogor dan juga Bandung. Dan yang terpenting, dua-duanya terletak di Jawa. Tinggal daftar dan ikut seleksi. Gue kembali ikut seleksi program diploma IPB dan Alhamdulillah keterima. Tapi sayangnya jurusan yang gue pilih agak gak ngena di hati. Akhirnya gue memutuskan untuk masuk UNIKOM aja. Sebuah Universitas Swasta yang terletak di jantung pusat Kota Bandung. Sebuah Universitas yang namanya sering diplesetkan oleh mahasiswanya sendiri. Sebuah Universitas yang awalnya membuat gue ragu, karena gue masih belum punya bayangan tentang  apa, dimana, dan bagaimana sebenarnya UNIKOM itu.

Karena gue penasaran, akhirnya gue gugling tentang seluk-beluk UNIKOM. Dan apesnya, gue malah nyasar ke blog pribadi yang isinya gak berimbang, yang lebih banyak membahas kekurangan ketimbang hal-hal baiknya. Disinilah keraguan gue makin menumpuk. Gue mulai ragu, apa iya gue bakal kuliah di Universitas kayak gini? Gue pun nanya ke kakak gue yang alumni UNIKOM. Gue cerita kalo dari blog yang gue baca, UNIKOM itu banyak kurangnya. UNIKOM gak punya kantin pribadi, lahan parkirnya masih belum memadai, bla bla bla. Tapi untungnya kakak gue ini pinter. Pinter ngeles dan pinter jadi sales. Kakak gue bilang kalo soal kantin itu emang bener adanya. UNIKOM gak punya kantin sendiri kayak kampus-kampus lain, tapi ada banyak warteg, kafe, kantin, gerobak, pedagang kaki lima, bahkan mekdi yang bejejer di sekitaran UNIKOM. Jadi gak usah khawatir kelaparan. Dan soal parkiran, kakak gue punya senjata pamungkas, “Emang nantinya kamu mau bawa motor ke kampus? Enggak, kan? Naik angkot aja, atau cari kosan yang deket kampus, jadi bisa jalan kaki. Gak jadi masalah, itu”. Oke, penjelasannya masuk akal.

Akhirnya gue memutuskan untuk kuliah di UNIKOM Bandung. Sebuah keputusan yang awalnya karena pengaruh dan track record kakak gue sendiri. Iya, kakak gue orangnya pintar dan jadi kesayangan di keluarga gue. Bahkan sampai sekarang nyokap masih sering nyebut-nyebut prestasi kakak. Padahal dia sendiri udah lama banget lulusnya. Singkat cerita, disinilah gue sekarang. Di sebuah Universitas Swasta yang sebut saja ternama.

Bisa dibilang kehidupan gue di Bandung berubah drastis. Dari yang tadinya calon dokter menjadi calon designer grafis. Yang tadinya kuliah di Universitas Negeri dengan subsidi dari pemerintah, sekarang kuliah di Universitas Swasta yang apa-apa pake biaya sendiri. Tapi yang terpenting adalah, gue bisa hijrah dari Sumatera menuju Pulau Jawa. Sebuah pencapaian yang terus gue syukuri hingga saat ini. Gue makin percaya kalo gak ada doa (baik) yang akan tertolak. Tuhan gak pernah menyia-nyiakan harapan dari hamba-Nya.

Ada banyak perubahan yang gue alami sejak menetap di Bandung. Status Universitas dan jurusannya sudah pasti berbeda. Luas area kampus juga berbeda jauh. Kampus gue yang dulu terletak agak di pinggir Kota Banda Aceh. Kalo gue boleh bilang sih, agak menjorok ke dalam, tapi masih bagian dari pusat kota. Sebagai sebuah Universitas Negeri dengan subsidi biaya dari pemerintah, pastilah area kampusnya lebih luas. Ditambah dengan letaknya yang punya kompleks sendiri, tidak berada di pinggir jalan utama dan pusat kota. Berbeda dengan kampus gue yang sekarang. UNIKOM saat ini berada di jantung pusat kota Bandung. Mungkin kalo gue boleh bilang, letaknya berada di kawasan emasnya Kota Bandung. Iya, kampus gue yang sekarang letaknya persis di pinggir jalan, yang  kalo ada angkot yang ngetem, bakal diusir sama satpam kampus karena menghalangi jalan menuju basement. Kampus gue yang sekarang gak seluas yang dulu karena keterbatasan lahan di kota besar. Apalagi kampus gue ini ‘menghidupi’ dirinya dengan biaya sendiri, yang artinya setiap bangunan dan gedung yang kami punya itu biayanya berasal dari civitas akademika. Belum lagi harga tanah di pusat kota sangat mahal. Kebayang, kalo mau ngebangun area perkuliahan seluas taman hutan raya, tapi letaknya di pusat kota, bakal ngabisin biaya berapa banyak?

Tapi untungnya pihak kampus gue ini pinter. Gak punya lahan bukan berarti gedung perkuliahan kami cuma terdiri dari dua kamar aja (satu buat rektorat, satunya buat perkuliahan). Gak begitu. Kampus gue terdiri dari beberapa gedung dengan Miracle sebagai gedung utama serta tempat dimana rektorat berada. Gue juga gak tau kenapa dikasi nama miracle. Tapi mungkin karena gedungnya memang ajaib, makanya dikasi nama begitu. Gue sebut ajaib karena gedung Miracle ini cuma terdiri dari 5 lantai (apa 6 ya??). Tapi dengan jumlah lantai yang gak jauh beda sama perpustakaannya ITB itu bisa menampung mahasiswa yang jumlahnya lebih dari 10.000. Disinal ajaibnya miracle. Gue awalnya juga underestimate sama gedung yang satu ini, karena kalo diliat dari luar bentuknya gak jauh beda sama hotel melati, atau bahkan tempat kursus bahasa Inggris yang sering gue lihat di Padang. Tapi di hari pertama kuliah, gue sukses dibuat nyasar sama si gedung ajaib ini. Karena Miracle ini memanjang ke belakang, meninggi ke atas (halah), berkelok-kelok dengan puluhan labirin, saling sambung-menyambung dengan bangunan sebelah, menembus tanah, dan berliku-liku hingga akhirnya lo gak tau jalan keluar. Sumpah, gue gak bohong. Memang beginilah keadaannya si Miracle.

Gedung Miracle ini berfungsi sebagai gedung utama. Di gedung ini terdapat rektorat, bagian kauangan, front office yang isinya teteh-teteh cantik, beberapa fakultas (seinget gue Fakultas Hukum sama Magister itu letaknya bukan di miracle), lab komputer, studionya anak-anak arsitektur, mesjid, perpustakaan, auditorium, dan lain-lain. Kebayang, kalo di gedung yang jumlahnya cuma 5 lantai ada auditorium, perpustakaan sama mesjid? Apa gak sumpek? Atau, auditorium luasnya cuma 5 petak ubin? Inilah ajaibnya gedung Miracle yang penuh tanda tanya. Sampai sekarang gue masih bingung sama gedung ini. Gue masih suka nyasar, apalagi kalo kelasnya ada di ruang kelas bersama (ruang kelasnya ada di fakultas tetangga). Kalo pake lift juga bikin gue bingung, soalnya gue gak tau musti mencet lantai berapa. Hahaha.

Yang unik dari Miracle itu adalah Fakultas bawah tanahnya. Iya, itu fakultas gue. Fakultas Desain itu letaknya di lantai dasar atau basement. Dan lebih lucunya lagi, basement-nya miracle punya basement lagi. Jadi fakultas gue itu udah letaknya di bawah tanah, masih punya kelas yang letaknya dibawahnya bawah tanah. Nah, bingung kan, lo. Tapi ajaibnya, meskipun terletak di basement, fakultas gue masih punya ventilasi serta jendela yang kalo dibuka langsung berhadapan dengan perumahan warga. Nah, ini basement atau apa? Kok di bawah tanah masih bisa liat perumahan? Lagi-lagi, miracle itu memang ajaib.

Selain unik dan ajaib, si Miracle ini juga rada horor. Selain memiliki banyak lorong sama punya ruang bawah tanah, ada beberapa spot di Miracle yang diyakini penduduk UNIKOM sebagai area yang berbahaya. Selain ruang dosen dan toilet, beberapa wilayah di Miracle diyakini ada penunggunya. Bahkan tiap malam jumat, di grup line sering dibahas tentang cerita-cerita mistis tentang Miracle dan sekitarnya. Entahlah, gue belum pernah ngalamin langsung. Tapi gue sering keliaran malam-malam di gedung Miracle ini. Bukan buat uji nyali. Tapi perkuliahan gue yang mengharuskan begitu. Kalo gak salah 2 semeter yang lalu gue kuliah di labkom 11 yang letaknya di lantai 3 (kalo gue gak salah itung lantai, soalnya basement itu bikin gue bingung, mau masukin dia sebagai lantai atau hanya dianggap sebagai ruang bawah tanah). Kuliah di labkom 11 baru dimulai jam 17.30-19.00, dan jadwalnya adalah tiap hari Kamis. It’s mean, tiap malam jumat gue keliaran di Miracle yang konon katanya horor itu. Pulang kuliah jam 7 malam itu gak enak banget. Selain posisi labkom yang letaknya di lantai atas serta diapit oleh 2 labkom lainnya, konon katanya labkom 11 itu juga merupakan salah satu spot ‘berbahaya’. Katanya ada beberapa kejadian aneh yang terjadi di labkom 11. Makanya tiap kali bubaran kuliah gue selalu menyelinap diantara gerombolan temen-temen yang mau turun tangga. Soalnya kalo udah malem, lampu udah pada dimatiin dan lift juga dalam keadaan gak nyala.

Selain Miracle, kampus gue juga punya beberapa gedung perkuliahan yang lain. Diantaranya kampus dago dan gedung baru kami yang masih dalam proses pembangunan. Kampus dago letaknya di seberang jalan, berhadapan (geser dikit) dengan gedung Miracle. Kampus dago ini gak punya banyak lantai kayak miracle. Dia ini cuma terdiri dari 2 lantai saja, namun memanjang dan melebar ke samping, serta memiliki area taman serta parkiran yang cukup luas. Kampus dago ini juga bisa dibilang unik. Karena saat lo parkir di kampus dago, lo akan masuk dari Jalan Dipatiukur dan akan keluar di jalan Ir.Juanda. Unik, memang. Karena posisi kampus dago ini yang berada di dua jalan yang saling membelakangi. Duh, gue juga susah jelasinnya. Yang jelas, sisi depan kampus dago yang merupakan kampus Magister itu menghadap ke arah Dago (Jalan Ir.Juanda) sementara sisi belakang (atau bisa juga sisi depan bagian belakang?) menghadap ke Jalan Dipatiukur, dimana Miracle berada. Di kampus dago ini terdapat beberapa buah labkom serta lab fotografi. Di kampus ini juga terdapat divisi hardware, tempat praktikumnya anak-anak yang hobi merakit komputer atau yang mau ikut kejuaraan robot. Lab hardware juga merupakan ruang perkuliahan matakuliah wajib, yaitu matakuliah hardware. Iya, kampus gue mewajibkan semua mahasiswanya menguasai komputer baik software maupun hardware. Tapi sayangnya, gue gak menguasai keduanya (pindahkan saja aku ke kampus tetangga, uwooo uwoo). Seperti biasa, bukan UNIKOM namanya kalo gak punya lorong berliku tajam (halah). Kampus dago ini juga memiliki beberapa lorong. Salah satunya lorong yang mengubungkan lab (studio) fotografi dengan divisi hardware serta ruang perkuliahan biasa. Nah, di lorong studio fotografi konon katanya juga ada penunggu. Memang rada serem sih, karena posisi lab fotografi yang letaknya agak menjorok ke belakang, dengan lorong panjang serta sebuah pohon nangka besar di bagian belakang, dekat TAHURA (Taman Hukum Raya). Selama 2 semester gue belajar di lab fotografi ini. Bahkan, semester kali ini pun gue masih sering ‘main’ kesana. Karena pembimbing gue adalah dosen fotografi yang punya kekuasaan penuh atas lab foto. Halah. Pembimbingn gue sering mengadakan bimbingan dan simulasi sidang di lab fotografi. Katanya biar lebih nyaman dan bisa sambil tiduran dan makan nasi padang. Memang bener sih, lab fotografi ini homy banget, karena ukurannya yang lumayan luas, dialasi karpet, serta terdapat beberapa kipas angin yang kebanyakan gak berfungsi lagi. Bahkan 2 minggu yang lalu saat mengadakan simulasi pra-sidang, gue dan temen-temen bimbingan sampe ‘bersemayam’ sampai maghrib di lab foto ini. Ditambah lagi cuaca Bandung awaktu itu lagi serem-seremnya, petir menyambar sana-sini dan hujan turun tanpa ampun. Apalagi waktu itu malam minggu. Kurang horor apa, coba?

Selain lab foto, di kampus dago juga ada tempat nongkrong favorit mahasiswa, yaitu TAHURA. Seperti yang udah gue sebutin tadi, TAHURA adalah akronim dari Taman Hukum Raya, karena letaknya yang berada di kawasan fakultas hukum. Mekipun disebut TAHURA, tapi luas taman ini gak luas-luas amat, sih. Yah, cukuplah buat menampung mahasiswa yang mau demo masak. Di taman ini biasanya mahasiswa sering nongkrong sambil digodain bencong legendaris bernama Greentea. Iya, itu bencong udah kayak legenda UNIKOM, karena tiap hari selalu patroli keliling kampus (kecuali Miracle, mungkin si Greentea gak berani masuk karena takut dikepret rektor). Biasanya si Greentea pake baju dinas berwarna hijau dan menyanyikan lagu sambalado-nya ayu ting-ting. Saking seringnya nyanyi lagu itu, si greentea juga punya nickname lain, yaitu si sambalado. Seeuhah, pedes. Bisa dibilang gak ada anak UNIKOM yang gak kenal sama greentea. Biasanya greentea sering nyamperin anak-anak yang lagi duduk manja di bawah pohon, terus colek-colek dikit sampe ada yang ngasih uang. Kalo belum ngeluarin recehan, si greentea ini gak bakalan mau pergi. Kecuali ada yang tau mantra pengusirnya. Tapi si greentea ini udah terkenal banget, loh. Beberapa akun di instagram bahkan sering membahas profil si greentea ini. Bahkan temen-temen gue juga sering mewawancarai greentea, nanya-nanya hari ini makan apa, semalam pergi kemana dan tidur sama siapa. Tapi masih ada beberapa diantara temen gue yang trauma banget sama greentea. Abis pernah dicolek sekali terus ditinggalin gitu aja. Kasian, memang.

Oiya, selain gedung utama, kampus gue juga punya gedung andalan setinggi 15 lantai. Tapi gedung ini masih dalam tahap pembangunan. Yah, udah mulai keliatan keren sih, dikit. Mirip pusat perbelanjaan terbesar yang ada di Jakarta. Malah anak-anak banyak yang heran, nantinya di gedung ini pada mau kuliah atau malah mau belanja. Atau, mau pijit-pijit manja, karena bentuknya yang mirip hotel bintang 7. Si gedung baru ini posisinya persis banget depan kosan gue. Saling hadap-hadapan. Dan tiap hari gue musti denger suara bising dari alat-alat para pekerja bangunan. Dan tiap hari juga gue menatap gedung pencakar langit, yang tiap kali habis liat gedung baru UNIKOM, gue jadi puyeng sendiri. Soalnya itu gedung gede amat. Rumornya, gedung ini bakal punya helipad sendiri, dan beberapa fasilitas lainnya. Selain itu di bagian atas gedung (rooftop) ada tulisan UNIKOM dengan warna biru menyala yang bakal keliatan kemana-mana sejauh mata memandang. Bahkan saat lari pagi di Saraga milikinya ITB, dari kejauhan gue masih bisa ngeliat tulisan UNIKOM. Bukan karena itu tulisan memancarkan sinar ke angkasa. Tapi emang letak kampus gue yang berdekatan dengan ITB. Oiya, kampus gue ini jaraknya deket-deketan sama kampus lain seperti ITB, UNPAD, ITHB, dan juga UNISBA. Semuanya bisa ditempuh dengan berjalan kaki saja.

Well, lagi-lagi bukan UNIKOM namanya kalo gak menyimpan misteri. Bukan UNIKOM namanya kalo gak punya basement. Gedung baru ini pun punya basement yang mirip banget dengan basement di pusat perbelanjaan. Basement ini fungsinya sebagai tempat parkir. Dulu, parkiran UNIKOM itu masih belum tertata dengan baik. Akibatnya ada banyak mahasiswa yang parkir sembarangan sampai-sampai memakan bahu jalan. Ini disebabkn karena jumlah mahasiswa UNIKOM yang sangat banyak (dan mayoritas pada bawa kendaraan sendiri) serta terbatasnya lahan yang kami punya. Sampai suatu hari, pemkot Bandung (kalo ga salah) mengeluarkan peraturan bahwa setiap kendaraan yang parkir di bahu jalan akan diderek paksa. Makanya, parkiran UNIKOM mulai ditata dan dipusatkan di beberapa titik, salah satunya di basement gedung baru ini. Gue jarang sih, main ke basement ini, karena gue memang gak punya kendaraan yang mau di parkir disini. Tapi gue pernah sekali main ke basement buat numpang shalat. Kalo ga salah basement gedung baru ini terdiri dari 3 lantai (iya, ini basment yang beranak, ada basement dibawah basement). Semua basement ini difungsikan untuk parkiran. Selain itu juga di basement ini terdapat toilet dan juga mesjid yang ademnya menyejukkan hati. Denger-denger di basement ini juga ada lift, tapi gue belum liat karena emang gak pernah nongkrong di basement. Dan konon katanya, basement ini juga horor. Karena posisinya yang berada di gedung baru yang belum dioperasikan. Iya, gedung baru ini memang belum selesai 100 persen, tapi basement-nya sudah bisa digunakan karena untuk menampung kendaraan mahasiswa yang membludak.

Duh, sebenernya ada banyak cerita menarik tentang kampus gue ini. Tapi gue rasa postingan kali ini udah kelewat panjang. Mirip lorongnya miracle yang tak berkesudahan. Mungkin gue bakal cerita lagi di postingan selanjutnya. Karena sesungguhnya, kampus gue yang sekarang ini menyimpang sejuta misteri, yang bahkan gue sendiri pun belum mengetahui semuanya.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s