Ngintipin Masa Lalu Gue, Yuk!

Kalo ngomongin soal masa lalu pasti gak ada habisnya. Soalnya, dari sekian banyak waktu yang kita punya, sebagian besarnya adalah masa lalu. Bener, gak? Misalnya gue. Usia gue sekarang udah 19 tahun. Itu berarti udah 19 tahun pula masa lalu yang telah gue lewati. Tapi masa depan? Gak ada yang bisa ngejamin kalo masa depan gue juga berjumlah (?) 19 tahun, atau malah lebih, atau malah kurang, atau malah, masa depan gue akan berakhir esok hari, atau malah hari ini? Who knows, kan?

Lagian, kalo kita ngebahas masa lalu, pasti ada kaitannya ke masa sekarang. Indonesia gak bakalan merdeka dan diakui dunia kalau di masa lalu Ir. Soekarno gak ngebacain teks proklamasi. Gue gak bakalan bisa lahir kalo di masa lalu nyokap gue lagi bad mood dan ogah-ogahan pergi ke bidan. Gue gak bakalan bisa se-kece ini *memfitnah diri sendiri ga apa-apa, kan?* kalo di masa lalu nyokap gue gak ngasih ASI, bisa aja nyokap gue lagi khilaf trus ngasih gue air cucian beras. Iya, kan? Pokoknya hari ini, esok dan seterusnya gak bakalan pernah lepas dari yang namanya masa lalu.

Nah, kalo ngomongin masa lalu yang gue punya, ceritanya bakalan panjang banget. Lebih panjang dari sinetron Cinta Monyet season 1000. Tapi berhubung gue orangnya rada alay geto, gue bagi deh. Tapi dikit.

Well, gue ini adalah anak bungsu. Prempuan satu-satunya. Semua abang gue cowok semua. Yaiyalah nyemot! Orang gue manggilnya abang!! Jarak gue sama abang-abang gue lumayan jauh. Kaya Bandung-Jakarta gitu deh. Kalo naik Bus Kramat Jati juga nyampe, kok! (lah, kenapa jadi ngomongin trayek bus?)

Mungkin gara-gara jarak gue yang lumayan jauh itu, orang-orang pada menganggap kalo gue itu dimanja sama abang-abang gue. Padahal enggak kok! Abang gue memperlakukan gue dengan biasa-biasa aja. Biasa nyuruh gue nyuciin boxer nya. Biasa nyuruh gue ngerapiin kamarnya. Biasa nyuruh gue nyariin kutu nya. Biasa nyuruh gue ngambilin foto nya. Pokoknya biasa deh. Biasanya pake banget.

Hingga suatu hari di tahun 2011 sebelum masehi, gue memutuskan untuk kuliah di luar kota. Sebenernya banyak pro dan kontra saat gue mengambil keputusan ini. Banyak yang menyayangkan keputusan yang gue ambil, alasannya, nyokap-bokap gue bakal sendirian di rumah kalo gue kuliah di luar kota. Alasannya cemen banget, kan? Gue yakin, sejauh apa pun gue pergi, yang namanya hati dan pikiran gue pasti tersambung sama nyokap-bokap. Sejauh apa pun gue merantau, yang namanya pikiran ini pasti terus terkait sama pikirannya bokap-nyokap. Jadi, gak ada alasan bagi nyokap-bokap untuk kesepian. Toh rumah gue juga ga di hutan-hutan banget kok. Masih ada rumah tetangga di sekeliling rumah gue. Masih ada abang-abang gue yang bakalan pulang tiap akhir pekan (abang gue juga kerja di luar kota). Lagian nyokap-bokap gue juga punya kesibukan tersendiri. Bokap sibuk sama bisnis peternakan ayam yang beliau kelola sendiri. Sedangkan nyokap, beliau juga aktif di kepengurusan sebuah organisasi Islam. So, gak ada waktu bagi nyokap-bokap untuk bersedih-sedihan (?) karena gue tinggal.

Tapi emang ya. Perjalanan masa lalu gue gak semulus wajahnya kyuhyun. Di perantauan yang pertama, gue merasa kurang cocok sama Universitasnya. Gue ngerasa kalo anak kecebong kaya gue gak cocok banget buat jadi seorang dokter. Gue ini tipe orang yang gak bisa diam. Gue ingin mencoba hal-hal baru, dan tentunya gue ini amat menyukai kebebasan (dalam artian positif loh). Jadinya gue ngerasa kalo orang kaya gue ini ga cocok jadi dokter. Kalo gue paksain, yang ada malah gue menyiksa si pasien ketimbang nyembuhin penyakitnya. Akhirnya, di pertengahan abad ke 21 gue memutuskan untuk pulang kampung dan mencoba untuk ikut SNMPTN lagi.

Seinget gue sih kepulangan gue waktu itu hampir berdekatan sama SS4INA. Kalo SS4INA itu tanggal 27 April 2012, nah gue pulangnya pas tanggal 13 April 2012. Whahaha sebenernya sih, gue emang mau nonton SS4INA. Jadinya sambil menyelam, memancing ikan deh!

Kira-kira hampir 3 bulanan gue vakum sebelum mendapatkan tempat kuliah yang baru. Waktu di awal-awal kepulangan gue, nyokap getol banget nanyain kapan gue mau balik ke Aceh buat ngelanjutin kuliah. “Kapan kamu mau beli tiket?” “Kamu gak kepikiran buat balik ke Banda Aceh, ya?” “Apa gak bosen di rumah terus?” Pokoknya kalimat-kalimat sejenis udah sering banget gue denger dari nyokap. Sampe gue frustasi. Soalnya dalam hati gue udah bertekad gak bakalan ngelanjutin kuliah di Universitas itu, gue pasti bisa mendapatkan Universitas yang gue mau!

Ternyata eh ternyata. Tindakan bokap gue lebih ekstrim lagi. Sekitar bulan Mei (kira-kira udah 3 mingguan gue ada di rumah) tau-tau bokap ngasih gue uang yang jumlahnya lumayan banyak. Kalo itu uang gue beliin upil semua, mungkin banyaknya upil yang bisa gue beli bakal ngalahin luasnya lumpur sidoarjo! Bokap bilang sih itu uang buat beli tiket pesawat ke Banda Aceh. Yeah! You’re right! Kalo diterjemahin ke dalam bahasa zimbabwe, itu artinya bokap nyuruh gue balik ke Banda Aceh lagi! Bokap ngusir gue~ *semesta pun bersedih*

Disatu sisi, gue seneng banget pas bokap ngasih uang segitu. Dalam pikiran gue udah melayang-layang beberapa barang yang bisa gue beli pake uang itu. Gue bisa beli kipas angin yang baru, soalnya kipas angin gue yang lama udah tinggal baling-balingnya aja. Kadang-kadang baling-baling itu suka dipinjem sama doraemon kalo kantong ajaibnya lagi rusak. Kan gak enak banget kalo gue musti ganti-gantian sama doraemon. Gak efisien! Gue juga ngebayangin kalo gue bisa beli handphone baru pake itu duit. Gue bisa beli handphone dengan teknologi termutakhir. Tapi semua bayangan-bayangan itu lenyap sudah saat gue keinget sama kata-kata terakhir bokap (pliiis jangan bayangin yang macem-macem soal bokap gue). Kalo gue inget sama niat mulia dari uang ini (untuk beli tiket pesawat ke Banda Aceh), saat itu juga gue ngerasa lemes banget. Sayang banget, kan kalo uang sebanyak ini harus dipake buat beli tiket doang. Coba kalo dibliin bakpao semua. Pasti keluarga gue gak bakal kelaparan sampe lebaran monyet.

Tapi untungnya bokap nyuruh gue buat masukin itu uang ke dalam tabungan gue. Kalo gue udah kepikiran buat balik lagi ke Aceh, baru deh uang itu dipake buat beli tiket! Good Idea, Dad!

But, disinilah awal mula kehancuran iu berasal. Uang yang tadinya udah gue masukin ke dalam rekening tabungan, perlahan namun pasti mulai berkurang!! Sedikit demi sedikit saldo gue mulai menyusut. Gue sempat berpikir, jangan-jangan negara api udah mulai menyerang!! Avatar tak lagi sanggup untuk menghalangi serangan dari negara api, sehingga negara api dengan mudah menyusup ke dalam bank dan menghisap saldo-saldo dari para nasabah! Ini tidak bisa dibiarkan! Gue gak bisa tinggal diam kalo hal ini beneran terjadi! Gue musti minta bantuan sama Dragon Ball. Siapa tau dengan bola naga yang dia punya bisa mengalahkan keganasan negara api. Iya, gue harus menemukan dragon ball sekarang juga! Sebelum saldo gue beneran habis dihisap sama negara api!

Oke. Balik lagi ke pemikiran normal. Saldo gue bukannya dihisap sama negara api. Itu saldo emang gue yang isep (?) soalnya kalo pergi kemana-mana gue pasti bawa ATM. Ke Gramedia, gue bawa ATM. Ke mini market, gue juga bawa ATM. Nonton acara kebakaran, gue juga bawa ATM. Siapa tau pas kebakaran ada bazaar buku murah, kan lumayan. Muehehe. Enggak ding. Gue gak senista itu sampe-sampe gue tega baca buku ditengah musibah. Jadi intinya, gara-gara gue selalu bawa ATM inilah yang jadi sumber bencana!! Dikit-dikit, gesek ATM. Dikit-dikit, maling kaos orang. Pokoknya, gak kerasa banget, tau-tau uang yang dikasih bokap (buat beli tiket tadi) udah ludes dimakan negara api! Eh salah! Udah ludes gue jajanin >< *semesta mulai bersorak gembira*

Gue juga bingung. Emang gue jajan apa aja sampe duit yang segitu banyaknya udah ludes dalam hitungan minggu. Paling gue cuma jajan teh kotak doang. Emang harganya teh kotak berapaan sih? Gak sampe jutaan dollar zimbabwe, kan? Eh, mata uang zimbabwe apaan ya? *malah ngomongin zimbabwe*

Yaudahlah. Toh gue juga gak bakalan balik lagi ke Aceh. Gue juga gak bakalan beli tiket pesawat buat kesana. Jadi, gak ada salahnya kalo uang itu gue pake buat kepentingan lain yang lebih gak penting. Tapi ajaibnya, bokap gak pernah nanya ke gue soal uang itu. Sampe detik ini! Bokap gak pernah nyinggung-nyinggung soal tiket pesawat yang sampe sekarang belom gue beli. Apa bokap udah lupa kalo beliau pernah ngasih gue uang yang lumayan banyak? Atau, jangan-jangan bokap gue pura-pura lupa! Bisa aja pas gue udah mau nikah nanti (sama kyuhyun) tau-tau bokap minta ganti rugi sama calon suami gue kelak. Misalnya bokap gue ngomong gini pas mau ijab kabul “Nak kyuhyun, papa sebelumnya mau minta maaf kalo agak lancang sama nak kyuhyun. Dulu, waktu di zaman penjajahan, calon istrinya nak kyuhyun ini, si mutia, punya utang sama papa. Dulu papa pernah ngasih dia uang buat beli tiket pesawat ke Banda Aceh, eh gak taunya sampe sekarang dia gak pernah balik lagi kesana. Uang itu gak pernah dia pake buat beli tiket pesawat. Papa juga gak tau dia pake buaat apaan. Papa kan jadi ngerasa tertipu. Jadi nak kyuhyun, sebagai suami, nak kyuhyun sekarang udah memikul tanggung jawab penuh terhadap istri nak kyuhyun sendiri, si mutia. Kalo menurut peribahasa zimbabwe sih, nak kyuhyun punya tanggung jawab buat ngegantiin semua utang-utangnya si mutia ke papa. Yah, nak kyuhyun pasti ngerti maksud papa barusan. Nak kyuhyun ini kan orangnya cakep, pinter , kaya pula. Pasti nak kyuhyun gak keberatan kan, kalo utangnya si mutia ke papa waktu itu, nak kyuhyun yang bayarin. Gak keberatan, kan?” Asli! Kalo bokap gue ngomong begitu, bisa-bisa calon suami gue keburu ayan duluan sebelum ijab kabul ><

Eh, cerita masa lalu gue segini dulu ya. Gue mau tidur bentar sebelum lanjut ngupil lagi. Sebenernya kisah masa lalu gue masih panjang. Dari zaman pra sejarah sampe zaman penjajahan. Pokonya panjang banget deh! Panjangnya pake banget.

Kapan-kapan gue lanjutin lagi😀
Sun sayang dari gue (calon istri masa depannya kyuhyun)

2 pemikiran pada “Ngintipin Masa Lalu Gue, Yuk!

  1. Seperti itulah kalau pakai kartu ATM mau nya d gesek terus,susah jadi nya sedikit2 belanja pakai kartu ATM tau2 sisa sedikit tabungannya,kerja cari uang nya setengah mati habiskan uangnya cepat hehehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s